March 30, 2012

Ujian Praktek (12 IPA 6)

Rika lagi ujian praktek. Rika terpaksa harus sibuk.

Minggu kemaren ujian sekolah, baru selesai hari senin. Semoga hasilnya memuaskan, Amin. Ini kartunya:

aku anak pesantren -_-
Minggu ini ujian praktek, pusing, capek, dan kawan-kawan. Ujian prakteknya belum selesai, berhubung yang berat-berat macem seni sama senam udah kelar, jadi agak plong.

Jadwal UPRAK 2012 SMAN 1 Cilegon (khusus 12 IPA 6):

Selasa : Biologi ―gagal nil cuma gara-gara nggak bisa ngiris bawang sama @rinaldy__ @Lialialiaa

Rabu : Fisika ―bisa dibilang lancar, materinya tentang pembiasan. Sama @rinaldy__ @Liaalialia @MLastoro

Kamis :Seni ―ANSAMBEL, ini latihannya nggak maksimal soalnya waktunya kejar-kejaran dan saya disuruh vokal, yah seadanyalah. Sama @rinady__ @ivorossa @Liaalialia Wahidah Asmara Adam Sofi Hana.

Jumat : Olahraga ―senam dong! Kata anak-anak sih ini puncaknya ujian praktek, jelaslah... latihan aja mulainya dari bulan februari, seminggu dua kali latihan, yang ngabisin waktu itu cuma latihan senam. Tapi asik! Nanti deh abis ini ada postingannya sendiri (kalo foto-foto udah di tangan) hahaha. Sama @tririnasari @claudiauldry @khansamila @adlinakhansa @ivorossa @aisyahrigin @syashesya @deviprillianti @ZoeMagina @Dendritian & Firman! Miss you all :*

Sabtu : Bahasa Inggris ―storytelling! Bisa nggak ya? Aku kan cinta bahasa Indonesia ibu bapak guruuuuu :*
Sabtu : Bahasa Indonesia ―mengarang, yaudahlah nge-fiction aja huahahaha!

Senin : Bahasa Arab ―percakapan, Assalamu’alaikum!

Selasa : TIK ―Macromedia Flash

Rabu : Agama Islam ―HAFALAN BUANYAK BANGET! Mabooook~

Kamis : Kimia ―katanya sih titrasi, taudeh gimana jadinya paling berubah jadi ungu lagi kayak waktu kelas 11, gagal.

TERUS SELESAI! Tinggal nunggu detik-detik Ujian Nasional. Ya Allah sukseskanlah semua angkatan 2012 ini. Amin.

Nggak kerasa udah sebentar lagi di SMAN 1 Cilegon, Amin! Banyakin hal-hal yang berguna, fokus ujian, nikmatin waktu sama temen-temen sekelas. Semoga 12 IPA 6 sukses UN-nya, selalu dapet yang bersinar-sinar pas ujian (Tri Rina’s Style), selalu kompak, sukses dapet PTN yang udah jadi impian, pokoknya sukses segalanya buat 12 IPA 6. Kadang kalian semua nyebelin, tapi nggak selamanya kalian kayak gitu. Kalian ngangenin. Bayangin deh, hampir seharian kita ketemu di sekolah, lebih banyak kumpul sama kalian daripada sama keluarga atau nggak sahabat di luar sekolah bahkan pacar. Jajan bareng, ngegosip, usil-usilan (walaupun ujung-ujungnya saya yang kena bully), tapi semuanya itu keren, seru, nano-nano deh rasanya. You rock guys!

waktu pemotretan buku tahunan (21 Desember 2011)

March 12, 2012

Anime : Elfen Lied


Tau anime Elfen Lied? Pasti udah banyak yang tau. Anime yang saya tau dari kelas 3 SMP dan saya takut mau beli dvd-nya, filmnya horor, bukan film hantu, tapi pembunuhan sadis. Dan kemaren saya download filmnya, karna takut mubazir ya terpaksa saya tonton.

Jadi ceritanya tentang cewek yang punya kekuatan invisible hand, dia bisa bunuh/pindahin sesuatu di sekelilingnya (radius dua meter) tanpa nyentuh objeknya.  Tau tau orangnya udah mati, matinya sadis pula, badan kebelah, kepala putus, tangan copot, kaki copot, jantung keluar, dll. Pokoknya heboh. Cukup lebay dan nggak masuk akal, tapi keren.


Makhluk kayak gitu tuh asalnya dari manusia tapi pas lahir udah punya horn, semacem tanduk di kepalanya, tapi sumpah yang saya liat bukan tanduk, tapi kuping kucing, jatohnya malah lucu, ga serem. Jadi awalnya sih emang bayi sehat, tapi ada himbauan kalo punya anak bertanduk harus dibunuh, takutnya bikin ulah pas udah gede.

Nah di anime Elfen Lied yang jadi central namanya Lucy—dia cewek yang lepas dari laboratorium gitu, langsung bunuh-bunuhin semua orang yang nahan dia, keren berdarah-darah, dan buat kali ini saya nggak jijik liat darah, kenapa? Soalnya cuma kartun. Lucy lepas, terus terdampar di pantai, ditemuin sama Kohta & Yuka, nah akhirnya di rawat sama mereka berdua, karna Lucy dikira cewek amnesia, sampe nggak bisa ngomong apa-apa selain ‘Nyu’, akhirnya Lucy mereka panggil Nyu. Pokoknya Kohta ngejagain Nyu banget, karna apa ? Ternyata antara Nyu, Kohta, dan Yuka ada hubungan pas mereka masih kecil. Saya udah tau ini dari awal. Anime emang selalu gitu. Tapi tetep aja jatohnya keren, nggak kayak sinetron -_-

Inti dari anime ini sih tentang bullying. Ada beberapa cerita selain Lucy yang kena bully. Mayu—anak gelandangan yang pergi dari rumahnya gara-gara dapet pelecehan seksual dari bapak tirinya. Nana—anak yang punya tanduk, sama kayak Lucy, tapi dia bisa tahan dirinya buat nggak bunuh semua orang, dia bisa milih siapa-siapa aja yang harus dia bunuh.

Walaupun anime ini rada ecchi, beneran deh, masa si Lucy muncul-muncul nggak pake baju, terus kayaknya tuh nggak pake baju itu biasa. Serius beneran nggak pake baju, polos. Mana cewek semua pula yang diliatin polosnya. Tapi anime 13 episode ini keren, ngajarin beberapa hal tentang bertahan hidup, ngelawan sesuatu yang harus kita lawan. Tapi anime ini juga ngajarin yang aneh-aneh, nyakitin orang lain kalo lagi emosi, sampe ada pembunuhan cuma gara-gara cemburu. Tergantung yang nontonnya aja gimana. Saya sih biasa aja, lagian ini cuma fiktif.

Opening song-nya keren, judulnya LILIUM, yang nyanyi nggak tau siapa. Liriknya pake bahasa Latin. Melodinya enak, tapi dinyanyiin ala seriosa, jadi… rada horor. Hahaha.

Os iusti meditabitur sapientiam
Et lingua eius loquetur iudicium

Beatus vir qui suffert tentationem
Quoniam cum probatus fuerit accipiet coronam vitae

Kyrie, fons bonitatis
Kyrie, Ignis Divine, Eleison

O quam sancta, quam serena, quam benigna
Quam amoena esse virgo creditur

O quam sancta, quam serena, quam benigna
Quam amoena O castitatis lilium

Oke, segini dulu reviewnya, sisanya pasti udah pada nonton semua. Kalo belum nonton, bisa download, banyak dimana-mana.

Ini snapshotnya:

Di sensor, kalo nggak blog ini bisa di blokir XD--lebay
Lucy/Nyu, Kohta, Yuka
Mayu--parah kan bapaknya -_-
Yuka & Kohta
Nana--dia dibuang sama orang tuanya
Lucy/Nyu--dulu di bully
Akhirnya semua ditampung Kohta
Kohta & Lucy/Nyu--pas masih kecil
Extra lebay kan darahnya -_-

March 3, 2012

Cuma Curhat


Udah bulan maret. Serius? Iyalah. Asli cepet banget ya. Perasaan baru kemaren naik ke kelas 12, sekarang tiba-tiba udah di ujung tanduk gini. Minggu ini tryout terakhir, tryout dari kota. Minggu besok ujian tengah semester, mabok mabok. Minggu depannya ujian akhir sekolah, mampus ini penentu kelulusan juga. Langsung dilanjut ujian praktek, oooooh! Selang dua minggu kemudian, UJIAN NASIONAL. Jererereng! Wish me success, lucky, and good condition. Amin.

Postingan malem ini cuma curhat aja. Tentang apa aja, random :p

Sekolah. Lagi padat-padatnya dapet tugas dari guru. Guru tampaknya bahagia memberi tugas berlebih ya, grrrrrr. Sebenernya sih masalah deadline, tugasnya sih dikasihnya pake dispensasi waktu, tapi karna saya (atau lebih tepatnya saya dan temen-temen saya) bisanya narik ulur tugas, jadilah dikejar deadline, dan repot sendiri akhirnya. Kemaren ujian seni, main musik sambil nyanyi, alhamdulillah udah kelar. Tinggal mikirin gimana UTS senin besok, semoga aja dapet semangat, dapet hidayah, dapet mukjizat. Amin!


Keluarga. Baik-baik aja, tapi saya percaya kalo roda itu muter. Ada beberapa hal yang berubah kemaren, tapi Alhamdulillah, semuanya masih baik-baik aja. Dan itu pelajaran buat saya biar lebih bersyukur lagi. Ngomongin keluarga, saya mulai nyesel ngeliat kelakuan sendiri. Nggak pernah fokus belajar, nggak jaga kesehatan (jadinya sinus saya kambuh terus), dll. Kemaren saya di telpon tempat les, babah (panggilan saya ke papa saya) nanya, “Emang udah berapa kali nggak les?” saya jawab, “Baru tiga kali”. Oke, tiga kali emang yang berturut-turut, tapi tiap hari sabtu sebelumnya saya nggak pernah masuk les. Jadi intinya saya udah sering banget bolos. Saya ngerti kok segede apa biaya yang orang tua keluarin buat itu. Saya mikir, kenapa saya sia-siain usaha orang tua ya, padahal itu buat saya sendiri nantinya, pasti bakal nyesel juga kalo nggak sukses nantinya, ih ya mit-amit lah semoga saya sukses kedepannya ya Allah, saya janji mau berubah. Bimbing Rika ya Allah :(

Tadi pas lagi di angkot sendirian kepikiran lagi, “Kenapa saya nggak dapet SNMPTN undangan ya?” saya bukannya iri, tapi saya nanya ke diri saya sendiri, apa aja yang saya lakuin sampe nilainya merosot segitunya, saya tau saya mulai turun pas kelas 11. Mungkin gara-gara internet—saya bukan nyalahin siapa-siapa, ini salah saya murni salah saya. Tapi kenapa? Sumpah ini nggak layak dibilang ‘khilaf’.Ternyata yang masih bikin saya mikirin undangan terus itu Mamah. Waktu itu saya bilang mau kuliah sastra Jepang, Mamah bilang nggak boleh. Saya tetep ngotot sampe akhirnya dibolehin. Pas saya mau ikut lomba pidato bahasa Jepang saya bilang “Mah, nanti kalo dapet sertifikat, bisa disertain loh buat masuk kuliah, lumayan siapa tau hoki” ternyata kalimat itu cuma mimpi doang. Mamah percaya. Sampe sekarang mamah nggak pernah ngungkit apa-apa emang. Mamah nggak tau detailnya SNMPTN itu gimana. Saya nggak berani bilang kalo ada yang namanya jalur undangan dan temen-temen deket saya semuanya dapet. Saya takut Mamah lebih kecewa lagi. Sekarang saya udah nerima sertifikatnya, rasanya pengen nangis ngeliat itu, padahal niatnya kan… ah ya udahlah, udah lewat ini. Sertifikatnya buat apa coba? Nggak berguna lagi, kesempatan saya udah ilang, ha ha ha~ udah lah Rika ayoooo semangat SNMPTN tulis! Makanya sekarang saya luluh dilarang masuk sastra Jepang, saya ikutin kemauan mereka. Nggak apa-apa ilmu komputer juga saya suka kok. Semangat Rika!

Saya nggak mau bikin orang tua kecewa. Belum, emang saya belum pernah ngecewain hal yang berat-berat, dan semoga itu nggak akan pernah kejadian. Nilai turun, susah diatur, males beres-beres kamar, paling cuma kayak gitu. Semoga saya nggak pernah ngecewain mereka. Emang cerewet, kadang saya kesel tapi saya nggak bisa marah sama mereka. Paling banter ya nyuekin satu jam. Buang gengsi. Hahahaha.

Udahlah curhatnya. Sekarang saya bingung, kalo mau cerita sama siapa. Setiap orang punya kehidupannya masing-masing, kalo mereka lagi ada beban, masa saya harus ngeluh ke mereka juga? Yang ada malah nambahin beban orang lain. Ditampung disini dulu aja masih bisa. Sekarang lega, hehe. Emang ya, nulis itu lebih gampang daripada ngomong. Nulis juga lebih detail daripada ngomong. Tulisan is more better than Lisan :p tapi kalo ujian, kebalikannya. Karna kalo ujian lisan itu nggak bisa nyontek :p Nah kan? liat? Saya masih suka nyontek, kapan ya saya berubah nggak nyontek? :( pengen, kayak pas SMP :(

Selamat malam minggu! Saya malem mingguannya selalu ditempat les loh. Wanna meet me? :p *jijik