June 27, 2012

Korra! Book 1 Completed


Completed! Completed! The Legend of Korra Book 1 selesai. Dan…. WOAWWWW! GREAT GREAAAT! Nggak tau lagi harus komentar gimana. Wow!

Aang, dkk
Baru sempet semalem nontonnya. Dan chapter 11-12 ini bener-bener menakjubkan. Serius. Disini banyak kejutannya. Saya bingung mau cerita tentang apa aja disini.

Di chapter 10 saya dibuat kesel gara-gara kemampuan pengendalian Lin diambil sama Amon. Republic City makin kacau diserang Amon. Tenzin pergi dari kuil udara nyelametin keluarganya (Pema udah ngelahirin, anaknya dikasih nama Rohan). Tim Avatar milih sabar sampe Jendral Iroh dateng—tenzin minta bantuan ke Iroh—Iroh ini cucunya Zuko kan ya? Saya pikir iya.

Chapter 11-12 dimulai. Saya bener-bener seneng nonton 2 chapter terakhir ini. Saya penasaran sama banyak hal. Serius.

DAN TERNYATA,

Amon—si aliran sesat yang pernah saya ceritain di postingan yang ini—ternyata dia adalah kakak kandungnya Tarrlok!—oh kakaknya Tarrlok toh. Saya kan pernah bilang kalo saya nggak mau nebak-nebak soal Amon ini, soalnya saya yakin dia penuh rahasia, ternyata bener kan ternyata dia ada hubungan sama Tarrlok. Saya juga tadinya nggak percaya kalo Amon ini cuma sekedar non-pengendali yang punya dendam besar, dia pasti punya kekuatan yang nggak orang lain punya sampe bisa ngilangin kemampuan pengendalian kayak Avatar. Dan terbukti, dia ternyata pengendali darah sama kayak Tarrlok. Prok prok prok.

Yakone—habis di penjara ternyata dia operasi plastik, ah Yakone lebay banget kayak boyband korea. Terus dia ke suku air utara, nikah sama perempuan cantik dari suku air utara, akhirnya punya dua anak si Tarrlok sama si Amon—yang ternyata nama aslinya adalah Naotak. Gara-gara dendam Yakone ini dua anaknya diajarin pengendalian darah buat bales dendam ke Republic City. Obsesinya gede banget buat bales dendam. Sampe-sampe Naotak males nurutin bapaknya lagi. Akhirnya dia pergi dan jadilah Amon. Preeet!

Muka-muka penjahat—Naotak(Amon), Tarrlok, Yakone
Korra—sejauh ini Korra belum pernah terhubung ke dunia avatar. Eh di chapter 12 akhirnya Korra bisa ketemu Aang dan avatar-avatar pendahulunya. Gara-garanya si Korra down banget kemampuan pengendaliannya diambil sama Amon. Terus Aang bisa balikin lagi kekuatannya si Korra. Akhirnya Korra juga bisa jadi pengendali angin tiba-tiba. Korra keren! Korra avatar yang keren!

Korrasaya suka liat dia kerasukankeren!
Lin—pengendaliannya balik lagi. Ini semua karena Korra. Korra bisa balikin pengendalian Lin. Ah akhirnya… lega banget. Emang dari awal udah nebak pasti ada sesuatu yang bikin pengendalian Lin balik lagi. Generasi Toph harus ada terus sampe kapanpun pokoknya, hidup Toph! Huhahahaha.

Yang bikin waw di chapter 11-12 ini emang rahasia Amon—yang ternyata ada hubungan sama Tarrlok, sama Yakone juga. Di akhir chapter 12, Naotak (Amon) ngajak Tarrlok pergi bareng dia, mereka naik boat terus boat-nya diledakin sama Tarrlok—entah apa yang bakal terjadi nanti di Book 2. Saya mikirnya kekuatan apa yang bisa ngelawan pengendali darah ya? Cuma Avatar? Kalo pengendali darah masih ada dan hatinya busuk, males liatnya, nggak adil dong, masalahnya mereka bisa ngatur tubuh lawannya,  pokoknya saya mau semua pengendali darah mati. Amin.

Dan akhirnya Mako sama Korra. Saya nggak tau gimana perasaan Asami. Tapi Mako milih Korra. Mako…. Agak kesel nih sama Mako.


SEKARANG SAYA BUTUH BOOK 2 BENERAN! NGGAK SABAR! TOLONGGGGGG!

Sebel banget pas ada info begini,

“Book 2 is happening, and is 14 episodes long. No, I don’t know when it comes out. REALLY, I DON’T. But no, it won’t be another two years from now, as we are already in production on it (that’s the brutal thing about TV, the schedule overlap). So all I can say, and it is the honest truth, is that we’re working really hard on it!” – Bryan Konietzko

Apa-apaan coba? Sigh!

Pokoknya ditungguin terus Book 2 dari The Legend of Korra. Tau deh kenapa dari zamannya Aang saya heboh banget kalo masalah AVATAR. Karna saya yakin, sayalah Avatar selanjutnya. Jeng jeng!