December 22, 2012

Selamat Hari Ibu, Ma.


Aku nulis postingan ini sambil kriyep-kriyep matanya. Semalem baru nyampe Cilegon jam 12 dan nyampe rumah jam setengah 1. Asli enam jam dari Jakarta ke Cilegon itu bukan hal yang menyenangkan hati. Kesel pake banget. Membusuk di bis. Jadi tolong jelaskan lagi kenapa jalan tol bukan lagi jadi jalan bebas hambatan? Tolong-jelaskan-sedetail-detailnya.

Semalem nyampe Cilegon dijemput Babah. Pas masuk mobil aku langsung ngeluh, “Lama bisnya! Macet Bah.” eh Babah malah jawab, “Yang penting sehat, kan?” aku diem, ngangguk, terus salim. Aku sehat kok, Bah. Insya Allah selalu sehat. Beli nasi goreng dulu, soalnya Mama nggak masak. Harus ngisi rapot banyak jadi nggak sempet masakin apa-apa. Nggak apa-apa, Ma. Aku cuma mau pulang kok. Masakinnya besok-besok aja. Pas nyampe rumah langsung di sambut, Mama belum tidur. Maaf Ma jadi nungguin sampe larut malem gara-gara aku kelamaan di jalan.

Hari ini hari ibu, ya? Tanggal 22 Desember, pas banget aku pulang. Tapi sebenernya kan hari Ibu itu setiap hari. Emang kalian sayang Ibu cuma pas tanggal 22 Desember? Kan nggak. Aku ganti baju, langsung makan ditemenin sama Mama. Babah juga nemenin. Udah lama nggak ditemenin kayak semalem. Rasanya… seneng-pake-banget. Mesti deh kalo aku pulang pasti mereka kumpul terus nanya-nanyain ini itu. Ditanyain gimana makannya, tidurnya, kuliahnya, temennya, dll. Aku cerita aja. Cerita semuanya. This home :)

Tahun-tahun sebelumnya aku selalu ngecewain Mama setiap hari ibu, soalnya pas banget terima rapot, dan… rapot aku kan standar-standar aja, nggak pernah ada wow-nya, kecuali pas SD sampe kelas 1 SMA, mulai kelas 2 SMA rapot aku itu nggak oke, jelek-tapi-nggak-pake-banget. Nah mulai masuk kuliah, aku selalu berusaha lakuin yang terbaik buat Mama, buat Babah juga. Dari awal kuliah aku punya tekad, aku kuliah milih jurusan ini buat Mama sama Babah, bukan karena Mama sama Babah. Karena kata ‘karena’ itu pasti butuh alasan, tapi kalo ‘buat’ itu dari hati, ikhlas, tanpa paksaan. Kalian serahin semua keputusan ke aku. Kalian udah percaya sama aku, aku harus pake kepercayaan kalian sebijak-bijaknya. Aku mau bikin kalian bangga suatu saat nanti, atau bahkan hari ini. Karena aku nggak tau apa yang bakal aku dapet hari ini. Yang jelas aku harus selalu bersyukur.

Sosok Mama buat aku itu penting. Aku butuh bukan sekedar butuh. Aku butuh segalanya dari Mama, yang utama adalah doa dan kasih sayangnya. Embel-embelnya sih ya… masalah materi. Tapi nggak munafik, kan? Kita semua masih butuh semua itu dari Mama. Mama yang masih nopang hidup kita. Kalo nggak ada beliau, kita mau jadi apa? Bahkan kita nggak akan jadi manusia kalo nggak ada Mama.

Tadi pagi aku udah ngucapiiin sambil cium. Awalnya aku suruh adek aku yang paling bontot, si Ica. Aku bisikin gini, “Ca, cium Mama deh” dia nurut dan langsung cium pipi Mama sambil bilang, “Ma, sini… kaya di my efliting” (maksudnya iklan Bebelac) :P aku langsung bilang ‘Selamat Hari Ibu’, Mama jawab, “Oh iya Mama lupa, hehe…

Selamat hari Ibu, Ma. Semoga aku bisa banggain Mama. Kalo kado, aku belum bisa ngasih sesuatu yang berharga buat Mama. Tapi aku pasti mampu, Ma. Suatu saat nanti.

Ma, maaf kalo aku masih rajin bikin Mama marah atau kesel, masih suka bandel, masih suka bohong kalo kepepet, dan banyak kesalahan aku lainnya.

今日は母の日です。
私たちは母さんを心から愛していた。
(Today is Mother's Day. We loved mother dearly.)


0 komentar: