October 29, 2011

Bully


Bully.

Gimana ya rasanya tuh kayak dijadiin babu/pembantu sama ‘temen’ sendiri. Nggak enak pokoknya sih. Seminggu belakangan ini emang udah keterlaluan banget, atau... saya sendiri yang berlebihan nanggepinnya. Faktanya emang bikin saya kesel. Dari mulai mereka nyuruh ini itu, ngomong asal-asalan, ngeremehin, ngerendahin, ya mungkin mereka pikir saya nggak ada apa-apanya dibanding mereka yang notabene anak pinter di kelas. Pinter belum tentu tau segalanya, kan? Sombong lo.

Dan saya, saya emang bego di pelajaran IPA, itung-itungan, anaknya pasif kalo presentasi, sedikit yang bisa ‘dilirik’ dari saya. Mungkin karna itu saya direndahin. Tapi saya kan manusia juga, punya perasaan, mbok ya agak sedikit filter kata-kata kek. Bacot aja banyak banget, sendirinya emang udah sempurna banget apa. Najong. Hadeh... jadi pake bahasa nggak ‘enak’ gini. Sorry, emosi.

Bad mood banget seminggu ini. Makanya sering saya sinisin juga kalo mereka ngeledek atau ngehina. Saya tau itu bercanda, tapi ada batasannya kan? Mereka selalu seenak-enaknya ngatain orang lain tanpa ngeliat dirinya sendiri gimana. Bacot lo gede, non! Ih sumpah ya lama-lama sebut merk juga disini. Saya juga sering bercanda, ngeledek ‘gendut’ lah, ‘jomblo’ lah, ‘brandalan’ lah, apalah gitu tapi saya langsung bilang “Bercanda kok, hehehe,” atau ketawa-ketiwi sambil cengar-cengir, tapi nggak buat mereka, mereka berasa orang paling sempurna yang nginjek-nginjek orang-orang yang mereka pikir ada dibawah mereka. Hei non, lo emang pinter tapi nggak sejenius bapak professor, kan? Ditanya pengetahuan umum aja kadang lo melongo. Ah bebek salto! Emoseeeeeeh!

Dan satu lagi. Saya benci orang yang pikirannya licik. Lo selalu manfaatin orang-orang yang sekiranya berguna buat lo, ya itu tadi, karna lo merasa pinter dan lebih dari yang lainnya mungkin. Lo egois, itu pasti. Dan lo sangat ambisius, tentu. Manusia apaan ih.

Nganggep rendah orang lain padahal sendirinya rendahan juga. Ngaca sih tiap hari, tapi nggak sadar-sadar juga lo. Malu sih! Jadi nyindir gini ya saya, hahahaha abisnya kesel banget. Seminggu nggak ada temen buat cerita, akhirnya hari ini numpuk dan saya tumpahin di blog. Sorry.

Saya pake ‘lo’ karna saya udah beneran jijik sama ‘orang itu’. Udahan ah, malah nanti makin panjang saya nyindir mereka. Semoga cepet sadar aja, non.

October 22, 2011

PILGUB BANTEN 2011


Hari ini ada pemilihan gubernur Banten. Berhubung saya udah punya KTP, jadi saya ikutan milih tadi pagi. Nggak ada yang istimewa sih. Masalahnya saya bingung mau milih siapa, hahaha. Buta politik gini. Akhirnya ngikut mamah aja, hohoho. Istimewanya ada sih, HARI INI LIBUR, hehehehe.

Seneng juga soalnya ini pertama kalinya nyumbang suara di pemilihan umum. Berasa udah dewasa hihihi. Padahal tadi di TPU (Tempat Pemilihan Umum) langsung di tegur sama tetangga yang jadi panitia,
"Eh Rika kok udah milih?"
"Hehehe..." saya cuma nyengir.
"Bukannya masih kelas 1 ya."
"Rika udah kelas 3 sebentar lagi kuliah kali..." ini yang jawab tetangga yang satunya lagi.

Saya nyoblos bareng mamah, jadi buntut gitu deh, jadi nggak heran kalo masih disangka kelas 1 SMA, hahahaha.

Itu terus tadi saya ke TPU belum mandi, rambut berantakan, belum cuci muka sama sekali. Slow lah emang mau ketemu siapa coba di TPU. Sebelumnya saya update di fb, iseng doang pagi-pagi nggak ada kerjaan:

Eh terus adek saya bilang, "Kayaknya harus pake batik deh biar resmi...", terus saya bilang ke mamah, "Mah, emang pake batik nyoblosnya?", dan sayapun diketawain. Sialan dibohongin anak SMP.

Mamah bilang, "Mau pake baju tidur juga nggak akan ada yang protes kali...." *hening* inilah efek ikut pemilu untuk pertama kalinya, bingung.

Dan ini buktinya kalo saya emang udah 17 tahun makanya tadi pagi ikut milih gubernur, eahahaha.

Tinta, buat pamer nanti disekolah. Hahaha

Dan siapakah pemenangnya? Jeng- jerererereng!

No. 1
Hj. Ratu Atut Chosiyah, SE & H. Rano Karno

No. 2
Drs. H. Wahidin Halim, MM & Hj. Irna Narulita, SE, MM

No. 3
KH. Jazuli Juwaini, MA & Drs. H. Makmun Muzakki

Saya nggak tau hasil penghitungan suaranya, di TV ONE sih ada Quick Count-nya, tapi nggak merhatiin banget. Yah siapapun yang kepilih semoga bisa bikin Banten lebih sejahtera, makmur, damai, dan sentosa. Dan yang penting jadi pemimpin yang bijaksana. #dor

October 21, 2011

Hoki, Kemampuan, Zonk!


Kemaren itu pembagian rapot bayangan, hasil dari UTS kemaren, dan yah... Hell banget nilainya. Kenapa disaat nilai ancur-ancuran, pihak sekolah malah ngasih rapot bayangan yang harus ditanda tangani orang tua, padahal tahun-tahun sebelumnya nggak harus ditanda tangani segala, malah nggak ada rapot-rapot bayangan gitu, oke... sial.

Nilai UTS parah, nilai UH parah juga, apalagi? Alamat semesteran nanti bakal urutan ke sekian sekian lagi, parah banget tahun ini. Salah saya sih, sadar-sadar emang jarang banget yang namanya belajar, cuma kalo mau ulangan aja belajaranya, kadang mau ulangan juga santai-santai aja malah. Saya ngerasa gagal sebagai pelajar #bershower

Jujur, pelajaran SMA buat saya emang susah. Beda kayak waktu SMP. IPA? Ilmu pasti? Apalah itu saya beneran nggak suka belajar atau maksain belajar Fisika, Kimia, Matematika, dll. Udah enek banget, otak juga nggak mau nerima lagi, udah males. Tapi mau gimana lagi? Tuntutan jurusan, tuntutan nilai, tuntutan Ujian Nasional, tuntutan SNMPTN, banyak tuntutan... tapi udah nggak ada minat.

Satu hal lagi, waktu kelas satu mungkin saya dapet hoki aja bisa masuk jurusan IPA. Pas kelas 11 udah parah banget belajarnya, maksain, nggak rela, gitu-gitulah males-malesan. Udah belajarnya asal-asalan ditambah hokinya kecil terus, tiap UTS/UAS nggak pernah sukses dipelajaran IPA, udah aja dapet zonk terus nilai IPA-nya.

Beberapa bulan lagi udah UN. UN SMA emang bakal segampang UN SMP? Pelajaran SMA itu jauh lebih ribet dari pelajaran SMP (menurut saya doang sih). Gimana ceritanya nanti pas UN saya cuma bisa mangap keong ngerjain soal Fisika? Nggak mungkin kan? Bisa-bisa saya bakal jadi murid kelas 12 abadi. Astagfirullah, jangan sampe ya Allah.

Saya juga berusaha kok, berusaha belajar (walaupun nggak keras), saya juga mau bisa ngerjain soal Fisika, Matematika, Kimia, dll. Tapi gimana? Seberusahanya saya tetep aja dibawah standar terus. Emang bego kali ya. Galau gini, huaaafff~ #eaaaa

Gimana caranya biar ngerti banget sama pelajaran yang nggak kita suka? Pengalaman aja, kalo pelajarannya kita suka, pasti mau banget belajar sampe kayak gimanapun juga. Tapi sebaliknya, kalo pelajarannya kita benci, pasti males-malesan banget. Waktu SMP emang saya suka sama Matematika, soalnya emang masih gampang jadi enak aja belajar gimanapun juga, seneng aja soalnya masih bisa ngerti. Tapi pas pertama masuk SMA ketemu sama trigonometri, grrr~ langsung botak. Langsung benci banget sama Matematika. Saya benci pelajarannya kalo saya nggak bisa ngerti-ngerti. Paling benci banget kalo kayak gitu. Rasanya otak juga nolak terus materi apapun yang disampein.

SMA oh SMA... gimana caranya biar semangat belajar saya kayak SMP lagi? Grrr~ selama SMA ini jarang belajarnya. Kerjaan saya cuma main, main, main terus. Mungkin kalo di itung, selama SMA ini belajar cuma 30%, 70%-nya main-main. Parah.
Mikirin ke depannya juga. Tapi ini udah telat banget. Kurang lebih 4 bulan lagi saya lulus (Amin!). Saya pengen berubah, saya mau belajar, sungguh-sungguh deh beneran kali ini. Tapi 4 bulan apa cukup waktunya? Sindrom ketakutan mau UN muncul lagi. Takut nggak lulus, takut hasilnya jelek, takut nggak bisa ngerjain soal UN. Ditambah SNMPTN, ini yang bikin beban banget. Dari mulai milih jurusan, universitas mana, gimana kalo nggak keterima di negeri, gimana kalo susah dapet universitas, gimana kalo jurusannya nggak sesuai, gimana kalo... GIMANA? Pusing mikirin jeleknya dulu. Harusnya sih saya fokus aja belajar ya, nggak usah mikir kemana-mana dulu, tapi ya gimana lagi... kepikiran terus.

Takut ngecewain orang tua. Mungkin ini yang namanya dewasa. Saya mikir orang tua pasti sedih kalo anaknya nggak berhasil. Di rumah, orang tua saya selalu yakin kalo di sekolah saya bisa, sama kayak waktu SMP. Tapi kenyataannya nggak gitu, saya di sekolah begonya kelewat bego, UH aja dapet jelek terus kalo pelajaran IPA, pasif kalo lagi KBM, tapi kalo ngobrol paling jago banget, tau deh... saya yang sekarang beda banget sama saya yang dulu. Arrrggghhh! Gila lama-lama kalo mikirin kayak beginian.

Ah ya udah lah daripada postingan ini makin galau, sudahi saja. Okay!

October 17, 2011

Enam Keliling

Hari ini pelajaran olahraga di sekolah. Dan apakah olahraga kita hari ini?

LARI.
Yap, lari.
Oke, easy banget buat saya.
Hahahaha.
Tapi....
Berapa keliling larinya?
ENAM.

Enam keliling sekolah, sekitar 2,4 km, lumayan kan? Dan itu harus ngejar waktu selama 22 menit. Gimana? Arrrrggggh mati segan hidup tak mau pokoknya pas di tengah pelarian *eh* maksudnya pas lagi lari. Rutenya ada yang tanjakan pula, elaaaah maklum sih lingkungan sekolah yang naik turun, hahaha eh tapi bukan gunung ya.

Saya urutan ketiga yang nyampe duluan. Lari doang? Sepele, tapi kalo lebih dari tiga keliling mah mateeee. Langsung ambruk tanpa tau tempat, napas udah tinggal satu dua, mata udah kunang-kunang, badan kebakaran, dan entah saya remedial atau nggak udah secapek itu. Fuuuh!

Pas ganti baju di kelas, kita para murid cewek buka-bukaan total. Dari baju sampe ke celana. Emang biasa sih setiap ganti baju selalu gini, lagian sama-sama cewek ini sih pasti kan sama-sama punya, kecuali sih yang ga normal. Cuma pake tanktop sama celana pendek (celana strict) terus kita semua para cewek bertebaran di kelas, nganggep kelas sama dengan kamar sendiri. Selow sih, lagian nggak akan ada yang ngintipin.

Dan hal konyol yang kita lakuin tadi adalah pamer ukuran 'dada' masing-masing. Ini random banget, tabu nggak sih ngomongin ukuran 'dada'? Nggak sih kayaknya ya, hahahaha bicara fakta yang ada aja. Tadi baru denger sih ya, emangnya kalo ukuran 'dada' nggak besar, nantinya pasangan kita bakal nggak suka ya? Emang ngaruh? Bukannya yang penting cinta ya *tau ape lo soal cinta Rik!* hahahaha.

Jadi kalo nanti kita nikah, kita harus bikin ukuran 'dada' kita besar gitu biar pasangan kita suka? Kayak Malinda Dee? Atau Jupe? Atau siapa nih? Apa gunanya sih emang? Tanda tanya banget... hahaha.

Apaan ini postingan vulgar banget deh. Bingung aja tentang hal-hal kayak gitu. Lagian saya juga sih udah 17 tahun tapi belum pernah nonton 'film biru' sekalipun. American Pie, itu 'film biru' bukan? Pernah sih tapi cuma depannya doang (masih ciuman gitu), terus langsung pencet stop dan delete, minta 'film biru' untuk pertama kalinya itu hal yang paling konyol, hahaha. Risih sih kalo nonton kaya gituan. Hahahaha. Wajar nggak sih udah 17 tahun tapi belum pernah liat adegan 'gituan'? WAJAR AJA YAAAA KAN hahahaha tapi penasaran juga sih. Tapi takut juga mau liatnya. Antara risih dan jijik sendiri. That's normal, right? Hahaha.

Maaf kalo terlalu vulgar yaaaa. Abisnya penasaran sih. Hahaha.

October 13, 2011

Suatu Hari, Semua Orang Pasti Sendiri


Saya menulis untuk menuangkan segalanya, saya menangis (lagi), saya bodoh.

Ada tangisan, ada renungan. Aku memang cengeng. Terkadang menangis itu jalan terbaik dibanding marah-marah. Selalu setiap aku menangis, ada sesuatu yang  kutulis, entah di kertas apapun, note handphone, laptop, seprai, apa saja. Setelah menulis dan menangis (sampai meraung-raung), aku bisa lega. Tanpa bantuan dari orang lain aku masih bisa berhenti menangis dan tenang. Karena aku yakin, suatu saat ada masanya bagiku untuk berdiri sendiri. Tidak lagi bergantung pada orang lain.

Awalnya semua pasti berjalan normal, sampai akhirnya hari ini aku sadar, ada yang salah belakangan ini. Sikap yang mulai berubah dan segalanya juga mulai berubah. Sekarang yang kupercayai hanya Tuhan dan keluargaku.

Tentang persahabatan, saling menyayangi, kemudian lebih dari bersahabat, dan akhirnya.... aku belum tahu akhirnya.

Tulisan di bawah ini ditulis tanggal 24 September 2011, tepat ... tepat di Hari Persahabatan yang dua tahun lalu kita tetapkan, tanggal yang setiap bulannya kita ingat-ingat (Kita? Mungkin cuma aku sendiri). 24, tanggal yang bagus bukan? Tidak juga ya. Ini dia semuanya, dan aku memang selalu menangis.

Persahabatan itu penting dalam sebuah hubungan, hubungan itu tidak penting penting jika dijalani tanpa persahabatan. Persahabatan menurutku adalah hal yang sangat besar, sesuatu yang paling hangat, dan hubungan yang paling spesial. Kadar sayang yang sahabat berikan jauh lebih besar dari kekasih yang kadang diselimuti nafsu. Tapi sahabat selalu menyayangi dengan tulus. Tak sedikitpun mengeluh atau cemburu. Aku rindu sahabatku. Aku rindu obrolan waktu dulu. Aku rindu kebebasan waktu itu. Aku rindu ... Benar-benar rindu.

Bisakah kau merasakan hal yang sama? Kukira tidak. Kau berubah sangat banyak. Aku tidak suka dicintai dengan sangat, aku suka kau mencintaiku dengan senyuman. Segalanya terasa lebih hangat dan ceria. Bukan dengan sikap dingin dan selalu berprasangka macam-macam.

Setiap manusia pasti mengalami perubahan. Menjadi sosok yang berbeda dari sebelumnya. Itu wajar dan memang benar bahwa manusia tak akan selalu melewati fase yang sama. Terlalu munafik jika aku membenci perubahan, karena kenyataannya aku kadang berubah.

Semuanya hanya dalam mimpi. Masa lalu dan masa kini jelas berbeda. Aku hanya harus terbiasa untuk lebih memahami keadaan sekelilingku. Dimana aku. Bersama siapakah aku. Apa yang kulakukan. Atau bagaimana caraku melakukannya. Semuanya berjalan, tidak berhenti, terus-menerus.

Kau tak perlu memahamiku lagi. Aku mengerti banyak hal yang belum kau pahami dari diriku. Aku mencoba menyadari segalanya yang cukup rumit ini. Antara aku, dirimu, persahabatan kita, dan hubungan kita sekarang.


Menangis lagi. Tapi setelah menyelesaikan tulisan di atas, aku merasa lega, kau memang tidak bisa mendengarku, tapi begitu saja cukup, aku lega.

Dan hari ini aku menangis lagi. Aku merasa aku terlalu lemah. Aku terlalu takut kehilangan, padahal kehidupan sudah diatur, jalan hidupku dan lain-lainnya. Aku terlalu membebani diriku dan melupakan kuasa Allah SWT., dan itu semua mengecewakan. Sedikit demi sedikit aku akan berubah, sesakit apapun nantinya. Aku janji, untuk diriku sendiri dan Allah SWT., Amin.

*Ini apaaaaaaaaa? Curhat lah! Terlihat galau, bukan? Ah ya ... biarin. Tadinya mau posting tentang Angle Beats! tapi lagi males nulis panjang-panjang, sekate-kate gini lebih asik. Apaan sekate-kate? Nggak tau!*

October 2, 2011

Review Anime

Okeeeee! Dan sekarang saya ada di warnet, jadi anak warnet lagi kayak pas SMP hahaha, lagi download Tokyo Magnitude 8.0 hahaha (padahal besok UTS lho, bodo ah). Niat mau bahas Anime yang baru-baru aja saya tonton. This!

Tokyo Magnitude 8.0

Anime ini seruuuu! Sumpah seru banget (baru nyampe episode 2 sih, ini lagi lanjut download :p) Anime yang saya tau dari tahun 2009 tapi baru kesampean nonton sekarang, malangnya saya. Oh ya! Animenya tegang banget, kerasa nyatanya, kena gempa, ketakutan, capek, dll. Gimana nyeselnya seorang cewek yang namanya Mirai, dia nggak suka sama dunianya, soalnya orang tuanya dua-duanya sibuk kerja, dia nggak sengaja nulis di blognya, gini:
Eh beneran kejadian. Ada gempa bumi 8.0 skala richter di Odaiba – Tokyo. Kejadiannya pas dia lagi nganterin adiknya (terpaksa sih nganterinnya) si Yuuki mau liat pameran robot. Otomatis kan mereka kepisah sama orang tua mereka. Anime ini nyeritain perjalan Mirai sama Yuuki nemuin orang tuanya lagi, mereka dibantuin sama Mari, orang yang nolongin mereka. Ceritanya (kata sinopsis sih) sedih. Akhirnya juga sedih soalnya ternyata Yuuki udah meninggal. Gitulah, aaahhhh penasaran pengen nonton sampe tamat! Ok, nanti review lagi ah kalo udah namatin ;;)
Snapshot animenya:


Ano Hi Mita Hana no Namae o Bokutachi wa Mada Shiranai





Terus lanjut nih, AnoHana! Yak judulnya yang nggak pernah saya hapal, kepanjangan!
Ini animenya bikin nangis, saya nontonnya sama @astrikiko dirumahnya, elaaaah berdua nangis udah kaya apaan hahaha. Sedih banget, errr lebih ke ‘nyesek’ sih sebenernya. Ini juga rada horror sih (tapi konyol) soalnya ceritanya tentang cewek, namanya Meiko Honma dipanggilnya Menma. Dia udah mati pas kecil terus idup lagi dalam wujud orang dewasa dan nemuin temen-temennya, dia pengen keinginannya dikabulin, tapi dia sendiri nggak tau apa keinginannya. Ternyata dia pengen temen-temennya dulu pas kecil ngumpul lagi, main bareng lagi (soalnya didalem cerita, temen-temennya nggak pernah ngumpul lagi, bahkan kayak nggak kenal satu sama lain, padahal dulu pas kecil mereka satu geng, namanya Super Peace Busters). Akhirnya Super Peace Buster ngumpul lagi, main bareng lagi, Menma juga ikutan walaupun yang bisa liat dia cuma satu dari lima orang temen-temennya Menma. Yang bisa liat namanya Jinta Yadomi, dipanggilnya Jintan, kenapa cuma Jintan yang bisa liat? Soalnya Menma suka sama Jintan, ada ikatan kuat antara Menma sama Jintan. Empat lainnya anggota Super Peace Busters yaitu:

Matsuyuki Atsumu, dipanggilnya Yukiatsu.
Cowok yang suka sama Menma juga, tapi Menma lebih suka sama Jintan. Sayang sama Menma dari kecil sampe Menma idup lagi. Dia sering ngatain Jintan gila gara-gara Menma meninggal, padahal sendirinya juga sama aja nggak bisa kehilangan Menma. Bahkan pas Jintan bilang kalo dia bisa liat Menma idup lagi, Yukiatsu langsung nyamar jadi ‘Hantu Menma’, huahahaha cowok jadi cewek, macho tapi pake dress, jadinya? Ya saya ngakak.

Anjo Naruko, dipanggilnya Anaru.
Cewek yang suka sama Jintan, tapi Jintannya lebih suka Menma. Cewek feminim, gaul nongkrongnya aja di WcDonald (diplesetin banget nih namanya -_-), cengeng, ya gitu deh. Dia iri sama Menma, tapi pas Menma meninggal dia juga sedih banget.

Tsurumi Chiriko, dipanggilnya Tsuruko.
Cewek yang sering bareng sama Yukiatsu, eh ternyata dia juga suka sama Yukiatsu. Elaaaah cinta berapa segi nih anime. Pendiem, pake kacamata, pas gede dia pinter, sekolahnya bareng Yukiatsu. Dia juga nggak suka Menma, tapi pas Menma meninggal sama aja dia juga sedih.

Tetsudo Hisakawa, dipanggilnya Poppo.
Cowok yang konyol pas kecilnya. Nah ini paling nonjol antara dia pas kecil sama udah gede. Pas kecil dia botak, badannya kecil, eh pas gede dia gendut banget. Dia sih netral, temenan sama semuanya, suka sama semuanya. Ada rahasia kecil yang dia simpen, ternyata dia tau pas kejadian Menma meninggal, dia ngeliat sandal Menma ngapung di sungai, tapi dia nggak berani ngambil sandal itu. Makanya itu dia nyesel dan mau wujudin keinginannya Menma, biar Menma tenang.


 Ah kan saya kalo udah cerita mah panjang. Yaudah lanjut ya nggak apa-apa *SPACE ABIS WOY!*. Ceritanya lurus, konfliknya dapet, adegan nangisnya seru. Ending ceritanya itu peluncuran roket biar Menma tenang di surga (biasa deh mitos Jepang kan lucu-lucu). Eh ternyata keinginan Menma bukan itu. Sebenernya Menma cuma pengen temen-temen kecilnya ngumpul lagi, nggak pisah. Adegan akhirnya Menma nulis pesan buat kelima temennya, semuanya bisa liat Menma, terus nangis semuanya, terus udahan.
Lagu ending sama openingnya juga keren. Apalagi endingnya, kyaaaaaaaa~ nyentuh banget! ;;)

Udah yaaa pokoknya AnoHana mantep lah filmnya! Sebenernya saya juga mau cerita Angle Beats! tapi nanti ajalah, nggak tepat waktunya, tapi saya kasih tau ya, Angle Beats! sama aja kayak AnoHana, sama-sama nyesek, manteeeeep!

Besok mau UTS, wish me luck! Errrggg! Bye bye ;;)

Hello October!

Hello Little! Udah bulan oktober makin deket aja sama UN & SNMPTN, haaaaf. Lama banget nggak posting, errrg ini semua gara-gara tugas, pr, ulangan, presentasi, bejibun bejibun errrg. Pulang sore terus, entah les, tambahan, kerja kelompok, Astagfirullah yah -_-

Resiko kelas 12. Mau UN, SNMPTN, bla bla bla. Mana besok UTS pula, gilaaaakkk ngebul nih otak. Ok buat UTS besok sih semoga ada jalan dari Yang Maha Kuasa. Semoga kerja samanya enak (baca: contekannya enak) huahaha. Tips UTS: selalu siapin mental baja dan kertas kecil-kecil buat disalurin ke sumber jawaban, dibubuhi doa yang banyak sama Allah SWT. ;;)

Tapi karna udah kelas 12, saya lebih nikmatin dan lebih ngerti kalimat “Masa SMA adalah masa paling indah.” Emang bener sih, hoho. Kemaren aja kelas saya ngelakuin hal bodoh yang jadi pusat perhatian semua kelas tetangga. Postingannya nanti, soalnya foto-fotonya masih ada di temen. Yay! Dan kemaren (Sabtu/1 Oktober) kita sekelas kena kasus sama guru fisika gara-gara kita sekelas (XII IPA 6) kabur dari kelas dia buat ngehindar dari ulangan fisika. Yah ujung-ujungnya malah ulangan juga, ditambah suruh buat surat pernyataan ke wali kelas dan guru BK. Poor us -_-

Oh saya juga baru nyuruh adek saya (@rinakuchiki19) gambarin ini:

Ini ceritanya saya sama @rifuki, hohoho ;;)

Udah lah yaaaa curhatnya sama basa-basinya! Lanjut postingan kedua hari ini, bahas anime!