August 11, 2016

Growing Up

Dulu tuh, waktu masih sekolah, yang aku pikir soal jadi dewasa itu emang nggak pernah menyenangkan. Banyak hal yang bakalan lebih rumit daripada sekedar perkara dihukum guru, ngerjain PR banyak banget, atau ketauan nyontek. Bakal lebih dari itu. Aku udah bayangin.
Tapi, belum ngerasain. Jadi waktu itu masih nggak begitu khawatir. Masih jalanin aja, toh masanya bakal dateng sendiri, nggak bisa ditawar. Hidup harus terus berlanjut, umur bakal terus bertambah, kehidupan bakal berubah.
Dan saat ini mungkin masa itu tiba. Kayak, aku disodorin sama kenyataan di depan mata secara tiba-tiba, kenyataannya nggak buruk—nggak pahit—tapi rasanya mulai khawatir aja. Setelah ini aku bakal jalanin hidup yang lebih rumit, lebih butuh pertimbangan untuk ini itunya, lebih butuh sikap wise buat menyikapi segalanya.
Belum lagi mikirin orang tua, makin dewasa makin besar keinginan setiap orang buat bikin mereka bahagia, semacam balas budi yang emang nggak akan kebales semuanya. Semua orang tau, semua orang sadar, orang tua selalu lakuin yang terbaik buat anak-anaknya, but then… kita ninggalin mereka. Meski, ya, meski tujuannya pun buat bikin mereka bahagia, tapi jauh dilubuk hati mereka, mereka cuma mau anak-anaknya kumpul di rumah, makan bareng, ngobrol, nonton tv bareng-bareng. Cuma itu, aku rasa.
Aku baru sadar setelah adek aku berangkat ke Solo kemaren, Mama sama Babah nganterin ke sana, aku nggak bisa ikut karna kerja. Dan iya, aku baru sadar artinya di rumah bakalan sepi, cuma tinggal bertiga, rasanya pasti beda. Aku mikirin adek aku di sana bakal gimana, anak itu agak males sosialisasi, suka bingung sendiri, aku khawatir dia sendirian di sana, ya akhirnya aku malah nangis terus dari kemaren. Pas Babah telepon, ternyata Mama juga nangis pas liat kamar sepi nggak ada adek aku. Katanya tiap inget kalo adek aku bakal lama nggak pulang, Mama nangis. Ya aku mana tahan… ikutan nangis lagi di telepon.
Babah nanyain kabar, nanyain cukup nggak uangnya buat makan sama ongkos ke kantor, nanyain kapan pulang, kalo nggak pulang yang penting nggak lupa makan sama solat, pesen supaya aku support adek aku terus takutnya di sana ngerasa belum betah.
Apa ya, orang tua tuh sebenernya nggak minta apa-apa selain anak-anaknya baik-baik aja. Sepanjang ngerawat kita, mereka nggak pernah nuntut kalo someday kita harus biayain hidup mereka, asalkan kita bisa jaga diri, kebutuhannya cukup, ya udah mereka bakal lega.
Aku baru sadar sekarang. Ternyata jadi dewasa itu lebih dari sekedar rumit, lebih dari sekedar nggak asik. Tapi itu sih yang bikin kita jadi lebih baik, ibaratnya ditempa, diuji kesabarannya, diliat seberapa bijaksananya kita dalam jalanin kehidupan.
Aku tuh… kesambet apa sih. Dari kemaren mau posting blog rutin lagi sejujurnya. Tapi nggak sempet karna musti ngerjain kerjaan. Banyak pengalaman yang aku sendiri nggak nyangka akhirnya bisa ngelewatin itu semua. Pencapaian-pencapaian hidup itu, pengalaman yang bener-bener nggak mungkin aku lupain. Next time, aku bakal curhat juga sih di sini.
Terbaper ya emang cuma aku kayaknya, sama Mama aku, sih. See ya!

0 komentar: