November 8, 2012

Ketemu Sama Kamu


Kapanpun kamu bisa pulang, itu nggak masalah buat aku. Selama apapun, itu nggak jadi masalah buat aku. Asal kamu selalu inget untuk pulang, aku udah seneng. Aku udah seneng banget.

Sayang, terima kasih buat segalanya, buat tiga hari kemarin. Minggu lalu kita sama sekali nggak berjarak, tapi sekarang jarak kita kembali ke 924km lagi.

Aku seneng ketemu sama kamu. Bicara apapun sama kamu. Makan sama kamu. Duduk di samping kamu. Senyum sama kamu. Ketawa sama kamu. Jalan di samping kamu. Ada di depan kamu. Dan aku seneng ada di deket kamu.

--

Aku nunggu kamu hari minggu lalu. Hampir setengah hari aku nunggu kamu pulang. Aku sendirian, jelas aku bosen. Tapi waktu kamu pulang, nggak peduli seberapa bosen aku tadi, akhirnya aku ketemu sama kamu. Dekat dan jelas.

Kamu pulang. Buat keluarga kamu sama buat aku. Bahagia itu sederhana, sesederhana aku denger jawaban itu dari kamu.

Kamu bantuin aku hafalin kosakata buat besok, tapi aku salah pilih orang. Kamu meng-iya-kan semua jawaban aku, tapi aku lupa kalo kamu nggak bisa baca huruf hiragana, entah jawaban aku bener atau nggak, kamu bilang itu bener. Tapi, aku suka.

Aku nggak mau tidur, entah zat adiktif macam apa yang kamu kasih ke aku, faktanya kalo lagi sama kamu aku nggak bisa tidur se-ngantuk apapun. Walaupun akhirnya aku pasti tidur karna minum obat.

Aku seneng waktu aku pulang kamu yang pertama kali nyambut aku di rumah. Aku bilang bahagia itu sederhana. Walau naif adanya, tapi apa masih disebut naif kalo emang begitu faktanya? Aku bahagia.

Hari itu aku nggak berhenti senyum, aku seneng. Dan aku kaget ternyata kamu punya rencana buat malem di hari itu. Kita pergi keluar. Ada banyak hal yang nggak perlu aku tulis karna itu agak aneh, kamu itu lucu, suka bikin aku ketawa dan geleng-geleng sendiri.

Aku nggak peduli kamu mau ajak aku ke mana. Food court, bookstore, cinema, apapun itu aku suka. Malem itu kita pergi ke toko buku, pilihan yang bagus karna aku tau nggak ada film yang lagi pengen banget aku tonton. Terima kasih, sayang.

Asal kamu tau, waktu kamu bilang aku grogi, iya itu bener aku emang grogi. Entah kenapa bisa begitu aku juga nggak ngerti.

Karna jujur aku laper. Akhirnya kita makan. Dan ada banyak cerita waktu itu tapi aku agak bingung gimana nulisnya, jadi… cuma aku dan kamu yang tau.

Itu malem terakhir kita ketemu, besok aku nggak bisa pulang ke rumah kamu lagi, dan besok lusanya kamu udah harus pergi ke Malang. Entah kapan bisa ketemu lagi, tapi aku seneng.

Besoknya aku pergi. Sebenernya males, tapi harus. Hati-hati ya, sayang. Nanti kita ketemu lagi. Terima kasih, ada banyak hal yang sebenernya bisa diceritain, tapi cukup kita yang tau :P

0 komentar: