August 5, 2013

Dear


Kamu yang pertama. Kamu selalu jadi yang utama.

Entah siapa yang nyusun rangkaian pertemuan dramatis waktu itu. Hujan besar, Matsuri, kertas Tanzaku, dan orang-orang di sekitar. Aku selalu simpen memori itu. Tahun-tahun di mana kita berdua masih jadi anak SMA. Tahun-tahun di mana aku selalu susah dapet izin buat pergi sendiri.

Itu kertas Tanzaku (kertas harapan) yang aku beli seribuan di acara Matsuri. Dan satu harapan aku terkabul—ketemu kamu :)

Sampe akhirnya sekarang masing-masing dari kita udah tumbuh besar. Kita yang sekarang tetep jalanin hubungan. Padahal jarak hampir seribu kilometer udah membentang dan ngeselin. Jauh—minta ampun.

Tapi aku bertahan. Meski ada banyak hal-hal yang enggak bisa terjabarkan gimana pedihnya, gimana sakitnya, gimana nyebelinnya. Tapi selama masih banyak juga hal-hal yang dengan mudahnya bikin aku senyum, ketawa, dan ngerasa bangga. Aku enggak mundur.

Kamu tau? Satu-satunya manusia yang bisa ilangin bete aku secepat kilat ya—Cuma kamu.

Kamu lucu. Enggak, kamu menyenangkan—selalu. Ada aja hal-hal yang bikin aku ketawa tiap ngobrol sama kamu. Apa pun—segalanya—bahkan cuma sekedar waktu kamu niruin gaya Ade Rai lalu dilanjut pose imut dengan kedua jari megang pipi yang digembungin. Oh dear, please. Cepetan pilih bajunya, kita mau jalan, dan kamu malah kelamaan—Tapi aku enggak kesel. Malah ketawa. Dan aku suka kalo kita ketawa bareng. Waktu main jankenpon, ayam-ayaman, sampe main jadi penyiar radio boongan. Kamu selalu menyenangkan.

Kamu penuh kejutan. Ada beberapa titik jenuh yang selalu muncul selama kita jauh. Tapi selalu ada sesuatu yang kamu lakuin. Bulan lalu, waktu hubungan ini hampir selesai. Dan… aku mulai mundur perlahan, cuma aja masih terus bertahan. Kamu chat aku, kamu bilang mau pulang, dan… ternyata kamu masih nanya apa aku mau jemput atau enggak. Aku mau—tanpa diminta, tanpa ditanya. Di stasiun itu, pagi itu aku nunggu. Dan kamu muncul… aku senang. Kamu masih inget pulang, dan masih sama aku.

—juga ditengah sambungan Skype malem itu. Kamu pasang gambar yang aku buat, yang cuma aku upload ke Instagram, enggak kasih tau kamu, tapi kamu… tau itu, dan pake itu. Juga status whatsapp yang bilang kangen sama aku. Atau waktu tengah malam, pas kamu dapet masalah, kamu chat panjang lebar—sampe akhirnya kamu tenang—you said, I love you. Love you too :)

You make me smile so easily. Ulang tahun aku ke-18, satu paket dateng ke rumah, dari kamu. Paket itu spesial—meski buat aku, segala hal yang berhubungan sama kamu itu ya spesial.

—senyum lagi. Ditengah obrolan telepon kita yang agak absurd malem itu, kamu kasih aku lagu. Naif – Karena Kamu Cuma Satu. Lalu kamu nyanyi, aku dengerin. Dan waktu kita lagi sama-sama di depan laptop, kamu ajak nyanyi—One Ok Rock – Wherever You Are—cuma begitu pun, aku dengan mudahnya bisa senyum.

—senyum yang lain. Pernah kamu bohongin aku, kamu bilang enggak jadi pulang. Tapi tiba-tiba kamu kirim foto—satu tiket, Surabaya-Jakarta, malem itu juga—aku senyum, terharu. Dan… masih banyak senyum-senyum lainnya yang aku dapet dari kamu.

:)

Kamu nyaman. Ada beberapa hal yang selalu bikin aku takut. Salah satunya hantu. Habis dari Matsuri itu, kamu anter aku pulang. Langit udah gelap, waktu itu kita lewat sepanjang jalan UI yang samping kanan-kirinya pohon-pohon besar—gelap. Kita jalan berdua—bener-bener cuma berdua—dan kamu pegang tangan aku. Simpel. Tapi aku suka itu dan enggak takut lagi.

Kamu yang bikin tenang. Aku nangis di bahu kamu malem itu. Di mobil waktu kita habis hadir ke acara nikahan saudara kamu. Aku takut kamu enggak percaya lagi sama aku gara-gara beberapa baris chat dari orang itu. Kamu marah, tapi selanjutnya… kamu bisa bikin aku tenang.

Aku selalu suka. Cara kamu bicara. Cara kamu tertawa. Dan segala cara kamu yang selalu bisa bikin aku bahagia. Ada masa-masa ketika kamu berubah—dan itu menyebalkan. Memang—

Tapi sekarang, aku selalu percaya kamu. Apa pun yang terjadi. Jalani. Kalau mimpi-mimpi dan semua rencana kita enggak jadi kenyataan. Mungkin belum saatnya. Aku enggak tau kapan saatnya, cuma… saat-saat ini, atau saat-saat nanti… aku harap masih bisa ngumpulin banyak kenangan sama kamu. Berdua—aku sama kamu.

Satu hal. Dari awal aku kenal kamu. Kamu ngajarin banyak hal—pengalaman, arti hidup, kedewasaan, cinta, dan banyak cerita yang sering kamu bagi sama aku sejak dulu sampe sekarang. Kamu, orang yang paling istimewa sejak itu, dan selalu istimewa. Mungkin kalo kamu enggak nelponin aku tiap tengah malem waktu kita masih SMP—dulu. Sekarang, aku enggak kenal kamu. Dear, dulu itu neror atau modus? :P


Love,

Dear-nya kamu♥ 

-


Postingan ini diikutsertakan dalam Giveaway 4th Anniversary Emotional Flutter.

3 komentar:

Ila Rizky said...

wah, sweet banget :D

Claude C Kenni said...

Wow gila, so sweet banget ceritanya. Gua sampe speechless bacanya. Kata2nya beneran jleb banget. Simply, wow.

Anyway, thanks udah ikutan giveaway Emotional Flutter ya ^^

Rika Priwantina said...

Ila:
Makasih, Ila :)

Kak Keven:
Iya kak :) sama-sama, aku tungguin GA selanjutnya hihi.