March 3, 2012

Cuma Curhat


Udah bulan maret. Serius? Iyalah. Asli cepet banget ya. Perasaan baru kemaren naik ke kelas 12, sekarang tiba-tiba udah di ujung tanduk gini. Minggu ini tryout terakhir, tryout dari kota. Minggu besok ujian tengah semester, mabok mabok. Minggu depannya ujian akhir sekolah, mampus ini penentu kelulusan juga. Langsung dilanjut ujian praktek, oooooh! Selang dua minggu kemudian, UJIAN NASIONAL. Jererereng! Wish me success, lucky, and good condition. Amin.

Postingan malem ini cuma curhat aja. Tentang apa aja, random :p

Sekolah. Lagi padat-padatnya dapet tugas dari guru. Guru tampaknya bahagia memberi tugas berlebih ya, grrrrrr. Sebenernya sih masalah deadline, tugasnya sih dikasihnya pake dispensasi waktu, tapi karna saya (atau lebih tepatnya saya dan temen-temen saya) bisanya narik ulur tugas, jadilah dikejar deadline, dan repot sendiri akhirnya. Kemaren ujian seni, main musik sambil nyanyi, alhamdulillah udah kelar. Tinggal mikirin gimana UTS senin besok, semoga aja dapet semangat, dapet hidayah, dapet mukjizat. Amin!


Keluarga. Baik-baik aja, tapi saya percaya kalo roda itu muter. Ada beberapa hal yang berubah kemaren, tapi Alhamdulillah, semuanya masih baik-baik aja. Dan itu pelajaran buat saya biar lebih bersyukur lagi. Ngomongin keluarga, saya mulai nyesel ngeliat kelakuan sendiri. Nggak pernah fokus belajar, nggak jaga kesehatan (jadinya sinus saya kambuh terus), dll. Kemaren saya di telpon tempat les, babah (panggilan saya ke papa saya) nanya, “Emang udah berapa kali nggak les?” saya jawab, “Baru tiga kali”. Oke, tiga kali emang yang berturut-turut, tapi tiap hari sabtu sebelumnya saya nggak pernah masuk les. Jadi intinya saya udah sering banget bolos. Saya ngerti kok segede apa biaya yang orang tua keluarin buat itu. Saya mikir, kenapa saya sia-siain usaha orang tua ya, padahal itu buat saya sendiri nantinya, pasti bakal nyesel juga kalo nggak sukses nantinya, ih ya mit-amit lah semoga saya sukses kedepannya ya Allah, saya janji mau berubah. Bimbing Rika ya Allah :(

Tadi pas lagi di angkot sendirian kepikiran lagi, “Kenapa saya nggak dapet SNMPTN undangan ya?” saya bukannya iri, tapi saya nanya ke diri saya sendiri, apa aja yang saya lakuin sampe nilainya merosot segitunya, saya tau saya mulai turun pas kelas 11. Mungkin gara-gara internet—saya bukan nyalahin siapa-siapa, ini salah saya murni salah saya. Tapi kenapa? Sumpah ini nggak layak dibilang ‘khilaf’.Ternyata yang masih bikin saya mikirin undangan terus itu Mamah. Waktu itu saya bilang mau kuliah sastra Jepang, Mamah bilang nggak boleh. Saya tetep ngotot sampe akhirnya dibolehin. Pas saya mau ikut lomba pidato bahasa Jepang saya bilang “Mah, nanti kalo dapet sertifikat, bisa disertain loh buat masuk kuliah, lumayan siapa tau hoki” ternyata kalimat itu cuma mimpi doang. Mamah percaya. Sampe sekarang mamah nggak pernah ngungkit apa-apa emang. Mamah nggak tau detailnya SNMPTN itu gimana. Saya nggak berani bilang kalo ada yang namanya jalur undangan dan temen-temen deket saya semuanya dapet. Saya takut Mamah lebih kecewa lagi. Sekarang saya udah nerima sertifikatnya, rasanya pengen nangis ngeliat itu, padahal niatnya kan… ah ya udahlah, udah lewat ini. Sertifikatnya buat apa coba? Nggak berguna lagi, kesempatan saya udah ilang, ha ha ha~ udah lah Rika ayoooo semangat SNMPTN tulis! Makanya sekarang saya luluh dilarang masuk sastra Jepang, saya ikutin kemauan mereka. Nggak apa-apa ilmu komputer juga saya suka kok. Semangat Rika!

Saya nggak mau bikin orang tua kecewa. Belum, emang saya belum pernah ngecewain hal yang berat-berat, dan semoga itu nggak akan pernah kejadian. Nilai turun, susah diatur, males beres-beres kamar, paling cuma kayak gitu. Semoga saya nggak pernah ngecewain mereka. Emang cerewet, kadang saya kesel tapi saya nggak bisa marah sama mereka. Paling banter ya nyuekin satu jam. Buang gengsi. Hahahaha.

Udahlah curhatnya. Sekarang saya bingung, kalo mau cerita sama siapa. Setiap orang punya kehidupannya masing-masing, kalo mereka lagi ada beban, masa saya harus ngeluh ke mereka juga? Yang ada malah nambahin beban orang lain. Ditampung disini dulu aja masih bisa. Sekarang lega, hehe. Emang ya, nulis itu lebih gampang daripada ngomong. Nulis juga lebih detail daripada ngomong. Tulisan is more better than Lisan :p tapi kalo ujian, kebalikannya. Karna kalo ujian lisan itu nggak bisa nyontek :p Nah kan? liat? Saya masih suka nyontek, kapan ya saya berubah nggak nyontek? :( pengen, kayak pas SMP :(

Selamat malam minggu! Saya malem mingguannya selalu ditempat les loh. Wanna meet me? :p *jijik

0 komentar: