December 6, 2014

Tentang Kesepian

Semester ini bener-bener semester berat menurut aku. Mata kuliahnya 'lucu' banget. Entah karna faktor udah jenuh apa gimana, sejauh ini aku mulai ditegur dosen masalah absensi. Sadar udah berkali-kali sih nggak masuk. Alesannya pun macem-macem, mulai dari sakit beneran sampe sakit karna dimales-malesin. Padahal waktu semester satu aku mahasiswi yang nggak pernah absen sampe menjelang UAS.

Ah tapi sebentar lagi UAS. Semester 5 selesai. Please Rika, sebentar lagi kok.

Tadi sore aku masuk mata kuliah Kaiwa dan ambil nilai pidato. Temanya bebas, aku ambil judul tentang kesepian, 'Cara Menghilangkan Rasa Kesepian' gitu judulnya. "Tema lo nggak bisa ceriaan dikit apa?" komentar Tikatemen kosan aku. Nggak.

Tapi sebenernya ini naskah juga jadi gitu aja, tau tau aku nulis begitu. Eh tau tau jadinya soal kesepian. Lah kan kesannya aku lagi kesepian. Ehm, iya, emang. Nah, terus tadi aku maju pidato, kelar pidato ada pertanyaan. Eh, abis itu tau tau sensei cerita soal temen sekelas aku (sebelum dia pergi ke Jepang).

Aku pikir dia baik-baik aja di sana, ternyata ada sesuatu. Beberapa kali aku emang sempet chat, masih komunikasi waktu awal-awal. Sekarang sih udah nggak. Sepanjang denger cerita sensei, aku merinding. Mungkin ada banyak hal yang nggak aku tau, jadi aku pikir nggak ada masalah. Ternyata, miris.

Setiap orang emang jalan pikirannya bisa berubah cepet banget. Termasuk dia. Ada cita-cita dia di sana. Aku tau tujuannya ke sana pun udah jelas dari awal. Komputer, bukan Bahasa Jepang. Tapi itu bikin dia jadi berubah. Bulan lalu sensei ke Jepang, sempet ketemu dia, itupun harus 'disuruh'. Mereka ngobrol soal kelanjutan program yang dia ambil april kemaren. Ternyata dia udah punya rencana. Dia nggak bakal balik ke Jakarta. Dia bakal tetep di sana, ambil sekolah kejuruan. Aku sama temen-temen sekelas responnya langsung setengah heboh.

Kaget. Sekaligus sedih.

Dia mulai jadi orang yang individualis. Ngejar apa yang dia mau. Nggak perhatiin sekitarnya. Bahkan, kata sensei, dia nggak deket sama siapa pun, kecuali dia bisa dapet keuntungan dengan deket sama orang itu.

Dulu, dia bukan orang yang kayak gitu. Sama sekali bukan. Dulu dia deket sama semua orang. Dia happy-go-lucky, temennya banyak, baik banget, nggak pernah perhitungan kalo bantuin temen. Pernah, sampe jam tiga pagi dia bantuin aku bikin desain di McD sampe pindah ke 7-11. Tapi dalam hitungan bulan, semuanya berubah.

Mungkin ada banyak hal yang jadi pertimbangannya. Kata sensei, apa mungkin dia nahan rasa sepinya, nggak dishare ke siapa pun, jadinya timbul perasaan macem-macem. Mungkin, sih.

Seseorang, ketika ngerasa sepi, dia bakal kosong. Disaat itu pikirannya mulai dimasukin hal-hal yang bikin dia cemas. Sedih, kecewa, bingung, campur campur. Sampe akhirnya ada beberapa kasus yang cuma gara-gara terlalu 'ngerasa kesepian' sampe jadi orang yang pemurung, hikikomori; orang yang ngurung diri di rumah, bahkan sampe bunuh diri. Makanya kalo mau nangis, nangis aja. Jangan sok kuat ditahan-tahan. Ada saat di mana kita butuh jadi manusia cengeng, supaya lega. Tapi jangan kebanyakan juga nangisnya, kata sensei, apa-apa yang berlebihan itu nggak baik.

Yang jelas, aku sama temen-temen lain berharapnya dia baik-baik aja di sana. Bahkan waktu dia mau berangkat, dia masih ke kampus, pamitan. Kita-kita di sini pasti doain yang terbaik buat dia. Soal apa-apa yang berubah, pasti ada alesannya, udah ngerti. Bahkan sensei pun mungkin udah nggak akan minta dia buat balik ke kampus. Apa yang dia kejar udah jelas ada di sana, diliat dari sikapnya, dia punya kemauan yang keras. Semangat, ya!

もうすぐ冬になるから、気をつけてね!―帽子さん

September 27, 2014

Sibuk Sibuk Cantik

Aku nulis deh, iseng. Gara-gara kemaren ketemu sama sama orang yang dulu diem-diem kepo blog ini, terus nyinggung masih nulis apa nggak.

Masih, kok. Di dalam hati. Krik.

Rika itu sekarang banyak berubah. Entah ini pengaruh iklim Jakarta yang super-panas atau karna pengaruh-pengaruh lainnya. Misalnya, rambut jadi merah. Ceritanya mau nyaingin Red Velvet, mau debut pake nama Kue Lapis mungkin, karna kayaknya lebih menjual di pasaran Indonesia (pasar senen mungkin maksudnya).
Banyak hal yang aku lakuin selama nggak nulis di sini. Terakhir, bulan Juni. Lama lah, ya? Ngapain sih aku emangnya selama ini?

Jawaban: tidur, makan, jalan(jalan), sebulan belakangan ini kuliah, dan yang lebih bermanfaat adalah latihan teater.

Ih! Gen berapa?
Tapi teater ini bukan yang di fX Sudirman itu ya, bukan sama sekali :(

Jadi apaan dong? Kepo bat sih ah.

Terhitung bulan April kemaren aku emang resmi masuk Teater Mahasiswa Bahasa Jepang di Jakarta, bukan bagian dari kampus, namanya Teater en塾. Ih, ih! Apaan tuh? Kalo mau kenal, langsung aja tonton pertunjukannya di bulan Desember tanggal 13-14 ya di Gedung Kesenian Jakarta.

Pengisi Acara Jak-Japan Matsuri 2014
Di situ aku banyak belajar. Banyak banget. Terutama etos kerja ala orang Jepang. Bermanfaat kalo aku bilang, walaupun capek. Bahkan selama libur tiga bulan kemaren aku rela nyempetin latihan tiap sabtu (yang harusnya I feel free pulang ke Cilegon).

Perubahan aku satu lagi adalah mulai menutup telinga dari apa-apa yang nggak penting. Nggak mau terlalu dibawa ribet karna udah terlalu banyak orang-orang yang topengnya mulai retak, keliatan cacat-cacatnya. Udah, sih, gitu aja. Kita semua masing masing udah punya rutenya sendiri. Aku ke mana, orang lain juga beda. Nggak perlu ikut campur rute orang lain, entar malah nyasar.

ADA KABAR TIDAK GEMBIRA NIIIH... UDAH SATU BULAN LEBIH AKU NGGAK PULANG KE RUMAH. MAMAAAH MAU PULANG BANGEEET! :(

Karna penampilan utama buat teater cuma tinggal hitungan bulan, jadi minggu pun harus latihan. Double gitu, sabtu-minggu. Makin semangat, sih, tapi... rasa pengen pulang itu terus meluap-luap kek air kali. Sebagai gantinya kadang tiap hari minggu pulangnya ke Bekasi, ke rumah Ibu.

Nah, kebahas. Aku juga sekarang mulai menyulap diri biar lebih pengertian soal hubungan. Aku sama dia. Sama-sama punya kepala, kan? Jadi nggak mungkin semuanya lurus-lurus aja. Karna satu kepala pun kadang masih miring. Banyak hambatan. Gimana dua, kan?

Sejauh ini, aku udah deket sama apa-apa yang ada di sekelilingnya. Meski belum seluruhnya. Entah yaaku juga nggak bisa nebak karna bukan cenayang. Tapi kalo ini berhasil. I love him to the moon and back!

Kalo aku bisa bikin satu hari kemaren jadi lebih panjang. I'll do it.                                               
Jak-Japan Matsuri 2014, Parkir Timur Senayan
Habis kehujanan, fX Sudirman

Tiba-tiba kangen :(

Sekarang nih. Iya sekarang. Lagi sibuk soal Matsuri tahunan itu. Iya, Jiyuu Matsuri. Nggak ngeluh loh, karna ternyata setelah aku sadar, aku udah mendedikasikan diri ini buat Matsuri itu. Karna, ada kenangan spesial di sana. Tiba-tiba kangen lagi :(

Semoga semua sibuk sibuk cantik ini cepet selesai. Semoga semua rencana aku dilancarkan. Semoga lulus kuliah pun dilancarkan, semester lima ini udah mulai ngurusin persoalan skripsi, yahohskripsi. Semangat! Dan, jadwal semester ini kacaunya parah. Nggak cantik banget jadwalnya. Udahlah. Cukup tau aja.

DAN, DAN, DAN... HARI INI ADALAH SABTU. Artinya... Aku harus latihan dulu ke JCC. Oke byeee! *nyanyi ala Anna*

June 27, 2014

Rika di Masa Lalu


Karna pada akhirnya aku mulai berubah.
Careless. Heartless.

Belakangan ini aku ngerasa begitu. Tingkat ketidakpedulian meninggi. Dan itu buruk. Cuma beberapa hal aja yang aku peduliin. Terutama keluarga. Itu aja cukup. Sisanya terserah lo mau ngapain juga gua nggak peduli—gitu kira-kira.

Gara-gara postingan Marisa yang ini, aku juga pelan-pelan liat ke belakang. Aku di masa lalu. Aku di masa-masa SMA. Masih berantakan, masih sering lupa diri, luapin segalanya secara spontan, masih labil, dikit-dikit galau, dan sangat-sangat-sangat alay. Tapi dibanding aku yang sekarang. Sama kayak Marisa. Aku pun lebih suka aku yang dulu. Rika di masa lalu. Rika yang pernah dibilang “Lo, dengan mimpi yang langit bahkan bukan batasannya.”

Aku. Si pemimpi. Si pembuat mimpi.

Dan sekarang. Semua serba terbatas. Aku terlalu terpaku sama sesuatu. Aku terlalu banyak mikir. Apa-apa dipikir. Ini-itu dipilih. Rika yang sekarang terlalu takut buat pindah, bahkan buat sekedar bergerak. Ruangnya sempit.

Dulu, aku bebas ceritain apa-apa yang terjadi di sekeliling. Terkadang terlalu detail. Hal kecil pun nggak luput dari jejak blog ini. Tapi sekarang, disamping rekaman ingatan aku mulai menua, aku mulai mikir-mikir kalo mau nulis suatu kejadian di blog ini. Atau terkadang udah nulis, lalu ditinggal gitu aja. Kasian cuma jadi draft.

Dear orang-orang yang aku sayang—
Aku bukannya lupa. Aku selalu inget. Tapi ada satu—dan beberapa hal—yang mungkin aku mulai nggak ngerti. Bukan lupa kaliannya.

Astri. Astri di mana sekarang? Apa kabar?—Tapi aku tau. Dari line. Udah—nggak lebih. Itu rasanya memalukan. Nggak pernah berani tanya, nggak pernah berani komentar. Aku kangen. Mau ketemu. Rasanya udah berbulan-bulan sejak kita ketemu di—aku inget—di acara job fair itu. Pertemuan yang terlalu singkat.

Mirza. Aku kangen, mau ketemu. Cukup itu. Karna ada banyak hal yang terlalu susah ditulis. Mungkin kita nggak putus komunikasi, tapi aku yakin… ada yang putus dari koneksi kita—entah apa itu—aku yakin. Belakangan ini aku berubah. Dan itu jadi masalah—aku takut.

Amyus. Tetep jadi yang paling santai. Aku yakin Amyus pun mulai ngerasa aku berubah. Aku udah nggak lagi kayak dulu. Jauh dari kata periang. Aku yang sekarang lebih terlihat ‘sok-dewasa’. Dan aku yakin Amyus sadar.

Cinta. Jangan tanya lagi, aku nggak ngerti harus jawab apa. Di kampus. Di mana pun. Aku sadar aku berubah.

Cecil. Aku bukan nyalahin. Tapi, you’ve changed too.

Semuanya. Mungkin kalo aku nggak bisa lagi jadi Rika yang dulu, —aku sedikit-sedikit bakal mulai berubah. Lebih memperhatikan.

HAHHH! Anyway, KHS semester 4 udah bisa diliat. Dan, entah harus berapa kali aku bersyukur. Terima kasih ya Allah. Hasilnya sesuai sama yang aku mau . :)

Malam. Selamat mimpi indah. Aku juga—karna belakangan ini aku selalu mimpi buruk. Oh ya, bagi yang menjalankannya. Selamat memasuki bulan Ramadhan dan menjalankan ibadah puasa dengan lancar. Amin.

FYI, aku puasa hari minggu. Hehe.

May 2, 2014

Halo, Mei!

Sebulan. Bahkan lebih nggak nulis di sini. Maaf banget Little, bukannya aku lupa, tapi selalu ada aja halangannya. Mulai dari males, ngantuk, sakit, kewajiban ngerjain tugas, ada proker, dll. Bahkan buat nyebutin satu per satu pun aku males.

Anyway, aku potong rambut. Kalo tanpa muka, kata temen aku mirip Min Ah. HA HA HA!

 
Tadaaa! Sekarang udah bulan Mei. Udah mulai masuk pertengahan tahun. Dan, ya, nggak akan ada habisnya aku bilang TIME FLIES! Sebel, sih. Kesannya hari hari aku terlewatkan gitu aja, padahal nggak, banyak—banyak banget hal yang menarik selama ini tapi nggak pernah tertumpahkan dalam tulisan. Ya, karna faktor-faktor yang tadi aku sebutin di atas.

Bingung. Malah jadi bingung sendiri mau nulis apa. Selama April ini aku sibuk sama tugas-tugas di kampus, takehome lah, kuis mingguan, presentasi ini-itu, ikut acara HIMA, dll. Males juga kalo semuanya aku sebutin. Entah ini beneran sibuk atau sok sibuk namanya. Nggak ngerti lagi. Ditambah lagi sejak dua minggu yang lalu aku musti rutin latihan teater—teater mahasiswa gitu—dan besok ada audisi (haha).

Acara HIMA:
Survival Camp nih (ceritanya)

Kontes Kanji dan Speech. Ini sama… (nggak tau namanya). Lucu aja mereka, (kiri) orang Korea dan (kanan) orang Jepang mau ikutan kontesnya juga. Kan—lucu—ya?
 
Tapi, jenuh juga sama keseharian rasanya. Jenuh banget. Makanya dua minggu terakhir ini aku lebih milih pulang ke rumah dan bolos kuliah. Nggak apa-apa, kan? Selama ada jatah. Ditambah fisik ini kadang nggak mampu nahan beban lelah. Udah renta gitu kayaknya. Dikit-dikit capek. Kurang tidur dikit, paginya macem zombie ngampus. Kan horor.

Beberapa minggu yang lalu Babah ngajak ke Marina, aku disuruh berenang. Biar fresh, katanya.



Aku punya beberapa cerita. Sebagian besarnya selalu aku ceritain sama Tika—umma aku di kosan—nggak ngerti lagi kalo nggak ada dia, kayaknya idup aku bakal stres mulu gara-gara mendem-mendem cerita, beruntung ada Tika. Love ya Tikka umma!

Aku sama Tika. Dufan-mania (akibat punya annual pass, sih)
 
Di kampus. Banyak banget hal-hal yang unpredictable. Memori aku limit kalo harus nyebutin satu per satu. Salah satunya aja, semester ini aku milih ikut kelas Mandarin dan harus merelakan pindah kelas Kaiwa (wajib). Pilihan yang sedikit berat demi Luhan. Ehm—ya mungkin cerita ini bakal panjang. Beberapa bulan setelah aku kenal EXO (telusuri google pasti nemu banyak), aku mulai berubah banyak. Pertama, peduli sama kpop. Kedua, harus bisa bahasa Mandarin (+Korea). Ketiga, jiwa fangirl meningkat parah. Kenapa? Karna dua belas manusia dari exo planet yang bentuknya hexagonal itu terlalu mempesona. Sudahi bahasan tentang ini karna kalo nggak, bakal panjang banget kalo udah ngomongin EXO, apalagi Luhan gege. Entah terbius atau disulap gimana, aku mulai overdosis. Anyway, itu mini album mereka loh. Staph. Oke.

Luhan gege! He is so handsome, pretty, cute, so flawless!
 
Kembali ke kampus. Banyak hal yang seru, tapi aku lupa detailnya. Parah. Ada mata kuliah baru, Honyaku namanya. Tapi serius, itu bukan salah satu menu di hokben. Honyaku itu terjemahan. Jadi mulai semester ini aku belajar menerjemahkan. Menarik, seriusan. Tapi musti sabar-sabar aja. Dan semester ini aku mulai disodori cara penulisan ronbun (skripsi) di mata kuliah Sakubun. Oh. Skripsi pake bahasa Jepang itu ternyata…… (no comment). Dan ternyata juga ngambil SKS penuh itu hal yang menakjubkan. Berangkat jam delapan pagi, pulang jam tiga—kadang sampe jam lima. Setiap hari. Senin sampai Jumat. Hafuh. Doa harian ya cuma satu, semoga nggak ada dosen. Amin.

Tapi semester ini bentar lagi habis. Artinya bentar lagi UAS. Hahahahaha baru juga kelar UTS minggu kemaren. Baru juga paper estetika selesai. Baru juga—baru juga—hafuh. Yang penting semangat! Se-ma-ngat! Gan-ba-tte!

Udah. Dadah! Aku punya ameblo—dan mau rutin di sana (Amin). Karna kebanyakan rencana doang. Makin hari makin numpuk, makin nggak ada yang dijalanin. Itu Rika. Buruk. Jangan ditiru. Jadi, minta doanya!

February 15, 2014

Selamat Hari Sabtu

Pagi, hari ini weekend dan aku di Jakarta. Harusnya aku pulang, tapi kemarin kondisinya nggak memungkinkan buat aku bermacet-macet ria di tol kota. Sinus aku lagi bandel, dan... pernapasan aku lagi buruk. Akhirnya, aku milih istirahat di kosan.

Udah pertengahan bulan februari, ya? :---) days and nights passing by quickly.


Aku sadar beberapa hal mulai berubah. Diri aku dan segala hal di sekitar aku. Temen-temen, kondisi kampus, orang tua, dan banyak lagi. Nothing ever lasts forever, in the end, you changed. There is no reason, no sincerity—itu arti liriknya g-dragon, setelah aku pikir-pikir kok ya bener juga. Aku sendiri pun ngerasa berubah. Entah apanya. Yang jelas, myself changed.


Tapi dari beberapa minggu yang lalu aku mulai nyusun sesuatu, ada janji di mana mulai sekarang aku harus lebih bisa bersyukur dan nggak perlu menyesali apa yang udah kejadian. Ada banyak hal yang muncul secara kebetulan, tiba-tiba, dan nggak pernah aku duga sebelumnya. Kalo kata Dr. Seuss, “Don't cry because it's over, smile because it happened.”

Selamat hari sabtu!

January 30, 2014

Malang—Lovely Week! #2


Niat banget akunya sampe ada part II. Ya habis kalo dijadiin satu kayaknya panjang banget. Tapi emang siapa yang peduli? :---O

Tetep, lanjutin cerita liburan aku di Malang. Herannya, di Malang aku nggak ada capek-capeknya. Malah jadi doyan dibawa jalan-jalan. Hebat. Yang lebih herannya, di Malang—yang termasuk dataran tinggi dan hawanya dingin—aku bisa bertahan. Ha-ha-ha. Padahal biasanya langsung meler-meler tiada terkira.

Sabtu 2014.01.25
Bromo. AKHIRNYAAA AKU BISA KE BROMO JUGA! Bahkan sebelum film 5 cm itu booming aku emang udah pengen ke Bromo. Waktu itu masih SMA—ya tapi gitu, angin-anginan. Eh pas Mirza kuliah di Malang, makin menggebu-gebu lah pengen ke Bromo.
Berangkat tengah malem sekitar jam setengah satu, naik jeep bareng sama anak-anak Jogja (kenalnya juga pas di jeep). Mereka berenam, aku sama Mirza ditambah mas sopirnya, jadi total 9 orang. Untungnya mereka berisik—jadi nggak sepi-sepi amatlah. Perjalanan ke Bromo pake jeep itu… serem. Tengah malem, di tengah hutan, jalanan licin, jalanan nggak lebar-lebar amat dan samping kanan-kiri jurang. Kalo kepeleset dikit, Wassalam.
Dan, sekitar jam 4 nyampe di penanjakan 2—kalo kata Mirza yang lebih naik ya penanjakan 1—tapi karna cuaca lagi nggak bagus, cuma sampe penanjakan 2 aja. Di sini niatnya sih liat sunrise—ya sekali lagi karna cuaca lagi jelek, jadilah cuma liat kabut di mana-mana. Nggak apa-apa kok. Ya, aku Rapopo.
Paginya lanjut ke Bromo, liat kawahnya. Emang nggak bohong ya. Bromo itu keseluruhannya bagus banget—bahkan ketika cuacanya lagi mendung. Gimana kalo cerah? Mungkin aku nggak mau pulang. Pas naik aku nggak mau naik kuda, takut. Iya tau—capek banget jalan kaki sampe ke atas, naik tangga yang jumlahnya—entah berapa—beberapa orang ada yang sempet ngitungin anak tangganya sih. Pas nyampe di atas——ternyata kabut :---( tapi aku seneng seneng aja, walaupun bau belerangnya nyengat banget dan akhirnya aku sama Mirza buru-buru turun gara-gara hujan.
Pas turun iseng beli bunga—yang katanya abadi. Edelweis setau aku warna putih, tapi aku pengen yang ungu, kata bapaknya sih sama aja, ya udah apa pun ini—intinya lucu dan mau kubawa pulang. Pas turun, ditawarin naik kuda sama bapak-bapak, akhirnya naiklah. Walaupun takut. Bener kata Mirza, masyarakat di Bromo itu ramah-ramah. Aku ngobrol sama bapak yang jagain kudanya dan didoain tahun depan bisa ke Bromo lagi. Amin, Pak :---) terus nanya kudanya namanya siapa, bapaknya jawab namanya Sinyo. Kasian Sinyo sebenernya, dia bolak-balik naik-turun bawa manusia. Mustinya istirahat :---( dadah Sinyo, nanti kalo tahun depan aku bisa ke sana lagi, aku mau naik kamu lagi. Mmuach!
Sisanya lanjut ke pasir berbisik, bukit teletubbies, sama coban pelangi. Nggak tau cara jabarinnya gimana, tempatnya keren. Keren—banget. Nggak pake bohong. Cuma ya berhubung kemaren lagi mendung jadi hasil fotonya pun jadi nggak maksimal. Aku paling takjub liat bukit teletubbies lah. Fix kalo bisa aku mau bangun rumah di sekitar situ. Biar begitu bangun pagi, buka jendela, yang diliat pemandangan sekeren itu. Mimpi—
[note] butuh energi ekstra buat aku, naik jeep sih—tapi turun ke coban pelangi itu jauhnya nggak kira-kira. Sayang, pas jeep nganter balik ke Malang, otomatis pisah sama rombongan Jogja itu, dan—lupa minta email mereka buat minta kirimin foto-fotonya ha-ha-ha. Nggak lupa sama foto. Bahkan isi kamera Mirza selama aku di Malang kemaren foto muka semua—muka kita. Ya, we love selfie! Dan sepulang dari Bromo aku tidur macam orang mati—dari jam 4 sore sampe jam 4 pagi keesokan harinya. Biasa, capek.








Minggu 2014.01.26
Pulang. Agenda awalnya sih gitu, hari minggu aku balik ke Jakarta. Bangun dari tidur panjang aku langsung packing, mandi jam 5, langsung cek tiket dan lain sebagainya. Dan—oh—ternyata, jadwal keberangkatan aku ke Jakarta bukan tanggal 26, tapi tanggal 27. Fatal. Salah tanggal. Untung salahnya kecepetan—bukan ketinggalan. Akhirnya—
Alun-Alun Kota Wisata Batu. Ini sebenernya agenda yang harusnya dijalanin pas malem minggu, entah ada rencana apa Mirza mau ngajak aku malem mingguan di sana. Tapi batal—akunya nggak angkat telepon dan malah bobo cantik. Akhirnya Mirza ngajak pas hari minggunya. Seneng, aku seneng. Ada saat di mana cuma dia yang bisa bikin aku ketawa pas mood lagi ancur. katanya—“Nangis dulu aja,” terus habis itu mau nurunin aku ke jurang. Kan kampret.
Perjalanan ke Batu rada jauh dari Malang. Tapi dia keukeuh banget. Mood aku rada jelek dari pagi gara-gara salah liat tanggal tiket, seketika dia ubah jadi bagus banget. Thank you, Dear! Di alun-alun batu kerjaan kita ya foto, jajan, sama ngobrol juga. Ada makanan yang kata dia enak banget, namanya Ketan—ketan apa aku lupa. Menu spesialnya durian, karna nggak suka durian aku pesen yang keju. Kata dia ketannya enak banget—apa duriannya ya yang enak banget—apa pun itu, intinya dia doyan.
Entah apanya yang beda—di sini aku ngerasa jadi manusia paling bahagia. Entah—apa—alesannya. Kita berdua naik bianglala (kincing angin—atau apalah sebutannya) sampe dua kali. Nagih banget. Kekanakan, ya? Nggak kok, itu romantis—hahaha. Kita di alun-alun batu sampe malem. Pas perjalanan pulang ke Malang, aku tau dia nyiapin sesuatu. Dan—kan—beneran. Detik ketika dia teriakin kalimat itu aku bengong—bingung. Nggak tau harus ngomong apa. Aku bungkam.
[note] pada akhirnya aku bersyukur salah liat tanggal keberangkatan. Karna hari minggu itu mungkin bakal jadi hari minggu yang nggak akan aku lupain. I love you, Mirza!




Senin 2014.01.27
Pulang ke Jakarta. Sebenernya nggak pengen pulang, tapi karna persediaan udah bener-bener tipis, aku musti pulang. Ha-ha-ha. Pagi itu Mirza anterin aku ke bandara. Maunya aku nunggu dulu di luar sama dia, tapi karna waktunya sedikit dan aku musti check-in dll dst dsb akhirnya aku masuk dan dia nunggu di luar. Selesai check-in dll dst dsb aku keluar lagi, ketemu sebentar. Terus dia maksa aku masuk lagi—katanya takut ketinggalan (padahal itu masih jam setengah 9—pesawatku take off jam 9:25). Akhirnya aku masuk dan dia pulang. Dadah, Dear! Tanggal 1 Februari nanti juga dia bakal balik ke Bekasi, sih. He-he-he.
[note] jangan bawa Edelweis ke bandara. Boleh, sih. Tapi pas ditanya itu buat apaan bingung juga jawabnya selain oleh-oleh dan pasti dikepoin habis ke bromo ya—dari pacarnya ya—cie uhuk dll dst dsb.

Sampe di Halim jam 11 sekian—lupa. Kena macet di Cawang. Lanjut ke kampus, langsung KRS-an. Habis itu langsung pulang ke Cilegon. Hari yang panjang! :---)

[NOTE] Dear, makasih ya udah mau aku repotin selama di Malang. Maaf kalo aku masih manja—dan ribet. Aku seneng banget liburan sama kamu. Dan buat Ais makasih banyak udah minjemin kosan selama empat hari kemarin, musti lah ketemu kapan-kapan. Maaf kalo ngerepotin yaaa, Ais! :---)

[FYI] semua foto-foto di atas yang ngambil Mirza, tugas aku jadi model. Oke sip.

Tamat.