May 2, 2014

Halo, Mei!

Sebulan. Bahkan lebih nggak nulis di sini. Maaf banget Little, bukannya aku lupa, tapi selalu ada aja halangannya. Mulai dari males, ngantuk, sakit, kewajiban ngerjain tugas, ada proker, dll. Bahkan buat nyebutin satu per satu pun aku males.

Anyway, aku potong rambut. Kalo tanpa muka, kata temen aku mirip Min Ah. HA HA HA!

 
Tadaaa! Sekarang udah bulan Mei. Udah mulai masuk pertengahan tahun. Dan, ya, nggak akan ada habisnya aku bilang TIME FLIES! Sebel, sih. Kesannya hari hari aku terlewatkan gitu aja, padahal nggak, banyak—banyak banget hal yang menarik selama ini tapi nggak pernah tertumpahkan dalam tulisan. Ya, karna faktor-faktor yang tadi aku sebutin di atas.

Bingung. Malah jadi bingung sendiri mau nulis apa. Selama April ini aku sibuk sama tugas-tugas di kampus, takehome lah, kuis mingguan, presentasi ini-itu, ikut acara HIMA, dll. Males juga kalo semuanya aku sebutin. Entah ini beneran sibuk atau sok sibuk namanya. Nggak ngerti lagi. Ditambah lagi sejak dua minggu yang lalu aku musti rutin latihan teater—teater mahasiswa gitu—dan besok ada audisi (haha).

Acara HIMA:
Survival Camp nih (ceritanya)

Kontes Kanji dan Speech. Ini sama… (nggak tau namanya). Lucu aja mereka, (kiri) orang Korea dan (kanan) orang Jepang mau ikutan kontesnya juga. Kan—lucu—ya?
 
Tapi, jenuh juga sama keseharian rasanya. Jenuh banget. Makanya dua minggu terakhir ini aku lebih milih pulang ke rumah dan bolos kuliah. Nggak apa-apa, kan? Selama ada jatah. Ditambah fisik ini kadang nggak mampu nahan beban lelah. Udah renta gitu kayaknya. Dikit-dikit capek. Kurang tidur dikit, paginya macem zombie ngampus. Kan horor.

Beberapa minggu yang lalu Babah ngajak ke Marina, aku disuruh berenang. Biar fresh, katanya.



Aku punya beberapa cerita. Sebagian besarnya selalu aku ceritain sama Tika—umma aku di kosan—nggak ngerti lagi kalo nggak ada dia, kayaknya idup aku bakal stres mulu gara-gara mendem-mendem cerita, beruntung ada Tika. Love ya Tikka umma!

Aku sama Tika. Dufan-mania (akibat punya annual pass, sih)
 
Di kampus. Banyak banget hal-hal yang unpredictable. Memori aku limit kalo harus nyebutin satu per satu. Salah satunya aja, semester ini aku milih ikut kelas Mandarin dan harus merelakan pindah kelas Kaiwa (wajib). Pilihan yang sedikit berat demi Luhan. Ehm—ya mungkin cerita ini bakal panjang. Beberapa bulan setelah aku kenal EXO (telusuri google pasti nemu banyak), aku mulai berubah banyak. Pertama, peduli sama kpop. Kedua, harus bisa bahasa Mandarin (+Korea). Ketiga, jiwa fangirl meningkat parah. Kenapa? Karna dua belas manusia dari exo planet yang bentuknya hexagonal itu terlalu mempesona. Sudahi bahasan tentang ini karna kalo nggak, bakal panjang banget kalo udah ngomongin EXO, apalagi Luhan gege. Entah terbius atau disulap gimana, aku mulai overdosis. Anyway, itu mini album mereka loh. Staph. Oke.

Luhan gege! He is so handsome, pretty, cute, so flawless!
 
Kembali ke kampus. Banyak hal yang seru, tapi aku lupa detailnya. Parah. Ada mata kuliah baru, Honyaku namanya. Tapi serius, itu bukan salah satu menu di hokben. Honyaku itu terjemahan. Jadi mulai semester ini aku belajar menerjemahkan. Menarik, seriusan. Tapi musti sabar-sabar aja. Dan semester ini aku mulai disodori cara penulisan ronbun (skripsi) di mata kuliah Sakubun. Oh. Skripsi pake bahasa Jepang itu ternyata…… (no comment). Dan ternyata juga ngambil SKS penuh itu hal yang menakjubkan. Berangkat jam delapan pagi, pulang jam tiga—kadang sampe jam lima. Setiap hari. Senin sampai Jumat. Hafuh. Doa harian ya cuma satu, semoga nggak ada dosen. Amin.

Tapi semester ini bentar lagi habis. Artinya bentar lagi UAS. Hahahahaha baru juga kelar UTS minggu kemaren. Baru juga paper estetika selesai. Baru juga—baru juga—hafuh. Yang penting semangat! Se-ma-ngat! Gan-ba-tte!

Udah. Dadah! Aku punya ameblo—dan mau rutin di sana (Amin). Karna kebanyakan rencana doang. Makin hari makin numpuk, makin nggak ada yang dijalanin. Itu Rika. Buruk. Jangan ditiru. Jadi, minta doanya!

2 komentar:

Claude C Kenni said...

Skripsi pake bahasa Jepang? OMG...
Salut deh gua...

Jadi inget, gua 2 tahun yg akan datang harus nulis TESIS pake bahasa mandarin...oh no...

Rika Priwantina said...

Waaah aku lebih salut kak Keven pake bahasa Mandarin. Aku sekarang lagi belajar bahasa Mandarin juga kak, dan......... musti banyak latihan ton ya :')

Boleh minta triknya kak? Ehehehe