August 6, 2012

Gagal SNMPTN


Halooo! Sekarang saya sudah menjadi mahasiswi. Hiakakak! Saya mau cerita sesuatu. Ini emang bukan cerita yang membanggakan, dari seseorang yang gagal SNMPTN.


Kalo gagal, pasti ada lah rasa kecewanya. Iya, awal Juli kemaren saya di tolak 3 sekaligus. SNMPTN, PMDK, dan MONBUSHO. Saya nangis, jujur nyesek banget. Hari itu—tanggal 6 Juli—saya mikirin terus kenapa bisa gagal.

Tapi akhirnya saya sadar, saya gagal dan mungkin emang itu udah jalannya. Penyesalan ada, tapi disimpen di belakang, saya liat ke depan, oke saya harus ikut tes mandiri! Tadinya saya nyerah, mau langsung ke swasta aja, males ikut mandiri cuma ngabisin uang aja kalo nggak lolos lagi, tapi orang tua masih berharap PTN. Saya nurutin mereka. Harus usaha lagi.

Akhirnya saya ikut 3 ujian mandiri. UNJ—tujuan awal, UPI—tujuan kedua, UNTIRTA—demi Mama. Yang paling kerasa capeknya di UNJ. Bolak balik Cilegon – Jakarta, emang nggak tiap hari, tapi capek juga. Habis tes tulis buat mandiri UNJ, langsung tes UMB—ambil UNTIRTA, habis itu langsung tes wawancara UNJ. Tiga minggu berturut-turut itu tes. Rasanya… hmm. Kalo UPI nggak perlu tes, nilainya diambil dari SNMPTN kemaren, jadi pesimis aja bakal lolos UPI.

Gagal SNMPTN. Yodahlah! Toh masih ada jalan lain. Semua—semua orang-orang deket support kayak gitu. Saya emang sempet depresi awalnya. Disitu saya mikirin banyak hal banget. Perasaan orang tua, masa depan, usaha sia-sia, banyak-banyak-banyak banget.

Tiga minggu itu saya berusaha, berdoa, terus berharap, selalu yakin. Saya udah gagal, kali ini nggak boleh gagal lagi. Saya tanya Mama, “Ma, kalo nggak lolos lagi nggak apa-apa ya?” saya takut ngecewain orang tua lagi. Dari semua kekecewaan yang pernah sala alami dari zaman SD-SMP-SMA cuma kali ini yang bener-bener kecewa banget. Kecewa, nyesel, malu, takut, nggak yakin, dll. Campur jadi satu.

Jawaban Mama adalah, “Nggak apa-apa, mau gimana lagi, selama kita udah berusaha dan berdoa, apalagi yang harus kita lakuin, cuma itu yang bisa manusia lakuin, gimana hasilnya nanti itu udah jadi kuasa Allah.” saya langsung diem. Iya bener. Selesai wawancara UNJ—tanggal 28 Juli. Saya pasrahin semuanya.

Akhirnya, pengumuman UMB—tanggal 31 Juli. Pengumumannya jam 6 sore, pas banget lagi buka puasa. Saya males ngeceknya, takut nggak lolos. Saya tarawih dulu. Temen-temen udah pada sms nanyain hasilnya. Pas pulang tarawih saya mau liat, tapi tetep takut. Akhirnya Babah (papa saya) yang liat. Sambil nelpon nungguin Babah cek hasilnya, akhirnya… lolos! Alhamdulillah. Plong banget pas tau lolos. Dapet satu PTN tuh. Udah pokoknya ada pegangan. PTN ini cuma buat orang tua, saya sendiri sih nggak masalah swasta juga, yang penting individunya kok.

Tanggal 3 Agustus—pengumuman UNJ. Ini bener-bener deh! Sebenernya pengumumannya maju jadi tanggal 2, tapi gara-gara webnya nggak bisa kebuka akhirnya harus nunggu tanggal 3 buat liat ke kampusnya langsung. Karna saya nggak sempet ke kampusnya hari itu, Mirza yang liatin ke UNJ, dan akhirnya… Lolos! Alhamdulillah akhirnya diterima juga. Saya bakalan nangis kalo ini nggak diterima, kenapa? Sumpaaah saya udah capek pas tesnya!

Di hari yang sama, sorenya saya on twitter, ada info dari UPI. Pengumuman udah bisa diliat di webnya. Saya buka, tenang-tenang aja, ditemenin Mama juga. Pas masukin nomornya, eh nggak lolos. Yasudah nggak apa-apa haha. Saya penasaran liat siapa aja yang lolos di UPI, saya buka FPBS, Bahasa Jepang, ada 22 orang. Oh ini. EH! ITU ADA NAMA SAYA PALING BAWAH! Pas saya cek lagi ternyata saya salah masukin nomor, saya dinyatakan lolos UPI. Alhamdulillah! Ya Allah… syukur Alhamdulillah buat semua ini. Berkah Ramadhan….

Dan akhirnya saya bingung sendiri. Mau pilih yang mana. Saya mau jadi sensei! Serius. Atau apapun yang berhubungan sama bahasa Jepang. Semoga pilihan saya nggak akan salah. Selamat datang, Jakarta! Saya pilih UNJ.

Dari kegagalan yang saya rasain kemarin akhirnya dibayar sekarang. Gagal emang bukan berarti akhir segalanya. Kita bisa gagal, mustahil kalo nggak bisa bangkit. Saya di support dari mana-mana, orang tua, orang-orang deket, temen-temen. Makasih buat semua support dan doanya!

Dan lirik lagu yang saya inget terus adalah Shonichi – JKT48. Terima kasih JKT48! Hahahaha!

Impian ada di tengah peluh, bagai bunga yang mekar secara perlahan
Usaha keras itu tak akan mengkhianati
Impian ada di tengah peluh, selalu menunggu agar ia menguncup
Satu hari pasti sampai harapan terkabul

Bener. Usaha keras itu nggak akan berkhianat. Apa yang kita lakuin, pasti balasannya setimpal. Saya ngerti, saya percaya itu. Dan sekarang saya punya banyak pelajaran dari semua kegagalan yang saya alami. Tetep semangat, berusaha, dan berdoa! Allah nggak pernah tidur kok.

Oke, sekian curhatnya.

4 komentar:

Anonymous said...

wah..selamat yah! keren banget postingannya :)

Rika Priwantina said...

wah makasih ya :)

Anonymous said...

Wow, saya ikut ngerasain atmosfir kemenangan dipostingan ini. Usaha yg keras tidak akan berkhianat, keren!
Selamat ya! :)

Rika Priwantina said...

Ano: iya :) Makasih ya udah baca postingannya :)