December 10, 2011

Stalking

UAS akhirnya selesai, sisanya tinggal nunggu (jangan sampe) remedial, sama ngerjain utang tugas yang belum kelar, woohooo. baru kali ini saya punya utang tugas sama guru. pertama, saya belum kayang, dan saya nggak bisa kayang. kedua, ulangan lisan olahraga, ini salah gurunya yang nggak jelas ngasih info. ketiga, makalah seni budaya (ini tugas kelompok), ini karna kemalesan yang abstrak banget, hahaha. keempat, remedial ulangan bahasa inggris, udah di remed tapi remed lagi, jadilah... numpuk. udah kayanya cuma 4 doang, wakakak.

tapi itu gampanglah bisa di atuuuur :p sekarang intinya waktu liburan sebentar lagi yuuhuuu. ya Allah semoga UAS kali ini sukses dan rengkingnya naik, Amin :)

masuk ke topik. saya pengen bahas tentang stalking. jujur, saya suka stalking banget hoho. saya stalking ke orang-orang yang bikin penasaran. misalnya, dia artis, blogger terkenal, remaja sukses, orang kreatif, orang yang inspiratif, macem-macem lah termasuk orang yang cantik/ganteng apalagi imut wakakak.

tapi nggak jarang juga orang yang stalking dengan maksud mau bales dendam, mau tahu lebih jauh, diem-diem nguntit, dsb. mungkin itu salah satu fungsi jejaring sosial, memudahkan mencari identitas seseorang, atau memudahkan mengetahui aktivitas seseorang (yang pastinya seseorang itu punya nilai lebih :p entah lebih dalam hal apanya, tergantung :p <-- ga ngerti)


Stalking Sang Mantan

ini banyak banget faktanya, kebanyakan kalo abis putus, biasanya masih ada rasa-rasa kangen atau apalah. terus akhirnya stalking deh, liat tweet-nya, liat status fb-nya, semuanya. mantau apa dia udah punya pacar baru atau belum. terus kalo ternyata statusnya galau, bisa jadi bahagia banget karna ngerasa dibutuhin banget, bla bla bla. terus (kebanyakan) yang cewek-cewek (labil) kalo abis stalking langsung bikin status/tweet/pm yang nyindir si mantannya itu. gitu gitu deh.

Stalking Gebetan

ini sama sih kaya stalking mantan, yang di liat ya avatarnya, album di fb-nya, status-status fb-nya, bahkan sampe ngubek-ngubek semuanya. nyari tau siapa aja yang sering mention-mention-an sama dia, ngefollow akun yang dia follow juga, dll. masih banyak banget. jadi semua data diri 'calon pacar' dapetnya dari jejaring sosial. sempet kemaren ada kejadian konyol di kelas. jadi pagi-pagi pas saya baru dateng, sekelas udah rame nyorakin satu temen saya yang mungkin dia juga nggak ngerti karna mukanya cengo. ternyata jeng jeng jeeeeng! ada kue ultah di mejanya, dari siapanya sih nggak tau (usut punya usut, ternyata adek kelas, haha). tapi intinya, hari itu bukan ultahnya! ini aneh banget. jadi ternyata dia emang asal-asalan masang tanggal ultah di facebook. dan itu salah satu kerugian mau nyari tau tentang seseorang dari jejaring sosial. identitasnya palsu. hahaha.

Stalking Karna Penasaran

ini stalking niat nggak niat sih, biasanya karna tweet temen sekelas kita unik atau beda dari biasanya. jadi penasaran pengen liat ke profilnya.

Stalking Orang Inspiratif

ini stalking penting, hahaha. jadi kita pengen tau kenapa si orang ini bisa lucu banget atau kreatif banget atau juga lain-lainnya. kita bisa contoh dia, tapi bukan plagiat yaaaaa hoho.

Stalking Artis

ini jelas. karna kita ngefans. hahaha.

Stalking Musuh

ini agak jarang sih. stalking ke profil orang lain yang tujuannya mau ngejatohin, bales dendam karna sakit hati, dsb. jadi cari-cari tau info tentang si korban, terus di dunia nyata langsung abisin (hahaha ini kok horor banget ya :p).


masih banyak sih alesan stalking lainnya, tapi kayanya cukup itu dulu. saya mau stalking-in JKT48 dulu. hahaha tentang JKT48 saya bahas di postingan selanjutnya hahaha.

oh ya, alesan di atas itu no offense ya. maaf kalo ada yang kurang setuju atau tersinggung. semuanya opini saya. terima kasih hehehe.

0 komentar: