September 30, 2016

Life is Simple

Banyak cerita, ya. Pertama soal wisuda dulu lah karna berita ini masih anget, eh udah lewat 24 hari yang lalu sih, tapi tetep anget lah ya.


Aku sebenernya masih nggak ngerti kenapa momen wisuda selalu jadi momen yang dinanti-nanti setiap orang khususnya ya wisudawan itu sendiri. Entahlah, sampe ribet siapin kebaya, milih salon, booking studio foto, dan masih banyak lagi. Aku masih nggak paham dan tetep ikut-ikutan.

Aku pikir, kenapa ribet banget, lagipula ini cuma ceremony satu hari, bagian pentingnya kan penyerahan surat keterangan lulus itu, udah, perkara mindahin tali toga... itu kayaknya sunah, ya nggak sih? Karna senior aku pernah nggak bisa ikut wisuda karna keburu caw ke Jepang, buktinya tetep sarjana juga statusnya.

So, dari situ aku mikir. Emang buat apaan sih?

Ternyata setelah hari H aku baru sadar. Semua keribetan ini buat orang tua, yang selalu support, selalu pengen anaknya jadi kebanggaan, dan aku nggak bisa nggak nangis kalo soal ini. Ketika nemenin aku di Hall D JIExpo tanggal 6 bulan ini, aku nggak tau harus apa selain nahan nangis karna males banget kalo sampe maskara luntur dan bulu mata palsu copot. Aku nggak tau jelasnya perasaan kedua orang tua aku ketika liat aku pake toga, tapi dari mata mereka aku tau mereka bangga banget dan nahan nangis juga. Sesederhana nyelesain kuliah 4 tahun, ternyata nggak perlu duit sekoper buat bikin orang tua bangga.


Bahkan sampe aku mulai masuk dunia kerja sekarang. Mereka selalu tanya di awal-awal aku masuk,
Capek nggak?
Uangnya cukup buat berangkat kerja? Buat makan?

Mereka selalu pastiin aku baik-baik aja jalanin dunia yang baru, tapi nggak pernah manjain juga, karna dengan resmi uang bulanan aku dicabut setelah gaji pertama masuk rekening. Rasanya aku bener-bener harus menghidupi diri ini sendiri dan pastinya mulai bantu orang tua yang sadar nggak sadar ternyata semakin berumur.

Hidup ternyata sesimpel ini. Aku bersyukur masih didampingi secara utuh.

Belum lagi kehadiran orang-orang ini. Temen-temen kampus yang meskipun nggak bisa pake toga barengan tetep support dan kasih doa-doa (serta hadiah-hadiahnya). Nggak pernah nyangka momennya bakal sebahagia ini, karna mungkin ini juga jadi farewell... dan selamat tinggal kehidupan kampus yang selalu ada cerita, dari seneng banget, seneng, sampe sedih, bahkan sedih banget.



Langsung muncul gitu aja momen-momen di mana pertama kali aku ngurusin masuk kuliah, nyiapin ospek, hari pertama belajar, ketemu temen baru, hidup jauh dari orang tua, ikut kegiatan ini-itu, kesel sama dosen, belajar di LPM, dapet nilai bagus, ngerasain beasiswa, ke arion kalo lagi promo ayam dan nggak ada dosen, tidur-tiduran di hima, makan di blok m, jajan jualan anak danus, belajar kanji, nyontek kuis bunpou, ketemu orang-orang Jepang, jadi panitia Jimat, kejebak banjir di gedung d, dan lain-lainnya... dan masih banyak lagi. Banyak, banget. Aku buka folder foto pas zaman kuliah di laptop, itu filenya nggak sedikit, dan aku seneng bisa punya semua momen-momen itu. Terima kasih banyak angkatan 2012, aku beruntung bisa seangkatan sama manusia-manusia kayak kalian yang dosen aja males ngurusinnya karna terlalu petakilan dan ada aja tingkahnya.

Sahabat yang udah muncul dari zaman rambut dikepang ke belakang! Amyuuus kenapa harus sampe nyasar mau JIExpo dan susah komunikasi karna hp mati. Dan akhirnya ketemu juga. Makasih banyak selalu hadir di momen-momen pentingnya aku, bahkan sampe momen terburuk aku. Makasih banyak dan harus saling nyempetin ketemu, ya.



Dua perempuan ini perwakilan dari satu keluarga yang udah nerima aku selama lebih dari 2 tahun ini. Teater Enjuku, rumah yang jadi tempat aku bisa ngeraih mimpi dengan orang-orang yang super. Lia, Kak Regina, Kak Ichi, Kak Bila, dan semuanya terima kasih banyak!


LEDIG! Manusia-manusia ini yang bikin kehidupan pertengahan sampe akhir perkuliahan aku nggak sedatar semester awal. Cuma mereka yang tau jeleknya tabiat aku kalo lagi dapet. Cuma mereka yang tau berisiknya aku kayak apa. Cuma mereka yang tau kalo aku ngambek mending diturutin aja maunya apa. Cuma mereka… yang selalu seperhatian ini. Terima kasih sahabat-sahabat kesayangan, dan satu lagi, cuma kalian yang berani-beraninya revisi kata pengantar aku, padahal Frida Sensei udah acc. Terba(u)ik memang!


Dan buat kamu yang selalu jadi yang spesial. Kamu yang yakinin aku maju sampe titik ini. Aku sayang kamu, Dear.

Dengan  bangga aku bilang, aku bahagia jadi diri aku sendiri dengan atau tanpa pengakuan dari siapa pun. Ternyata pada akhirnya aku bisa lewatin beberapa kondisi yang tadinya aku sendiri pun nggak yakin bisa.

Sekarang fasenya udah beda. Umur makin nambah, tanggung jawab makin besar lagi, hidup nggak maksa kita buat ribet, kalo bisa dibikin simpel kenapa harus dibikin berat? Aku ngerasain juga, ternyata apa pun kalo dijalanin sesimpel mungkin, jadinya nggak bakal drama queen.

Walaupun udah lulus, kosan aku masih belum pindah, masih di depan pager kampus, dan masih dipanggil buat acara kampus. Jadi, kemaren ada acara dari HIMA Jurusan, semacam kumpul-kumpul dari angkatan awal sampe mahasiswa terbaru tahun ajaran ini. Terus aku jadi pembicara dong! Ini sih gaya-gayaan banget, ditunjuk jadi pembicara soal pencapaian semasa kuliah, gitu. Padahal aku anaknya super bawel dan heboh. Pernah dimarahin dosen karna ngobrol terus, pernah ketauan nyontek, tapi yang penting skripsinya selesai ya, Sensei. HAHAHAHA.


Tapi kalo ternyata aku bisa menginspirasi adik-adik Jurusan aku, aku seneng banget bagi pengalaman ini kok. Dan, inilah penghargaan sesungguhnya dari Sensei setelah predikat terbaik satu bulan silam…

Prestasi yang sesungguhnya!

0 komentar: