January 22, 2016

Another Chances

Pengen cerita banyak. Tapi bingung mulainya dari mana. Agaknya terlalu lama nggak buka blog dan udah lama nggak baca postingan temen-temen yang biasanya bikin pengen nulis sesuatu. Aku sekarang kerjaannya cuma scroll instagram sama path tiada guna. Ngeliatin post-post makanan-makanan hits, tempat-tempat kekinian. Sungguh tiada guna, kan?

Entahlah, dua tahun belakangan ini pergantian tahun rasanya nggak pernah lama, everything flies away on the wings of time. Sekarang bahkan udah Januari 2016.

Tapi bukan berarti segalanya aku lewatin gitu aja. Justru sebaliknya, tahun 2015 itu terlalu banyak hal yang berkesan. Rasanya kayak ratusan kembang api yang meletup di atas langit bareng-bareng, jadi warna-warni. Gitu. Ini apasih.

Ini entah waktunya berjalan terlalu cepet, atau akunya yang terlalu mau berlama-lama terhadap sebuah momen. Tapi yang jelas, so far so good. Ngeluh sih pasti ada, ya. Namanya manusia, udah gitu manusia satu ini namanya Rika. Udah fix itu ngeluh mulu. Karna kadang, pilihan yang kita buat sendiri pun jatohnya zonk, nggak pas aja sama yang kita rencanain, jadi suka kesel sendiri.

Tapi, aku nggak mungkin nyeselin semuanya. Aku bersyukur bisa jalanin hidup kayak gini. Nggak peduli orang lain bilang apa, aku ya aku. Jalan mana yang mau aku lewatin ya aku yang pilih. Kadang orang-orang sekitar bilang, “Lo nggak capek, apa?”

Aku capek. Aku juga sakit. Tapi selama aku masih bisa lanjut, ya lanjutin aja terus. Kecuali kejadian operasi usus buntu seminggu sebelum pementasan bulan desember kemaren. Itu kecelakaan. Ada, ada banget, orang yang lagi jalan sama pacar tau-tau masuk IGD, tau-tau besoknya musti operasi. Padahal minggu depannya pementasan teater. Bodo amat nangis-nangis di ruangan. Malem itu sukses besar ngerepotin Mirza, Ibu, Babah, sama Mamah.

Tapi, segala hal yang aku pilih udah aku pikirin baik-baik, mungkin bukan yang terbaik, tapi dalam prosesnya aku berusaha bikin itu jadi yang terbaik. Setiap orang, punya polanya masing-masing. Segalanya kita yang atur, kita juga yang jalanin. Jadi kalo di tengah jalan ada beberapa pihak yang lemparin batu, bikin kita mau nyerah, lempar balik aja batunya. Biar benjol.

Jadi, sampe hari ini aku masih main teater, masih mau nunjukin penampilan penuh semangat dari anak muda Indonesia di Negeri Matahari Terbit itu. Sekali lagi—mungkin. Masih mau bawa nama Indonesia sampe Jepang. Masih mau ngasih liat muka-muka ceria pemuda-pemudi Indonesia di depan pohon Sakura. Dan masih mau nyanyi “Merah-Putih” sambil merinding di tanah Jepang.

Dan mimpi kecil ini masih terus berbinar. Di depan mata.
Setelah dikasih kesempatan April tahun lalu buat liat Sakura. Januari ini aku dikasih kesempatan lagi buat liat Gunung Fuji. Aku anggap konsepnya adalah ‘Karena setelah Sakura, masih ada Fujisan’. Nggak akan pernah habis karena masih banyak hal yang belum aku liat. Mata ini masih mau terbuka lebih lebar lagi. Mungkin setelah Gunung Fuji, ada lagi nanti—entah apa.


And, my memories shall remind me why I went to the Land of the Rising Sun for a reason.

劇団en塾の歌う「Merah Putih(メラプティ)」。

インドネシア語でメラは赤、プティは白。
これは赤と白で構成されたインドネシアの国旗を表しています。

多くの名曲を残したゴブロー氏が作り、
これまでたくさんのアーティストによって歌われてきました。
それをen塾が許可をいただいて日本語の歌詞を作り歌いました。

0 komentar: