January 30, 2014

Malang—Lovely Week! #2


Niat banget akunya sampe ada part II. Ya habis kalo dijadiin satu kayaknya panjang banget. Tapi emang siapa yang peduli? :---O

Tetep, lanjutin cerita liburan aku di Malang. Herannya, di Malang aku nggak ada capek-capeknya. Malah jadi doyan dibawa jalan-jalan. Hebat. Yang lebih herannya, di Malang—yang termasuk dataran tinggi dan hawanya dingin—aku bisa bertahan. Ha-ha-ha. Padahal biasanya langsung meler-meler tiada terkira.

Sabtu 2014.01.25
Bromo. AKHIRNYAAA AKU BISA KE BROMO JUGA! Bahkan sebelum film 5 cm itu booming aku emang udah pengen ke Bromo. Waktu itu masih SMA—ya tapi gitu, angin-anginan. Eh pas Mirza kuliah di Malang, makin menggebu-gebu lah pengen ke Bromo.
Berangkat tengah malem sekitar jam setengah satu, naik jeep bareng sama anak-anak Jogja (kenalnya juga pas di jeep). Mereka berenam, aku sama Mirza ditambah mas sopirnya, jadi total 9 orang. Untungnya mereka berisik—jadi nggak sepi-sepi amatlah. Perjalanan ke Bromo pake jeep itu… serem. Tengah malem, di tengah hutan, jalanan licin, jalanan nggak lebar-lebar amat dan samping kanan-kiri jurang. Kalo kepeleset dikit, Wassalam.
Dan, sekitar jam 4 nyampe di penanjakan 2—kalo kata Mirza yang lebih naik ya penanjakan 1—tapi karna cuaca lagi nggak bagus, cuma sampe penanjakan 2 aja. Di sini niatnya sih liat sunrise—ya sekali lagi karna cuaca lagi jelek, jadilah cuma liat kabut di mana-mana. Nggak apa-apa kok. Ya, aku Rapopo.
Paginya lanjut ke Bromo, liat kawahnya. Emang nggak bohong ya. Bromo itu keseluruhannya bagus banget—bahkan ketika cuacanya lagi mendung. Gimana kalo cerah? Mungkin aku nggak mau pulang. Pas naik aku nggak mau naik kuda, takut. Iya tau—capek banget jalan kaki sampe ke atas, naik tangga yang jumlahnya—entah berapa—beberapa orang ada yang sempet ngitungin anak tangganya sih. Pas nyampe di atas——ternyata kabut :---( tapi aku seneng seneng aja, walaupun bau belerangnya nyengat banget dan akhirnya aku sama Mirza buru-buru turun gara-gara hujan.
Pas turun iseng beli bunga—yang katanya abadi. Edelweis setau aku warna putih, tapi aku pengen yang ungu, kata bapaknya sih sama aja, ya udah apa pun ini—intinya lucu dan mau kubawa pulang. Pas turun, ditawarin naik kuda sama bapak-bapak, akhirnya naiklah. Walaupun takut. Bener kata Mirza, masyarakat di Bromo itu ramah-ramah. Aku ngobrol sama bapak yang jagain kudanya dan didoain tahun depan bisa ke Bromo lagi. Amin, Pak :---) terus nanya kudanya namanya siapa, bapaknya jawab namanya Sinyo. Kasian Sinyo sebenernya, dia bolak-balik naik-turun bawa manusia. Mustinya istirahat :---( dadah Sinyo, nanti kalo tahun depan aku bisa ke sana lagi, aku mau naik kamu lagi. Mmuach!
Sisanya lanjut ke pasir berbisik, bukit teletubbies, sama coban pelangi. Nggak tau cara jabarinnya gimana, tempatnya keren. Keren—banget. Nggak pake bohong. Cuma ya berhubung kemaren lagi mendung jadi hasil fotonya pun jadi nggak maksimal. Aku paling takjub liat bukit teletubbies lah. Fix kalo bisa aku mau bangun rumah di sekitar situ. Biar begitu bangun pagi, buka jendela, yang diliat pemandangan sekeren itu. Mimpi—
[note] butuh energi ekstra buat aku, naik jeep sih—tapi turun ke coban pelangi itu jauhnya nggak kira-kira. Sayang, pas jeep nganter balik ke Malang, otomatis pisah sama rombongan Jogja itu, dan—lupa minta email mereka buat minta kirimin foto-fotonya ha-ha-ha. Nggak lupa sama foto. Bahkan isi kamera Mirza selama aku di Malang kemaren foto muka semua—muka kita. Ya, we love selfie! Dan sepulang dari Bromo aku tidur macam orang mati—dari jam 4 sore sampe jam 4 pagi keesokan harinya. Biasa, capek.








Minggu 2014.01.26
Pulang. Agenda awalnya sih gitu, hari minggu aku balik ke Jakarta. Bangun dari tidur panjang aku langsung packing, mandi jam 5, langsung cek tiket dan lain sebagainya. Dan—oh—ternyata, jadwal keberangkatan aku ke Jakarta bukan tanggal 26, tapi tanggal 27. Fatal. Salah tanggal. Untung salahnya kecepetan—bukan ketinggalan. Akhirnya—
Alun-Alun Kota Wisata Batu. Ini sebenernya agenda yang harusnya dijalanin pas malem minggu, entah ada rencana apa Mirza mau ngajak aku malem mingguan di sana. Tapi batal—akunya nggak angkat telepon dan malah bobo cantik. Akhirnya Mirza ngajak pas hari minggunya. Seneng, aku seneng. Ada saat di mana cuma dia yang bisa bikin aku ketawa pas mood lagi ancur. katanya—“Nangis dulu aja,” terus habis itu mau nurunin aku ke jurang. Kan kampret.
Perjalanan ke Batu rada jauh dari Malang. Tapi dia keukeuh banget. Mood aku rada jelek dari pagi gara-gara salah liat tanggal tiket, seketika dia ubah jadi bagus banget. Thank you, Dear! Di alun-alun batu kerjaan kita ya foto, jajan, sama ngobrol juga. Ada makanan yang kata dia enak banget, namanya Ketan—ketan apa aku lupa. Menu spesialnya durian, karna nggak suka durian aku pesen yang keju. Kata dia ketannya enak banget—apa duriannya ya yang enak banget—apa pun itu, intinya dia doyan.
Entah apanya yang beda—di sini aku ngerasa jadi manusia paling bahagia. Entah—apa—alesannya. Kita berdua naik bianglala (kincing angin—atau apalah sebutannya) sampe dua kali. Nagih banget. Kekanakan, ya? Nggak kok, itu romantis—hahaha. Kita di alun-alun batu sampe malem. Pas perjalanan pulang ke Malang, aku tau dia nyiapin sesuatu. Dan—kan—beneran. Detik ketika dia teriakin kalimat itu aku bengong—bingung. Nggak tau harus ngomong apa. Aku bungkam.
[note] pada akhirnya aku bersyukur salah liat tanggal keberangkatan. Karna hari minggu itu mungkin bakal jadi hari minggu yang nggak akan aku lupain. I love you, Mirza!




Senin 2014.01.27
Pulang ke Jakarta. Sebenernya nggak pengen pulang, tapi karna persediaan udah bener-bener tipis, aku musti pulang. Ha-ha-ha. Pagi itu Mirza anterin aku ke bandara. Maunya aku nunggu dulu di luar sama dia, tapi karna waktunya sedikit dan aku musti check-in dll dst dsb akhirnya aku masuk dan dia nunggu di luar. Selesai check-in dll dst dsb aku keluar lagi, ketemu sebentar. Terus dia maksa aku masuk lagi—katanya takut ketinggalan (padahal itu masih jam setengah 9—pesawatku take off jam 9:25). Akhirnya aku masuk dan dia pulang. Dadah, Dear! Tanggal 1 Februari nanti juga dia bakal balik ke Bekasi, sih. He-he-he.
[note] jangan bawa Edelweis ke bandara. Boleh, sih. Tapi pas ditanya itu buat apaan bingung juga jawabnya selain oleh-oleh dan pasti dikepoin habis ke bromo ya—dari pacarnya ya—cie uhuk dll dst dsb.

Sampe di Halim jam 11 sekian—lupa. Kena macet di Cawang. Lanjut ke kampus, langsung KRS-an. Habis itu langsung pulang ke Cilegon. Hari yang panjang! :---)

[NOTE] Dear, makasih ya udah mau aku repotin selama di Malang. Maaf kalo aku masih manja—dan ribet. Aku seneng banget liburan sama kamu. Dan buat Ais makasih banyak udah minjemin kosan selama empat hari kemarin, musti lah ketemu kapan-kapan. Maaf kalo ngerepotin yaaa, Ais! :---)

[FYI] semua foto-foto di atas yang ngambil Mirza, tugas aku jadi model. Oke sip.

Tamat.

Malang—Lovely Week! #1


Buat anak-anak kuliahan, happy holidaaay!—aku sih liburannya udah mau habis, besok senin udah balik ke rutinitas biasa—Tapi ada beberapa kampus yang bahkan hari ini belum selesai UAS. Beda-beda.

Senin kemarin aku baru pulang dari Malang. Oh-yeah, akhirnya aku liburan juga. Setelah beberapa bulan kemarin kerjaannya cuma bolak-balik kosan-kampus, panitia ini-itu, dll dst dsb. Bukan—bukannya mau pamer kesibukan atau sok sibuk. Tapi emang kemarin itu padatnya astagah sekali.

DAN KINI AKHIRNYA AKU LIBURAN!

Senengnya plus-plus karna liburan kali ini pertama kalinya ditemenin sama Mirza—dearnya akuh. He-he-he. Emang udah direncanain jauh-jauh hari buat liburan ke Malang ini. Bahkan dari bulan September udah dia pesenin tiket pesawatnya, emang—niat banget. I love you!

Kemana aja kita?

Banyak banget. Serius seminggu di Malang aku dibawa kemana-mana. Mulai dari tempat rekreasi, museum, taman kota, sampe ke gunung. Budget? Idk. Aku awalnya mikirin, tapi pas sampe Malang malah lupa dan (kata dia) hedon. Dan akhirnya… minjem. Ha-ha-ha.

Ini perjalanan aku, kayaknya bakal makan spasi. Oke, biar aja.

Senin 2014.01.20
Nyampe bandara Abdurrahman Saleh Malang masih terlalu pagi, aku dijemput, terus cari makan. Habis itu langsung ke homestay daerah Batu dan istirahat seharian—sebenernya sih nggak capek, tapi didukung hujan yang nggak kelar-kelar, akhirnya milih leye-leye dulu sebelum besok mulai jalan-jalan.

Selasa 2014.01.21
Jawa Timur Park II. Ini taman rekreasi sejenis kebun binatang merangkap museum satwa gitu. Tapi ini terlalu keren dibandingin sama kebun binatang atau taman safari. Aku puas banget di sini. Ada juga wahana-wahana kayak di Dufan—tapi nggak banyak. Ini tempatnya recommended sih kalo aku bilang. Recommended buat studytour SD, SMP, atau SMA—tapi kalo SMA agak kekanakan sih kayaknya, eh tapi nggak apa-apa sih. Aku—yang statusnya udah mahasiswi—aja masih cocok kok. Kubilang ini tempat dibuatnya niat banget, terutama satwanya. Mulai dari satwa apaan aja ada. Dalam negeri, luar negeri, laut, darat, udara, insekta, reptil. Macem-macem. Serius karna kebanyakan aku nggak hapal. Bahkan ada juga fosil-fosil dinosaurus dan teman-temannya yang hidup di zaman purba.
[note] siap-siap pijat kaki, tempatnya luas banget aseli.




 

 


Batu Night Spectacular. Huwoaaa! Ini keren tempatnya tapi keren juga dinginnya. Daerah Batu emang dingin kali ya, ditambah pas aku ke sana sedikit hujan. Ya—jadilah… dingin banget. Tempatnya sejenis pasar malam, lengkap sama wahana-wahananya kayak rumah hantu dan entah apalagi yang muter-muter itu. Dan jam bukanya pun mulai jam 3 sore, kalo pagi sepi. Ada Lampion Garden di sini. Dan aku nggak usah ditanya, jelas masuk. INDAAAH, nggak bohong. Beberapa spot bisa liat kota Malang juga. Kubilang, ini tempat romantis, sih. Dan faktanya emang kebanyakan yang masuk itu sepasang-sepasang, ha-ha-ha.
[note] musti bawa pasangan, jangan sendirian—setidaknya buat ngambil foto kamu soalnya tempatnya layak dipake buat photo session.



Rabu 2014.01.22
ECO Green Park. Di sini ada banyak binatang-binatang, ada museum kupu-kupu yang bagus banget itu isinya. Aku nggak tau apa bedanya sama Jawa Timur Park II, intinya sih sama-sama bagus. Cuma sepenglihatan aku sih di sini lebih banyak unggasnya dibanding Jatim Park II. Apa mungkin unggas semua, ya? Aku nggak terlalu merhatiin soalnya di sini agak buru-buru juga. Tempatnya bagus buat studytour juga. Ya karna isinya pengetahuan semua. Begonya aku ya—nggak aku baca satu per satu.
[note] sama, siap-siap pijat kaki, luasnya nggak beda jauh sama Jatim Park II.
  



Jawa Timur Park I. Ini diaaa, sebenernya ini yang paling pengen aku datengin. Mengingat kemarin-kemarin aku pengen banget ke Dufan tapi belum kesampean. Jelas, ini tempat bisa dibilang Dufan mini yang view-nya pegunungan dan kota Malang. Nggak usah ditanya ya—bagus. Wahananya beberapa ada yang sama. Tapi emang masih lebih lengkap Dufan kalo kubilang. Pas awal masuk, disuguhin sama sejenis museum yang isinya budaya Indonesia gitu. Habis itu baru deh bebas naik wahana-wahana. Ada kolam berenang juga di sini.
[note] sama, siap-siap pijat kaki. Oh ya, empat tempat (Jatim Park I, Jatim Park II, BNS, sama ECO) itu tiket masuknya bisa dibeli langsung satu paket, namanya paket sakti—entah apa yang sakti. Tiketnya berlaku dua hari, bentuknya gelang, dan susah banget nyopotnya.





Kamis 2014.01.23
Selecta. Ini taman rekreasi sejenis Water Park yang ada di Jakarta. Ada kolam berenang sama kebun bunganya. Bedanya sama yang di Jakarta ya Selecta ini lebih dingin dan lebih bagus buat liat pemandangan. Taman bunganya juga bagus, sayang kemarin kayaknya lagi nggak mekar (kata Mirza). Buat foto-foto juga keren. Ya emang kerjaan aku selama di Malang cuma foto-foto sih. Di sini aku nemu cosplayer lagi photo session, semacam kegirangan—aku langsung minta foto dan dia juga kayaknya takjub kok di tempat rekreasi gini ada ya orang yang minta foto. Kalo kubilang, Selecta ini masih hutan, tanah yang naik-turun, pohon-pohonnya yang masih besar-besar, terus sekitarnya cuma ada pemandangan gunung yang tinggi (kata Mirza yang aku liat itu bukan gunung, itu bukit).
[note] luasnya nggak sebegitu menyiksa kaki, tapi siap-siap aja sih.





Jumat 2014.01.24
Keliling Malang
Museum Brawijaya. Awalnya sih nggak ada jadwal kemana-mana soalnya malemnya mau ke Bromo. Niatnya habis dia Jumatan cuma cari makan. Tapi karna—entah karna apa. Jadilah kita berdua nyasar ke museum. Agak aneh, tapi aku emang tertarik sama museum. Entah alesannya apa. Isi museumnya peninggalan-peninggalan zaman kemerdekaan dulu. Di sini tumben aku baca-baca walaupun dikit dan foto-foto udah jadi agenda wajib. Sayang, tempatnya nggak terawat. Mungkin kata Mirza karna biaya masuknya pun murah banget—jadi pengelolaannya nggak maksimal.



Tugu Alun-Alun Bundar. Sejenis Bundaran HI gitu kalo di Jakarta, tapi ini tergolong taman, dan lebih bersih. Di sini nggak ada apa-apa selain air mancur, teratai, dan tanaman-tanaman hijau lain. Di sekitarnya ada Balai Kota Malang sama gedung apa ya lupa. Ada SMA Negeri juga plus jajanan-jajanannya. Kita berdua cuma foto-foto, jajan-jajan, sama ngobrol-ngobrol. Kelar.



Alun-Alun Kota Malang. Tempatnya sama kayak alun-alun biasanya, ya ada tamannya, orang jualan, jajanan, mainan, dll dst dsb. Nilai plusnya ada topeng monyet—yang di Jakarta udah punah. Kita ke sini pun karna bingung nggak tau mau ke mana lagi, akhirnya cuma jajan—lagi. Dan ngobrol—lagi. Plus ngomongin orang (itu aku doang).


—karna ini kebanyakan banget. Jadi, bersambung................

January 29, 2014

Semester Empat


Halo, blog ini belum usang kan?

Aku comeback nih—berasa artis—tapi serius mulai hari ini aku berniat sering mosting lagi, tapi coba itu digarisbawahi ya ‘berniat’. Jadi misalnya aku tetep jarang mosting, ya maklumi.

Banyak banget cerita yang ke-pending. Tiap mau mosting, ada aja halangannya. Ini lah—itu lah. Macem-macem. Mulai dari Jiyuu Matsuri—yang kayaknya basi banget kalo dibahas lagi, nonton konser VAMPS—yang juga sama basinya, dan cerita-cerita di kampus yang absurd-absurd.

Ini udah akhir bulan pertama di tahun 2014. Senin besok mulai masuk semester empat. W-WHAT? EMPAT? Iya—nggak terasa udah hampir dua tahun menjabat sebagai mahasiswi unyu. Ngomongin semester baru, pasti urusannya sama KHS dan KRS. KHS aku semester ini Alhamdulillah memuaskan dan aku nyoba ngambil SKS penuh di semester empat nanti. He-he-he semoga lancar, Amin. Dan HIMA? Idk, aku belum mutusin apa-apa.

Aku mau pamer dikit sama blog aku yang tercintah ini. Sekarang aku udah masuk kepala duaaa, yeheee! 


Iya, tanggal enam kemarin aku ulang tahun yang kedua puluh. Dua-puluh. Sebenernya ini bukan sesuatu yang harus dipamerin sih, tapi kan kata orang-orang menginjak kepala dua itu tandanya kita udah dewasa. Katanya, lho. Entah kenyataannya kayak apa. Sejauh ini aku masih gini-gini aja. Lurus.

Cuma mau nyapa aja sore ini. Dadah! :---)

January 3, 2014

Happy New Year, Hello 2014!

Mostingnya bukan tepat tanggal satu, nggak masalah, kan? Dan bukan masalah perayaannya, bukan masalah hura-huranya. Lebih ke bersyukur masih bisa nikmatin segalanya sekarang. Tumben aku nggak bikin postingan-postingan semacam look back 2013 sama kayak tahun sebelumnya. Bukannya nggak ada apa-apa di tahun 2013, cuma aja nggak ada waktu buat nulisnya. Sebenernya banyak banget hal-hal menarik di tahun 2013—tapi setelah dipikir nggak semenarik tahun 2012, sih. Kan udah dibilang, tahun 2012 itu tahun terwow. Kalo ada award the best year ever—ya 2012 menang versi aku.

 
Oke, sekilas tentang 2013. Tahun yang menyenangkan. Aku banyak mencoba hal baru di tahun ini. Sayangnya, nggak banyak hal-hal yang nempel di memori. Mungkin otak ini udah low memory, hahahaha. Dan faktor aku udah jarang mosting di blog ini—jadi otak aku nggak punya bala bantuan ingatan dari mana pun.

Beberapa hal yang aku inget di tahun 2013. Aku bisa ke Bandung sendirian, main sama Astri. Itu menyenangkan dan menambah jarak tempuh bepergian aku tanpa orang tua. Hahaha. Terus kehidupan kampus yang nggak banyak berubah, masih berkutat sama Kanji dan Bunpou, mulai ikut HIMA—meski berasa gabut, dan hal-hal lain yang berkaitan sama kepanitiaan (tahun 2013 entah aku terlalu aktif atau gimana, aku berasanya jadi sibuk sendiri sama kepanitiaan). Sampe kepanitiaan terakhir dan proker terbesar dari HIMA pas Jiyuu Matsuri 2013 kemarin (nanti aku mosting #latepost deh).

Satu hal yang aku inget juga waktu aku ikut lomba nulis novelet dari Peri Penulis (salah satu self-publisher) dan jadi juara ketiga. Hasilnya novelet aku di bulan September kemarin terbit jadi buku. Bukan buku sendiri, sih. Bukunya gabungan novelet dari pemenang lomba juga. Aku bersyukur dan nggak pernah nyangka akhirnya aku punya buku. Meski aku tau apresiasinya belum dapet. He-he-he.

Dan waktu aku dapet beasiswa dari jurusan di akhir November kemarin. Udah, itu aja hal-hal yang aku terawang dan berhasil teringat. Karna aku akui, ingatan aku pendek, sependek badan aku. Makanya, segala sesuatunya musti ditulis biar keinget terus.

Sisanya kehidupan kampus yang super komplek dan terasa lebih berwarna mungkin karna adanya manusia-manusia sebangsa Cecil, Cinta, Refa, Citra, Bimo (pun masuk hitungan), dan yang lainnya, hahaha. Karna mereka, ada aja kelakuan absurd di kampus. Semacam sulap-sulapan dan bikin video klip di selokan ala perahu kertas (aku inget dua kelakuan bodoh ini karna ada videonya—mungkin bakal aku upload, entah kapan). Sisanya ya waktu belajar di kelas, cabut kelas, nyari promo di KFC, Richeese, McD, sevel, dll, bikin ribut di kelas (ini akhirnya jadi omongan dosen sejurusan kalo aku berubah jadi mahasiswi ribut), ngomongin AKAL, si ano onna, si x, si z, si y—sialnya pada akhirnya aku kembali ke masa SMA yang suka ngegosip. Tahun ini, aku berusaha ngurangin itu—karna sesungguhnya itu bukanlah hal yang terpuji, teman.Dan ini kegiatan photoshot aku selama di kampus.


Yang di bawah ini edisi terbaru, sebut saja edisi natal jalan-jalan ke kedubes Itali.

ki-ka: Hakim, Hanny, Kak Regina, Citra, Aku, Refana, Kak Melody, Gio
 

Eh, nggak lupa juga kehidupan cinta aku—uhuk aja. Yang membahagiakan—dan terkadang galau. Tapi setelah dipikir-pikir, tahun 2013 aku jarang galau, entah karna udah sepenuhnya percaya atau gimana. Tapi update-an nggak jelas tentang kegalauan hati udah jarang beredar di media sosial.Aku bersyukur, sih.Terima kasih, atas segala hal yang pernah kita jalani di tahun 2013. Miss you!

Daaan satu hal yang paling berharga ya kehidupan keluarga. Sayangnya, di tahun 2013 ada banyak momen yang aku lewatin sama keluarga. Karna sibuk ngampus, sibuk ikut ini-itu, kebanyakan sih gara-gara kuliah. Karna terhitung di tahun 2013 ini aku jarang pulang. Dulu seminggu sekali musti pulang. Tahun 2013 ini rata-rata nggak pulang sampe hampir sebulan. Jadi waktu ketemu keluarga itu jarang. Jarang banget.

Sekarang udah 2014. Nggak banyak yang berubah dari akunya sendiri. Fisik masih pendek, belum tinggi-tinggi juga. Muka masih belum berubah, cuma lagi ketiban jerawat aja. Dan di tahun 2013 aku kena penyakit baru semacam alergi. Dan itu alergi telur. Shid. Setelah makan telur, kelopak mata aku akan membengkak dan memerah. Itu apa banget jadi kayak bintitan. Dan baru sekitar semingguan yang lalu aku kena alergi itu lagi gara-gara lupa makan telur bulat-bulat.Kata temen aku sih faktor aku jarang olahraga dan bergerak, karna telur itu protein, makanya timbunannya numpuk di mata. Udah ke dokter dan penjelasannya sama kayak temen aku. Fix, aku harus punya jadwal olahraga.

Hello 2014, aku udah siap! Dan happy new year buat semuanya—buat siapapun yang baca. Semoga tahun ini lebih bisa melakukan hal-hal baik. Bismilah.

 cr: Aku, Bimo, Vani, dan Rizka [ini tugas sakubun]