March 1, 2015

Satu Maret

Satu mareeet! Oh. Oh. Oh.
Februari kemarin emang padat banget schedulenya. Mulai dari masuk kuliah lagi, latihan teater, direkrut jadi event crew spesial (jadi sibuknya makin spesial juga), dan part time. Itu bisa digarisbawahi banget.

Buat pertama kalinya aku kerja. Yeh, I decide to become a part timer! Walaupun kedengerannya cuma jadi semacam cat sitter, kasih makan, bersihin litter box, ngajak main, motong kue, terima reservasi, dan cuci piring. Gitu aja—tapi ternyata pegel juga. Awalnya iseng-iseng. Terus dipanggil interview dan akhirnya tiga minggu ini mulai kerja. Sejauh ini, nggak ada masalah. Cuma masalahnya ada di waktu. Akunya sendiri mesti jago-jago bikin jadwal, antara kuliah, jadi event crew, kerja, dan nonton drama korea. Itu kadang bikin pengen muntah saking pusingnya. Kalo bisa sih bikin satu minggu jadi sepuluh hari, bukan tujuh.



Tempatnya semacam kafe. Kerjanya emang cuma seputar kucing dan jadi mbak kafe. Tapi aku senengnya karna di sini bisa belajar banyak soal profesional, sama sih… kayak di enjuku juga udah ditempa soal gitu. Malahan cocok gitu kiblatnya sama-sama Jepang. Jadi ya disiplin dan perfeksionisnya ala ala Jepang banget.

Keseluruhan aku suka kerjaannya. Selain kucing, ini juga berhubungan sama orang banyak. Nggak cuma satu-dua. Mesti pinter-pinter bawa diri, selalu ramah, senyum, dan sabar. Nggak sedikit customer yang rewel, nggak mau diatur, bossy. Minta banget dibom. Tapi selalu aja ada celetukan yang lucu-lucu di counter kalo lagi nanganin customer yang mintanya kadang aneh-aneh. Timnya asik. Part timer yang lain seru. Kakak full timernya juga baik banget. Ownernya lebih lebih lagi, inspired people banget.

Dan, semoga aku masih sanggup ngatur waktunya. Karna oh—ini—tanggal—satu—maret—yang artinya sebulan penuh ini bakal disibukin soal pementasan, ngurus event jalan-jalan, dan promosi event. Nggak apa-apa kok. Rika masih sanggup—dan mesti sanggup. Karna ternyata aku semalem baru sadar, soal pencapaian hidup, soal mimpi-mimpi, kayak… serius nih empat minggu lagi? Seseorang beberapa minggu lagi pernah bilang, “Nggak nyangka sih. Akhirnya terwujud ya. Dulu padahal sebatas celetukan mau nikah sama Sasuke lah di sana. Kamu tunjukin kalo ternyata itu bukan sekedar pengen. Tapi kamu realisasikan

Dan aku pun masih belum percaya.
Jepang

Karna kesempatan ini bagi aku terlalu mahal. Sebenernya bisa aja, someday—setelah aku kerja, dapet gaji, jerih payah sendiri pergi ke sana. Travelling—gitu. Tapi rasanya nggak bakal sama. Karna ini semacam pembuktian, kalo pilihan aku dari dulu bukan main-main. Karna kalo aku suka, aku bisa lebih berusaha buat dapetin itu.

Satu aja, aku bersyukur banget.
Ini pilihan aku. Kalo capek, artinya aku emang milih buat capek. Gitu aja.

Eh, satu lagi yang sekarang jadi kesibukan: proposal skripsi. HAHAHAHAHAHA AKU BARU NEMU JUDUL PADAHAL TAPI BULAN INI UDAH HARUS DIPRESENTASIIN. Kenyataan memang pahit.


Oke selamat hari minggu!