November 2, 2011

RELATIONSH*T


Tapi sebenernya malem ini saya lagi mikirin sesuatu. Emang kurang penting sih dibanding UN atau SNMPTN. Tapi ini cukup bikin saya ngeluarin air mata. Ya, oke saya emang cewek yang cengeng. Disaat saya ngerasain sesuatu yang bikin sakit hati, saya pasti selalu nangis. Saya terlalu lemah, mungkin aja.

Saya mau bilang kalo saya mulai berubah. Sebelumnya saya nggak pernah suka bahkan sayang sama orang (cowo) sampe serius banget. Paling cuma ngefans doang. Dan sekarang semuanya berubah.

Baru tadi sore saya baca postingan blog tentang ‘relationship yang gagal’ dan akhirnya saya ngalamin sendiri maghrib tadi. Saya nggak akan nolak, karna saya pernah bilang kalo status hubungan itu bukan hal yang penting. Yang penting gimana kita jalanin keseharian kita. Dan saya tau alibi apa yang sering keluar disaat-saat begini. Walaupun pengalaman saya cuma sekali, dan itu yang pertama, tapi saya ngerti apa yang dipikirin disaat-saat begini. Nyoba buat ngebela diri dan jadi manusia yang sempurna.

Dan pada akhirnya, saya yang salah.

Saya adalah anak yang pasif. Dan saya tau mungkin titik jenuh itu udah mendidih. Saya juga ngerti nggak semua orang bisa lewatin fase yang sama, semua butuh perubahan. Saya ngerti semuanya. Tapi cuma satu yang nggak saya ngerti sekarang, ada apa? Dan kenapa harus ditutupin? Saya benci ngulangin hal yang sama. Saya benci ngerasa jadi orang tolol yang nggak tau kenyataannya gimana. Saya benci banget.

Dan saya galau. Seakan-akan postingan ini udah jadi pertanda kalo saya juga bakal ngalamin hal yang sama. Dan entah kenapa akhir-akhir ini saya jadi kayak dukun. Saya bisa tau kalo film The Ring bakal tayang di Trans TV, padahal saya cuma asal nyeletuk. Saya juga bisa nebak jawaban kimia, padahal saya cuma asal nebak. Mungkin, kebetulan aja. Dan ini nggak ada sangkut pautnya malah. Ha ha ha *ketawa hambar*

Dan...

Aku nggak bisa jadi kayak Karla yang punya seorang Will. Dan aku juga nggak bisa kayak Indi yang punya seorang Mika. Aku cuma bisa jadi diriku sendiri. Nggak ngikutin novel atau cerita fiktif lainnya. –rika nanami

Itulah saya sekarang. Dan saya nggak akan percaya lagi sama bualan novel yang terlalu manis. Saya kapok.

2 komentar:

Claude C Kenni said...

Mungkin kamu belum nemu aja, suatu hari pasti kamu juga bakal punya kisah sendiri yg ga kalah seru, hehehe...semangattttt!!!!!

Radit Raramu Project said...

Ramu said : Ganbatte ! Rika JAGOAN dari dulu !
ingat "iro-iro no sekai" ^^