August 13, 2016

Officially Shakaijin

Setelah melalui bulan-bulan penuh tekanan, akhirnya Jumat kemaren officially Shakaijin (lulus kuliah, bergabung di masyarakat—istilah orang Jepang)!!! Aku sidang seminggu sebelum lebaran tanpa hasil yang jelas karena sidangnya kecepetan kayaknya jadi harus nungguin temen-temen lain yang sidang gelombang selanjutnya. Dan bahagia ketika minggu lalu liat nilai udah keluar… he he he Alhamdulillah apa yang aku lakuin sepanjang bulan-bulan penuh derita itu nggak sia-sia.

Terima kasih dan selamat buat diri aku sendiri. Aku yang lewatin ini semua dengan bantuan, dukungan, dan doa dari orang-orang terdekat dan temen-temen juga dosen semuanya. Predikat mahasiswa dengan nilai tertinggi di jurusan itu rasanya yang paling nggak bisa aku percaya, aku nggak pinter-pinter amat, ujian kemampuan bahasa Jepang aja levelnya masih cupu, tapi mungkin aku anak yang beruntung, tapi kalo kata Sensei ini karena aku ulet dan punya komitmen. Apa pun itu, aku bangga. Aku bangga bisa jadi diri aku sendiri, sejak aku pilih jurusan ini, segalanya bawa aku secara nggak langsung menuju mimpi yang aku pengenin. Tapi yang paling penting, aku bangga bisa buktiin ke orang tua, aku bisa dan pertanggung jawabin pilihan aku empat tahun lalu.

Skripsi tuh, ya, semacam tantangan buat diri sendiri. Riset sendiri, bikin judul pake ide sendiri, cari bahan sendiri, penelitian sendiri, yang waktunya pun kita yang nentuin sendiri. Mau besok kek, mau weekend, mau pas lagi senggang, atau cuma kalo lagi niat aja. NAH! Itu dia tuh tantangannya. Nggak ada yang berhak ngatur atas skripsi kita, kecuali dosen pembimbing (itu pun kalo menyangkut teori dan prosedur penelitiannya), soal waktu, soal niat, kayaknya peduli amat mereka.

Karena itulah, skripsi itu lebih dari sekedar UAS Bunpou, lebih dari sekedar UAS Kanji… bahkan lebih dari Noryoku Shiken—eh nggak juga deng, noken pusing juga. Tapi setidaknya, Noken cuma tes sehari, abis itu yaudah. Kalo nggak lulus, ya nasib. NAH! Kalo skripsi nggak ada ukuran lulus atau nggaknya. Kalo nggak dikerjain ya macet, ya ujung-ujungnya harus dilanjutin juga, nggak bisa dilupain gitu aja—ya kecuali ada impian nggak mau lulus sih dan masih sanggup bayar semesteran.

That’s why, aku kerjain skripsi dengan penuh tekanan karna dikejar waktu. Setelah vakum sebulan karna project teater, aku mulai ngerjain lagi, kebut-kebutan ngelanjutin bab 2, bab 3. Sebulan sebelum pengajuan sidang aku masih baru mau mulai bab 4, masih ngumpulin data, masih milah-milah data, ditambah lagi dosen pembimbing yang sibuk nggak bisa ditemuin, rasanya kayak ‘yaudah lah, semester depan aja’. Tapi aku pikir kenapa nggak diusahain sih, dan pada akhirnya aku ngejar dosen pembimbing dengan cara apa pun. Nah ini baru namanya perjuangan. Ngerjain skripsi ya tinggal ngetik di laptop, kan, ya asal data udah kekumpul, teori udah mateng. Nah… kalo dosen pembimbingnya nggak bisa ditemuin? Itu butuh perjuangan banget. Dan serius, aku sampe ke tempat pelatihan beliau dari Bekasi malem-malem ke Kuningan. Belum lagi minta tanda tangan buat pengajuan sidang itu… rasanya mending disuruh ngerjain soal Kanji I (hahahahahaha Kanji I).

Prosesnya nggak panjang, tapi aku akui emang berat. Ada banyak banget hambatan, rasa pengen nyerah, kalo nggak disupport dari mana-mana aku udah ngambang mungkin, kayak eek. Ada Mama sama Babah yang selalu nyemangatin, selalu bilang “Kalo masih bisa diusahain, coba dulu, hasilnya gimana ya liat nanti”. Adek aku yang selalu aku chat kalo lagi nyerah senyerah-nyerahnya, dia bilang “Usahain ke Jepang aja bisa, masa ngetik aja nggak bisa”. Mirza juga aku tanyain emang percaya aku bisa lulus semester ini, dia jawab “Percaya kok”. Gitu aja ya aku kayak dapet semangat tiba-tiba. Sahabat-sahabat di kampus juga, kalo ketemu selalu bilang “Semangat Ka!”. Aku bersyukur dikelilingi orang-orang yang bisa bikin aku nggak nyerah di tengah jalan. Udah cukup mereka hadir atau sekedar chat nyemangatin.

Sampe akhirnya ya… Aku sidang 28 Juni 2016! Itu seminggu sebelum lebaran, kampus udah sepi-sepinya pada mudik, ini malah stand by di depan ruangan pake baju putih rok item bawa-bawa lembaran skripsi. Sidang. Beh… soal deg-degan jangan ditanya, padahal malemnya masih bisa main aplikasi foto jadi nenek-nenek, ketawa-ketawa, terus ketiduran di kosan kak Ayu. Eh paginya mulai mules-mules, deg-degan nggak jelas, Mirza sampe nenangin—yang caranya malah bikin makin deg-degan—gitu. Babah nelpon bilang jangan terlalu tegang, santai aja. Kak Regina, Kak Ayu (yang hari itu sama-sama sidang juga), anak-anak Ledig juga sampe keluar ruangan sidang masih nenangin karna bukannya lega malah makin deg-degan karna nggak dikasih tau hasilnya. Tapi akhirnya, selesai juga. Selepas hari itu aku pulang ke rumah, tidur lebih dari 15 jam karna kebetulan lagi puasa juga sih—lemes—makruh, ih. Tapi itu semacam balas dendam karna dua minggu sebelumnya jarang tidur, jarang keramas, bahkan jarang mandi ke kampus. Super jorok, lah. Tapi kebayar.

Dan selepas itu, ternyata masih ada lagi yang nggak kalah heboh. Setelah bingung-bingung nggak jelas nerima offering atau nggak, akhirnya sekarang aku udah mulai kerja. Baru masuk minggu kedua, minggu pertama kerja rasanya seneng karna ini pengalaman baru, seems aku nemu dunia baru. Minggu kedua udah rempong. Dan—sibuk sibuk day coming soon.

Aku ngetik ini di kantor, sabtu gini aku masih masuk. Kantor aku nggak kenal #TGIF, apa itu weekend hari sabtu? Ada, sih… Tapi dijatah. Meski gitu, aku tetep seneng seneng aja, atau (masih) seneng seneng aja, ya? Belum nyemplung lebih dalam lagi. Tapi, karna dapet tim kerja yang welcomed banget, aku jadi ngerasa nyaman. Semoga longlasting sih, kayak mascara.


Bye! Aku kerja dulu!

August 11, 2016

Growing Up

Dulu tuh, waktu masih sekolah, yang aku pikir soal jadi dewasa itu emang nggak pernah menyenangkan. Banyak hal yang bakalan lebih rumit daripada sekedar perkara dihukum guru, ngerjain PR banyak banget, atau ketauan nyontek. Bakal lebih dari itu. Aku udah bayangin.
Tapi, belum ngerasain. Jadi waktu itu masih nggak begitu khawatir. Masih jalanin aja, toh masanya bakal dateng sendiri, nggak bisa ditawar. Hidup harus terus berlanjut, umur bakal terus bertambah, kehidupan bakal berubah.
Dan saat ini mungkin masa itu tiba. Kayak, aku disodorin sama kenyataan di depan mata secara tiba-tiba, kenyataannya nggak buruk—nggak pahit—tapi rasanya mulai khawatir aja. Setelah ini aku bakal jalanin hidup yang lebih rumit, lebih butuh pertimbangan untuk ini itunya, lebih butuh sikap wise buat menyikapi segalanya.
Belum lagi mikirin orang tua, makin dewasa makin besar keinginan setiap orang buat bikin mereka bahagia, semacam balas budi yang emang nggak akan kebales semuanya. Semua orang tau, semua orang sadar, orang tua selalu lakuin yang terbaik buat anak-anaknya, but then… kita ninggalin mereka. Meski, ya, meski tujuannya pun buat bikin mereka bahagia, tapi jauh dilubuk hati mereka, mereka cuma mau anak-anaknya kumpul di rumah, makan bareng, ngobrol, nonton tv bareng-bareng. Cuma itu, aku rasa.
Aku baru sadar setelah adek aku berangkat ke Solo kemaren, Mama sama Babah nganterin ke sana, aku nggak bisa ikut karna kerja. Dan iya, aku baru sadar artinya di rumah bakalan sepi, cuma tinggal bertiga, rasanya pasti beda. Aku mikirin adek aku di sana bakal gimana, anak itu agak males sosialisasi, suka bingung sendiri, aku khawatir dia sendirian di sana, ya akhirnya aku malah nangis terus dari kemaren. Pas Babah telepon, ternyata Mama juga nangis pas liat kamar sepi nggak ada adek aku. Katanya tiap inget kalo adek aku bakal lama nggak pulang, Mama nangis. Ya aku mana tahan… ikutan nangis lagi di telepon.
Babah nanyain kabar, nanyain cukup nggak uangnya buat makan sama ongkos ke kantor, nanyain kapan pulang, kalo nggak pulang yang penting nggak lupa makan sama solat, pesen supaya aku support adek aku terus takutnya di sana ngerasa belum betah.
Apa ya, orang tua tuh sebenernya nggak minta apa-apa selain anak-anaknya baik-baik aja. Sepanjang ngerawat kita, mereka nggak pernah nuntut kalo someday kita harus biayain hidup mereka, asalkan kita bisa jaga diri, kebutuhannya cukup, ya udah mereka bakal lega.
Aku baru sadar sekarang. Ternyata jadi dewasa itu lebih dari sekedar rumit, lebih dari sekedar nggak asik. Tapi itu sih yang bikin kita jadi lebih baik, ibaratnya ditempa, diuji kesabarannya, diliat seberapa bijaksananya kita dalam jalanin kehidupan.
Aku tuh… kesambet apa sih. Dari kemaren mau posting blog rutin lagi sejujurnya. Tapi nggak sempet karna musti ngerjain kerjaan. Banyak pengalaman yang aku sendiri nggak nyangka akhirnya bisa ngelewatin itu semua. Pencapaian-pencapaian hidup itu, pengalaman yang bener-bener nggak mungkin aku lupain. Next time, aku bakal curhat juga sih di sini.
Terbaper ya emang cuma aku kayaknya, sama Mama aku, sih. See ya!