January 30, 2014

Malang—Lovely Week! #2


Niat banget akunya sampe ada part II. Ya habis kalo dijadiin satu kayaknya panjang banget. Tapi emang siapa yang peduli? :---O

Tetep, lanjutin cerita liburan aku di Malang. Herannya, di Malang aku nggak ada capek-capeknya. Malah jadi doyan dibawa jalan-jalan. Hebat. Yang lebih herannya, di Malang—yang termasuk dataran tinggi dan hawanya dingin—aku bisa bertahan. Ha-ha-ha. Padahal biasanya langsung meler-meler tiada terkira.

Sabtu 2014.01.25
Bromo. AKHIRNYAAA AKU BISA KE BROMO JUGA! Bahkan sebelum film 5 cm itu booming aku emang udah pengen ke Bromo. Waktu itu masih SMA—ya tapi gitu, angin-anginan. Eh pas Mirza kuliah di Malang, makin menggebu-gebu lah pengen ke Bromo.
Berangkat tengah malem sekitar jam setengah satu, naik jeep bareng sama anak-anak Jogja (kenalnya juga pas di jeep). Mereka berenam, aku sama Mirza ditambah mas sopirnya, jadi total 9 orang. Untungnya mereka berisik—jadi nggak sepi-sepi amatlah. Perjalanan ke Bromo pake jeep itu… serem. Tengah malem, di tengah hutan, jalanan licin, jalanan nggak lebar-lebar amat dan samping kanan-kiri jurang. Kalo kepeleset dikit, Wassalam.
Dan, sekitar jam 4 nyampe di penanjakan 2—kalo kata Mirza yang lebih naik ya penanjakan 1—tapi karna cuaca lagi nggak bagus, cuma sampe penanjakan 2 aja. Di sini niatnya sih liat sunrise—ya sekali lagi karna cuaca lagi jelek, jadilah cuma liat kabut di mana-mana. Nggak apa-apa kok. Ya, aku Rapopo.
Paginya lanjut ke Bromo, liat kawahnya. Emang nggak bohong ya. Bromo itu keseluruhannya bagus banget—bahkan ketika cuacanya lagi mendung. Gimana kalo cerah? Mungkin aku nggak mau pulang. Pas naik aku nggak mau naik kuda, takut. Iya tau—capek banget jalan kaki sampe ke atas, naik tangga yang jumlahnya—entah berapa—beberapa orang ada yang sempet ngitungin anak tangganya sih. Pas nyampe di atas——ternyata kabut :---( tapi aku seneng seneng aja, walaupun bau belerangnya nyengat banget dan akhirnya aku sama Mirza buru-buru turun gara-gara hujan.
Pas turun iseng beli bunga—yang katanya abadi. Edelweis setau aku warna putih, tapi aku pengen yang ungu, kata bapaknya sih sama aja, ya udah apa pun ini—intinya lucu dan mau kubawa pulang. Pas turun, ditawarin naik kuda sama bapak-bapak, akhirnya naiklah. Walaupun takut. Bener kata Mirza, masyarakat di Bromo itu ramah-ramah. Aku ngobrol sama bapak yang jagain kudanya dan didoain tahun depan bisa ke Bromo lagi. Amin, Pak :---) terus nanya kudanya namanya siapa, bapaknya jawab namanya Sinyo. Kasian Sinyo sebenernya, dia bolak-balik naik-turun bawa manusia. Mustinya istirahat :---( dadah Sinyo, nanti kalo tahun depan aku bisa ke sana lagi, aku mau naik kamu lagi. Mmuach!
Sisanya lanjut ke pasir berbisik, bukit teletubbies, sama coban pelangi. Nggak tau cara jabarinnya gimana, tempatnya keren. Keren—banget. Nggak pake bohong. Cuma ya berhubung kemaren lagi mendung jadi hasil fotonya pun jadi nggak maksimal. Aku paling takjub liat bukit teletubbies lah. Fix kalo bisa aku mau bangun rumah di sekitar situ. Biar begitu bangun pagi, buka jendela, yang diliat pemandangan sekeren itu. Mimpi—
[note] butuh energi ekstra buat aku, naik jeep sih—tapi turun ke coban pelangi itu jauhnya nggak kira-kira. Sayang, pas jeep nganter balik ke Malang, otomatis pisah sama rombongan Jogja itu, dan—lupa minta email mereka buat minta kirimin foto-fotonya ha-ha-ha. Nggak lupa sama foto. Bahkan isi kamera Mirza selama aku di Malang kemaren foto muka semua—muka kita. Ya, we love selfie! Dan sepulang dari Bromo aku tidur macam orang mati—dari jam 4 sore sampe jam 4 pagi keesokan harinya. Biasa, capek.








Minggu 2014.01.26
Pulang. Agenda awalnya sih gitu, hari minggu aku balik ke Jakarta. Bangun dari tidur panjang aku langsung packing, mandi jam 5, langsung cek tiket dan lain sebagainya. Dan—oh—ternyata, jadwal keberangkatan aku ke Jakarta bukan tanggal 26, tapi tanggal 27. Fatal. Salah tanggal. Untung salahnya kecepetan—bukan ketinggalan. Akhirnya—
Alun-Alun Kota Wisata Batu. Ini sebenernya agenda yang harusnya dijalanin pas malem minggu, entah ada rencana apa Mirza mau ngajak aku malem mingguan di sana. Tapi batal—akunya nggak angkat telepon dan malah bobo cantik. Akhirnya Mirza ngajak pas hari minggunya. Seneng, aku seneng. Ada saat di mana cuma dia yang bisa bikin aku ketawa pas mood lagi ancur. katanya—“Nangis dulu aja,” terus habis itu mau nurunin aku ke jurang. Kan kampret.
Perjalanan ke Batu rada jauh dari Malang. Tapi dia keukeuh banget. Mood aku rada jelek dari pagi gara-gara salah liat tanggal tiket, seketika dia ubah jadi bagus banget. Thank you, Dear! Di alun-alun batu kerjaan kita ya foto, jajan, sama ngobrol juga. Ada makanan yang kata dia enak banget, namanya Ketan—ketan apa aku lupa. Menu spesialnya durian, karna nggak suka durian aku pesen yang keju. Kata dia ketannya enak banget—apa duriannya ya yang enak banget—apa pun itu, intinya dia doyan.
Entah apanya yang beda—di sini aku ngerasa jadi manusia paling bahagia. Entah—apa—alesannya. Kita berdua naik bianglala (kincing angin—atau apalah sebutannya) sampe dua kali. Nagih banget. Kekanakan, ya? Nggak kok, itu romantis—hahaha. Kita di alun-alun batu sampe malem. Pas perjalanan pulang ke Malang, aku tau dia nyiapin sesuatu. Dan—kan—beneran. Detik ketika dia teriakin kalimat itu aku bengong—bingung. Nggak tau harus ngomong apa. Aku bungkam.
[note] pada akhirnya aku bersyukur salah liat tanggal keberangkatan. Karna hari minggu itu mungkin bakal jadi hari minggu yang nggak akan aku lupain. I love you, Mirza!




Senin 2014.01.27
Pulang ke Jakarta. Sebenernya nggak pengen pulang, tapi karna persediaan udah bener-bener tipis, aku musti pulang. Ha-ha-ha. Pagi itu Mirza anterin aku ke bandara. Maunya aku nunggu dulu di luar sama dia, tapi karna waktunya sedikit dan aku musti check-in dll dst dsb akhirnya aku masuk dan dia nunggu di luar. Selesai check-in dll dst dsb aku keluar lagi, ketemu sebentar. Terus dia maksa aku masuk lagi—katanya takut ketinggalan (padahal itu masih jam setengah 9—pesawatku take off jam 9:25). Akhirnya aku masuk dan dia pulang. Dadah, Dear! Tanggal 1 Februari nanti juga dia bakal balik ke Bekasi, sih. He-he-he.
[note] jangan bawa Edelweis ke bandara. Boleh, sih. Tapi pas ditanya itu buat apaan bingung juga jawabnya selain oleh-oleh dan pasti dikepoin habis ke bromo ya—dari pacarnya ya—cie uhuk dll dst dsb.

Sampe di Halim jam 11 sekian—lupa. Kena macet di Cawang. Lanjut ke kampus, langsung KRS-an. Habis itu langsung pulang ke Cilegon. Hari yang panjang! :---)

[NOTE] Dear, makasih ya udah mau aku repotin selama di Malang. Maaf kalo aku masih manja—dan ribet. Aku seneng banget liburan sama kamu. Dan buat Ais makasih banyak udah minjemin kosan selama empat hari kemarin, musti lah ketemu kapan-kapan. Maaf kalo ngerepotin yaaa, Ais! :---)

[FYI] semua foto-foto di atas yang ngambil Mirza, tugas aku jadi model. Oke sip.

Tamat.

2 komentar:

venilla~!..☼ said...

rika-chaaaaan~ how sweet^^
adududuh sori yaw aku malah keasikan baca post ini nih, hehe penasaran soalnya aku abis dari malang juga..tapi cerita kita ga sama :p dan karena kalian sweet banget aku doain biar long last XD

Rika Priwantina said...

ah iya ga apa-apa kok vhogchaaan :---3 hehe kamu pas kapan ke malangnya? ah makasih doanya Amiiin :---3 hehehe