September 2, 2017

The Second Best – Morra Quatro : Gwen, Aidan, dan Edgar



Udah lama rasanya sejak What If hadir siang itu. Buku kelima Kak Morra ini udah ditunggu-tunggu setelah bocorannya yang muncul 2015 silam, sesaat setelah nerima dengan senang hati ending What If yang realistis—sama kayak ending novel-novel sebelumnya.

Kali ini, The Second Best muncul dengan covernya yang manis, berharap endingnya bakal manis sih. He he he. Penampilannya didominasi warna pink dengan gambar kaset pita dibungkus pake catalog Oriflame, lucu juga sih kata temenku. Setelah pertemuan nggak terduga di lobi gedung kantor beberapa bulan lalu dan obrolan singkat soal seluruh novel-novel Kak Morra juga bocoran tentang The Second Best ini (cerita ini mungkin bakal aku posting nanti—ya nanti lah pokoknya), akhirnya PO dibuka kayak biasa di akhir bulan Juli. Dan The Second Best tiba dengan selamat hari rabu kemarin.
Aku baru sempet baca hari ini. Dan sedikit harus beradaptasi karena udah terlalu lama nggak baca novel romance, terakhir Cantik Itu Luka dan sebelumnya lupa… atau nggak pernah?
 
The Second Best nawarin segala hal tentang musik, aku nggak begitu mendalami musik secara spesifik, I just listen to everything, random, dan ya seringnya nyanyi dengan lirik yang salah-salah tapi tetep nikmatin kayak penyanyi di atas panggung. Tapi musik-musik Britpop gitu emang—entah ya—ada emosi spesial. Dan band-band yang lagunya jarang diputer di radio-radio malah lebih punya daya tariknya sendiri.
Novel kelima ini kental banget sama musik-musiknya Coldplay, Radiohead, The Flaming Lips, Oasis, sampe The Beatles. Kak Morra ini anaknya hipster abis sih, haha! Kebetulan pacarku sukanya band-band yang model begini, jadi masih familiar sama lirik-liriknya. Nuangin kehidupan anak band kayak gini terlihat menarik, diikutin karakter-karakter yang selalu hidup, selalu terlihat ada di kehidupan nyata. Orang-orang kayak Aidan, Edgar, Gwen, Rianna, dan lain-lainnya ini sangat gampang ditemui di kampus-kampus, kehidupan seputaran tempat kayak Camden Cikini dan bar-bar lainnya di Jakarta emang dunia mereka, juga kasus-kasus keterlibatan narkotika itu.
Tapi, ini jadi kemasan yang bagus untuk nunjukin masih banyak orang-orang yang emang cuma mau main musik karna diri sendiri, bukan untuk popularitas atau pengakuan followernya. Di sini, sosok Aidan awalnya kerasa nggak banget karna apa ya… sok iye deh, nggak suka tapi tetep nunjukin perhatian, misterius banget lagi, kan yang gini-gini nih bikin cewek-cewek ngerasa dikasih harapan tinggi. But, di bab-bab akhir Aidan ternyata emang sosok sentral, sosok yang udah jarang banget ditemuin di dunia ini—sosok setia kawan. Jadi cinta deh sama Aidan! Karakter masing-masingnya kuat, cuma Aidan aja yang awal-awal kurang keliatan—apa ini menurut aku aja kali ya—kayak… nggak ada Aidan juga nggak apa-apa gitu. Eh ternyata… kuncinya di Aidan.
Alur yang dibuat sederhana dengan setting tahun ajaran di kampus. Penggambaran setting tempatnya pun lagi-lagi selalu khas gaya Kak Morra, yang terasa nyata dan bikin aku sibuk nebak lokasi aslinya di mana. Btw, familiar banget sih ini, dari mulai parkiran tempat Gwen ngerobohin motor-motor yang parkir sampe halte TransJakarta. Dan kecurigaan salah satu bar-bar yang disebut di novel ini adalah Camden Cikini, fix, juga Beer Garden Kemang. Ya nggak sih.
Kisah persahabatan Aidan dan Edgar yang solid banget pun bikin betah bacanya, persahabatan dua cowok (ganteng) yang nggak palsu dan penuh drama. Obrolan-obrolan yang emang kalo diucapin langsung kedengerannya pasti lucu. Juga rahasia-rahasia yang cuma teritori mereka yang tau.
Dari awal udah jatuh hati sama sosok Edgar, tipikal Piter, rada-rada nyeleneh anaknya tapi baik. Sayangnya, tekanan yang diterima Edgar dari masa lalunya emang bikin dia jadi orang yang beda, jadi sahabat yang hampir nggak dikenalin Aidan, dan jadi pacar brengsek. Sayang banget… kenapa justru disaat mimpi gemilang yang harusnya bisa diraih Edgar seketika ilang karna pengaruh lingkungan dan nggak ada dukungan. Kasian Edgar.

Dan, sosok Gwen yang terlalu emotionless ini rasanya berbanding terbalik sama kebanyakan karakter mahasiswi zaman sekarang, tapi itu sih yang bikin unik, nggak mainstream. Konsistensi hatinya untuk jatuh ke satu orang aja cukup nunjukin kalo dia nggak gampang terpengaruh bahkan sama cowok seganteng Edgar. Cuma Aidan seorang aja, bahkan sama Edgar pun rasa sayangnya timbul di akhir-akhir hanya karna kasihan.

Karakter  Nilam juga punya karakter kuat di sini, sosok sahabat yang berani maju di garis terdepan untuk Gwen ada di dia. Maya yang asli ganggu banget. Jonas yang bikin penasaran, serius deh. Juga seluruh karakter lainnya yang menarik untuk dikulik satu-satu.

Psst, ending The Second Best ini akhirnya lumayan manis juga, nggak bikin hati mencelos walaupun dibayang-bayangi ketakutan kalo Gwen bakal kehilangan masa depannya juga. Ternyata semua emang bakal indah di waktu yang tepat.

Bukunya mulai beredar di toko-toko bulan September, tapi udah bisa pesen juga sih, intip langsung aja di akun Twitter @Miss_Morra!

“Living is easy with eyes closed, misunderstanding all you see.” (The Beatles)

Ditunggu kisah laki-laki ganteng lainnya ya, Kak!

June 8, 2017

Work-life

11 months. Kata LinkedIn gitu. Kerasa nggak kerasa, aku udah 11 bulan kerja di kantor itu. Dari yang awalnya nggak yakin, sampe minta pencerahan ortu, pacar, bahkan random chat entah siapa, waktu itu yang kena senior di kampus, demi mutusin harus masuk di hari pertama kerja atau interview di tempat lain yang dischedule di hari yang sama. Sampe akhirnya aku milih duduk di lobby kantor itu-kantor yang sampe hari ini masih aku datengin setiap pagi selama 5 hari seminggu.


Waktu itu, pas hari pertama canggung, persis kayak anak pindahan masuk sekolahan baru. Dan tatapan-tatapan "nih bocah SMP nyari siapa sih" bikin makin canggung. Dua minggu masih belum hapal nama, tapi udah punya grup makan siang ama grup pulang bareng.

Culturenya cocok cocok aja buat aku, tipikal kantor Jepang yang disiplin-addict. Masuk jam 9, pulang jam 6. 8 jam sehari. No lembur, no work-home. Manajemen waktu nomor satu. Manner harus indah. Mungkin cocok karna aku udah kebiasaan sama cara kerja orang Jepang selama di teater. Jadi nggak gitu ngerepotin.

Dibanding sama kantor yang interviewnya aku batalin itu sih beda jauh. Di sana, aku bisa pake baju model apaan aja, warnain rambut sesukanya, jam masuk lebih fleksibel, tapi jam pulang... nggak janji tengo. Work-home pasti. Dan kerjaannya passion aku banget-digital savvy-gitu, kalo kata orang-orang. Walopun kerjaan yang sekarang juga masih dilingkup yang sama. Tapi, still wondering what happen if I do that job, ya?

Tapi, I have no regret.
Karna toh di sini aku mulai masuk fase nyaman. Mulai dari kerjaan, lingkungan, atasan, sampe gajian so far masih good, presentasenya 80% lah.

Kerjaan?
Kerja di tempat yang sekarang adalah challenge aku. Belajar macem-macem yang keluar dari zona amannya aku. Pusing iya (banget), tapi so far menyenangkan dan menguntungkan. Kalo kerja cuma kerja tok, nggak sampe 6 bulan juga udah jenuh. Aku seneng kerjaan sekarang nggak sekedar kerja, 8 jam sehari itu lama, kalo nggak ada hal yang bisa aku pelajarin ya mending bobo di rumah bangun-bangun makan sambil nonton drama korea sampe ketiduran. Terus ngulangin aktivitas yang sama berhari-hari.

Lingkungan?
Emang sih ambiencenya jauh sama yang pernah aku pengenin. Kaku. Sebagian bukan tipikal millennial, lawakan ampe gaya pake bajunya aja udah beda. Tapi itu nggak semua, untungnya temen satu tim anaknya seru-seru walopun kadang lawakannya agak tua. Dan grup whatsapp/skype tim kadang bahasannya penting nggak penting. Tapi tetep rame manusianya, terus nggak ada yang drama, ini penting banget. Workmate yang drama adalah ujian tiada terkira.

Atasan?
Dari hari pertama masuk kerja, atasan aku ini emang keliatan supel. Hari pertama itu aku lagi mau flu jadi agak pilek, ketimbang nyuruh aku orientasi office malah nyuruh pulang sama dikasih UC 1000. Padahal aku masih anak baru waktu itu, belum ngerjain apapun yang disuruh, tapi udah diperhatiin kayak bukan bawahan. Ternyata setelah 11 bulan, atasan aku ini emang baiknya paling top satu kantor. No-bossy, suka traktir, kalo ngasih kerjaan manusiawi, terus sering dibully karna bahasa Indonesianya kadang berantakan (tapi buat ukuran orang Jepang yang tinggal di Jakarta baru 3 tahun atasan aku ini udah termasuk jago). Serunya, kalo lagi diluar kantor jadi kayak temen bukan atasan.

Gajian?
Ini yang bikin ngurangin 10% itu mungkin. Lama gajiannya. Ketika anak kantor lain tanggal 23-25 udah bisa sumringah liat saldo masuk. Aku musti nunggu sehari sebelum tanggal terakhir di bulan itu, misal maret sampe 31 ya berarti 30. Kalo tanggalan sampe 35 juga mungkin 34 baru masuk rekening. Sebenernya itungannya sama, cuma karna yang lain lebih cepet aku jadi ngerasa tertekan lebih lama karna belum gajian juga. Huft. Nggak ada masalah sih selain itu, semuanya jelas diitung.

Lain-lainnya?
Enak kalo ada theme park atau prefektur dari Jepang ngasih sponsor, anak-anak tim yang disuruh nyobain ke sana, jadi ya... kerja sambil jalan-jalan. Kayak ke Universal Studios Japan pas bulan januari. He he he... business trip rasa vacation. Satu lagi, aku seneng karna ilmu semasa 4 tahun kuliah masih kepake, walopun kerjaan yang aku pegang nggak ada nyambung-nyambungnya, walopun pas meeting ama Google Japan dibikin pusing juga sama istilah-istilah pemasaran online, ditambah musti nelusurin parameter yang bentukannya kode-kode nggak jelas. Ya tapi seru bisa jalan beriringan, dapet jobdesk sesuai minat dan nggak harus ngelepas ilmu-ilmu waktu kuliah.

Ya, itu dia yang aku jalanin selama 11 bulan ini. Kalo ibarat hamil udah ngelahirin. Ngelahirin ilmu baru, pengalaman baru, kenyamanan baru. Lebih bersyukur dikasih kerjaan yang nggak bikin jenuh, yang rasanya cuma pengen cepet-cepet pulang aja dari kantor. Bersyukur aku masih dikasih motivasi besar. Future career mungkin masih ngambang ya, mau aku bawa sampe mana kerjaan ini, tapi kalo aku mau berusaha sedikit lebih keras (buat ngelancarin speaking bahasa Jepang), mungkin aku tau bakal aku bawa ke mana kerjaan ini. And until that day comes, impian aku yang lainnya bisa tercapai. Ya, aku jalanin dulu yang ini, motivasinya masih samar-samar.

Selamat puasa, man teman! 

P.S. By the way, anak-anak seumuran aku udah pada disuruh nikah belom sih?

January 1, 2017

Terompet Babah

Mana lagi sih tempat yang jadi destinasi keluarga aku waktu tahun baru kalo bukan Anyer? Dari umur empat tahun sampe umur segini yang dipilih selalu Anyer, apa lagi alesannya kalo bukan lokasinya nggak jauh dari rumah. Baru beberapa tahun belakangan nggak pernah rutin lagi setiap tahunnya. Selain mulai bosen karena makin macet, punya acara masing-masing juga jadi sebabnya. Kayak tahun baru 2013, waktu itu pas tanggal 31 Desember masih harus di Jakarta karna ada UAS, jadi akhirnya nggak pulang ke rumah. Tapi tiga tahun belakangan ini syukurnya selalu ada di rumah waktu tahun baru.

Kalo dulu pas kecil, momen malem tahun baru paling berkesan adalah soal terompet, disaat semua anak-anak yang lain beli terompet dengan desain heboh, mulai dari rumbai-rumbai emas atau keperakan sampe yang bentuknya meliuk sana sini, aku nggak pernah dikasih yang kayak gitu. Kata Mamah, nggak boleh beli terompet di abang-abang karna itu bekas ditiup orang, padahal sekarang aku tau alesannya karna harga terompet di malem tahun baru lebih mahal dari biasanya. Jadi biar anak-anaknya nggak nangis, Babah buatin terompet yang diliat dari bentuknya aja bukan kayak terompet, nggak biasa, tapi suaranya paling heboh dibanding terompet abang-abang. Disitu aku bangga punya terompet beda sendiri, walaupun awalnya sempet iri karna punya aku nggak ada emas-emasnya.

Sekarang, aku nggak begitu peduli sama malem tahun baru. Rencana juga nggak punya. Lewatin malem kayak malem-malem biasanya. Jam 10 kalo udah ngantuk ya tidur, kalo belum ya nonton tv, scrolling timeline atau nonton film di laptop. Sebiasa itu.

Tapi karna momen malem tahun baru itu bertepatan sama ulang tahun Babah, kadang nyempetin bangun sampe jam 12 malem sekalian liat kembang api abis itu ngerayain ulang tahun sekeluarga di rumah, tiup lilin gitu aja. Abis itu tidur, paginya kalo ada acara ya makan di luar, kalo nggak ya kumpul di rumah. Tapi intinya sih diusahakan kumpul. Karna momennya tepat, libur semua kan pastinya. Kapan lagi emang bisa kumpul sekeluarga lengkap? Adek aku yang per Agustus kemaren mulai kuliah di Solo susah juga cari waktu pulangnya. Kasian kalo pulang cuma sebentar karna nggak dapet libur banyak. Jadi akhir tahun gini pas, anak kuliah lagi liburan setelah UAS, aku juga ada cuti bersama.

Makin ke sini rasanya makin lebih ngehargain yang namanya kumpul bareng keluarga. Prioritasnya ya keluarga, mulai dikubur egoisnya buat beberapa hal. Aku yang lebih sering di kosan selama empat tahun rasanya kehilangan banyak waktu bareng. Sekarang malah dilanjutin dan entah sampe kapan. Kalo nanti tiba waktunya aku nikah, malah makin jarang lagi pulangnya, kan? Aku baru sadar sekarang, selama ini kenapa orang tua nggak bolehin anak perempuannya kuliah jauh dari rumah. Karna suatu hari anak perempuan ini nggak tinggal di rumah bareng-bareng mereka lagi.

Aku baru sadar,
dan rasanya sedih.

Sekarang masuk tahun 2017. Kayaknya nggak ada yang berubah. Resolusi juga mungkin nggak perlu dijabarin dan dibikin list. Hal yang pengen dicapai banyak, tapi itu bakal jadi parameter aku sendiri buat jalanin kehidupan baru ini ke depannya. Kehidupan baru setelah lulus kuliah, yang aku pun nggak tau makin ke dalem makin gimana.

Kata Kak Morra, di dunia ini ada hal-hal yang kadang muncul tanpa peringatan, baik atau buruk. Di awal tahun ini aku cuma harus lebih siap-siap ngadepin challenge atau achievement nggak terduga ke depannya. Ayo, ayo lebih berkembang, lebih produktif lagi. Dan, lebih banyak nulis buat diri sendiri. Karna kadang beban bisa sedikit hilang kalo diluapin lewat tulisan.

Halo 2017,
Kuat terus dan kurang-kurangin drama, ya!