February 5, 2016

Mengenang (Drama) KKN

KKN udah berbulan-bulan yang lalu dan belum sempet juga aku cerita soal ini. Karna nilai KKN udah keluar dan pastinya dapet A hahahaha (aku udah tau dari awal ikut bakal dapet A sih). Sekarang mau mengenang masa-masa KKN yang… yang… drama, tapi seru banget.


Aku dapet tempat di Purwakarta, desa Bunder lebih spesifiknya. Tinggal di rumah Bu Ade—siapa ya Bu Ade? Menantunya Pak Haji, nah Pak Haji ini sesepuh di desa ini, seneng banget Pak Haji pas tau ada anak-anak muda yang KKN di desanya. Kayak nemu mainan baru, gitu. Dan bersyukur banget ada Pak Haji karna suka bantuin kelompok aku kalo ada apa-apa.

Kebanggaan kami. Yang kalo muncul bawa aja cemilan. Pak Haji kalo manggil anak-anak KKN nggak pake nama asli, tapi nama daerah asal! Gini, sumedang mana sumedang! Tahu, pak?

KKN itu tujuannya memajukan desa yang kita tempatin, kan, ya? Tapi kalo dipikir-pikir aku kayaknya nggak gitu… Memajukan, sih… Tapi apa yang harus dimajukan kalo desanya sendiri udah maju?

Aku pikir sebelum pergi, bakal tinggal di pedesaan yang jauh dari mana-mana, yang cuma nemu sawah, sungai, mandi di sumur, gitu-gitu. Ternyata bayangan itu cuma drama yang aku buat-buat di pikiran. Dua hari sebelum berangkat salah satu temen sekelompok ada yang survey tempat. Betapa aku terkejutnya—sekaligus bahagia tiada terkira—karna ternyata termpatnya nggak jauh dari pusat kota, ada tiga minimarket kebanggaan warga Indonesia, dan banyak angkutan umum. Deket terminal juga langsung ada bis ke Jakarta. Yha!

Karna perkara daerah udah aman, aku pikir bakal jadi awal yang menyenangkan. Aku selalu berdoa KKN ini jangan ada drama-drama apalagi kisah-kisah ftv yang ketemu pemuda setempat kemudian jatuh hati, atau terlibat hubungan yang rumit sama temen sekelompok, kemudian… kemudian… kemudian rebutan homestay dooong!

Baru juga nyampe desa Bunder, tiba-tiba muncul perkara sengketa homestay. Entah tadinya gimana, salah paham atau apa, tau-tau si ketua kelompok sebelah ngambil alih homestay yang tadinya udah ditempatin sama kelompok aku. Kan, namanya ngajak ribut. Tapi, temen sekelompok aku yang lain nerima-nerima aja dan langsung putusin cari homestay lain. Lah aku? Dikomporin sama si kompor meleduk yang mulut sama kelakuannya udah nggak bisa dijaga, langsung dendam kesumat lah sejak hari pertama sampe berminggu-minggu ke depan sama kelompok sebelah itu. Bener-bener permulaan yang drama…

Eh, tapi, aku beruntung punya temen sekelompok yang sangat menyenangkan (kecuali satu orang, sih, si ketua) dan kelakuannya aneh-aneh. Kelompok aku totalnya ada 10 manusia, termasuk aku. Nih aku jelasin satu satu, ya. Beserta foto-foto eksis kita di depan sekolahan.

Aku, mahasiswi paling pendek yang moodnya gampang berubah. Satu menit yang lalu ketawa-ketawa, menit berikutnya ngambek. Paling resek, kali. Paling berisik, paling petakilan. Sisanya mereka belum bilang apa-apa, sih. Kecuali ya satu, ‘Lo resek kalo udah baper’.

Cinta, satu-satunya temen satu jurusan, satu kelas, dan emang udah janjian barengan sih. Kalo nggak bareng Cinta mungkin aku udah jadi bubur pas KKN, lembek nggak punya sandaran dan tong sampah keluh kesah, atau setidaknya temen gosip. Orang yang sering aku diemin kalo lagi ngambek sama siapa aja ya Cinta doing. Ngambeknya sama siapa, yang didiemin siapa. Aku emang suka gitu anaknya. Jadi selama sebulan mungkin Cinta lelah ngadepin aku, tapi aku tau kok Cinta anaknya strong. Kuat, gitu, kan? Love Cinta! Love emang Cinta, kan? Paansih…

Cinta kan udah aku kenal banget nih. Nah, delapan lainnya baru aku kenal sehari, udah langsung disuruh tinggal satu rumah. Nah loh, seru. Serius seru.

Siti, mahasiswi teknik elektro yang tukang tidur sama makan uduk pagi-pagi padahal belum mandi. Anaknya rada gesrek, kalo ngomong logatnya beneran anak betawi asli yang bapaknya makelar kontrakan, eh tapi ternyata emang bener punya kontrakan. Makannya banyak tapi kecil banget badannya. Siti—Siti—kalo mukul sakit banget kayak reman tebet.

Asti, mahasiswi paling suka gas sana-sini. Ini anak kalo ngomong suka nggak pake rem. Temennya Siti, satu jurusan juga. Kalo ada orang ngomong suka lama nyambungnya, begitu nyambung, langsung diumbar nggak pake filter. Mending nggak usah ngerti deh, Ti. Ini anak polosnya beneran polos.

Kita berempat ini geng yang males ngapa-ngapain kalo di homestay. Kerjaannya internetan mulu atau nggak nonton film di laptop. Gabut…

Jihan, mahasiswi jurusan matematika satu ini bener-bener deh bikin hati adem, bikin buru-buru pengen solat padahal belum adzan. Kalo ngomong lembut banget, udah gitu nggak pernah ngomong kasar, Subhanallah… Jihan ini paling rajin, paling mikirin proker-proker KKN, paling aktif ngisi kegiatan di sekitar desa, pokoknya paling niat KKN. Kalo nggak ada Jihan, mungkin laporan KKN bakal diisi karangan-karangan palsu.

Fitri, satu aliansi sama Jihan, satu jurusan juga. Fitri anaknya baik, suka ngaji, rajin solat, rajin ngingetin solat. Tiap malem suka nelpon kakaknya, atau anggota keluarga lainnya pake bahasa Padang, kadang di kamar, kadang di ruang tamu, asik banget, gitu…

Rifky, dia ini mahasiswa yang dikit-dikit inget mantan, suka kesian, tapi sepulang KKN nih anak langsung punya cewek, sukur deh sukur biar nggak baper mulu. Anak MP—Manajemen Pendidikan (demi apa aku aja baru tau di kampus ada jurusan kayak gitu). Rifky anaknya nyantai, nggak banyak omong juga, tapi males banget disuruh bangun pagi, kalo pagi matanya udah segaris doang pas keluar kamar, terus pindah ke karpet, tidur lagi. Meh. Terus kacaunya lagi ini anak ngebet minta ke Tipsy, nyari Tipsy di Purwakarta ampe mabok duluan juga nggak ketemu, Ky.

Afif, si kompor, mahasiswa yang jago provokasi banget. Pertama ketemu aja langsung dibilang ‘Mas Aji & Mbak Angel’ gara-gara adu pendapat mulu, di homestay juga gitu, sama. Ini anak kalo ngomong suka nggak dijaga, nggak tau situasi pulak! Walaupun kelakuannya begitu, at least dia anaknya asik setipe sama Rifky yang emang satu jurusan. Sering lah kita kabur bareng gara-gara males di homestay, bareng Cinta sama Rifky juga. Nongkrongnya di SMA sebelah, nemenin mereka nyari dedek-dedek inceran buat temen chat. Kesian kisah asmara dua bocah ini emang.

Gayus, duh pertama kali liat nama Gayus di kolom kelompok agak serem ya… hahaha tapi ini bukan Gayus yang marak diberitakan di media kok, yang ini anaknya hobi banget telepon pacar. Mahasiswa jurusan Pendidikan IPS. Eh, tapi beneran, deh, tahapan Gayus Telepon Pacar itu udah parah. 75 persen dari 24 jam yang dia punya, abis cuma buat telepon pacar kesayangannya. Yha, bebas, sih. Kuping juga kuping dia, kan. Anaknya baik tapi rada cuek. Kumisnya aja sih, nggak nahaaan!

Terakhir. Duh, tapi kok males ya… eh jangan lah, udah maapan kok, udah damai… damai. Fachri, ketua kelompok, mahasiswa sosiologi. Awalnya dia baik-baik aja, nggak ada masalah, tapi suatu malam ketika aku lagi PMS, dia mulai cari gara-gara, dan berakhirlah perang dingin di bawah atap yang sama selama tiga minggu sampe KKN kelar. Aku udah nggak mau komentar apa-apa soal yang satu ini sih. Sampe-sampe Rifky ngajak ngomong tengah malem berjam-jam demi bahas masalah kerukunan kelompok KKN ini sama aku. Dan, nggak ada solusi, it is indeed so. Rifky nyerah, ujung-ujungnya berakhir curhat-curhat cantik malem itu.

That’s it! Aku ngerasa KKN kemaren itu banyak dramanya, tapi lebih dari itu pengalaman yang aku dapet juga nggak kalah. Kayak, aku ngajar ngaji di tempat Umi setiap sore (walaupun kadang kabur kalo lagi nggak mood), di sana ada anak-anak yang rame dan unik-unik. Banyak belajar soal penerimaan. Nggak mudah tinggal bareng orang-orang baru, tapi seiring berjalannya waktu, kita bisa nemuin banyak karakter yang nggak diduga, dan orang-orang yang menyenangkan. Walaupun pengen banget pulang, tapi berkat kelompok aku yang nahan-nahan dan ngatain ‘cupu lo kalo pulang’, finaly canceled. Aku bertahan sebulan penuh di tempat orang loh! (lah kan udah biasa… anak kos, kan?)



Dan, ketika hari-hari terakhir KKN rasanya udah bikin kangen. Basi, sih… gini ‘nanti kumpul-kumpul lagi yah pas di Jakarta’ atau ‘bakal kangen nih sama kalian yang…’ gitu. Yah, pas udah nyampe Jakarta sih mana pernah kumpul-kumpul lagi… Selamat tinggal sudah. Pernah sekali, itu juga cuma minum es susu sama Cinta, Rifky, Afif juga.

Banyak kenal sama orang-orang baru pas KKN yang bahkan sampe sekarang masih keep contact. Bahkan desember kemarin sempet main ke desa Bunder lagi. Makasih anak-anak SMA yang selalu nemenin aku kalo minta diajak main. Suci, Mika, Tita, Ayu, Caca!


Dan terakhir, aku bersyukur akhirnya KKN kelar, dapet nilai A pula. Nggak sia-sia sebulan kepanasan dan hobi ngadem di kulkas minimarket.