May 14, 2013

Macam Manusia

Mungkin semua manusia sekarang punya hobi baru. Dateng cuma disaat-saat kalo lagi butuh. Kalo nggak? Bye. Kebanyakan gitu. Dan aku juga (kadang) kayak gitu. Tapi aku tau diri. Sejenis feedback gitu. Kalo yang nggak? Au ah gelap, aku lagi di posisi ini sekarang. Dicari kalo cuma lagi dibutuhin, sedih.



Ada beberapa tipe orang yang (sekarang) aku kurang suka.



Pertama, manusia koleris. Akhir-akhir ini aku nggak suka sama manusia koleris (yah semacam ibu dosen di postingan yang ini). Manusia koleris itu emang suka memerintah. Tapi aku benci diperintah mereka. Aku nggak keberatan diperintah sama orang, asal wajar, dan tau batasan. Tapi akhir-akhir ini banyak banget manusia koleris yang (seenaknya) nyuruh ini-itu dan punya taktik biar aku nurut. Ngok.



Kedua, manusia suka ngeluh. Aku juga suka ngeluh (kadang), ada waktu-waktu di mana aku pengen ngeluh—karena emang capek banget. Tapi selebihnya, aku berusaha santai, hindarin ngeluh, dan ketawa-ketawa happy-happy lagi. Lain sama manusia yang setiap harinya ngeluh. Emang iya nggak ngerugiin aku, tapi… siapa yang tahan sih dengerin orang ngeluh sepanjang hari? Setiap harinya? Oke, bisa ditoleransi dengan alasan share beban sesama temen, berbagi suka dan suka, dll. tapi itu… nggak lucu kalo dilakuin tiap hari. Bikin jenuh dan malah nularin energi negatif. Entah itu ngeluh di socmed atau secara langsung. Hufet.



Ketiga, manusia sok gesit. Di setiap kelas pasti ada lah tuh seksi sibuknya, yang ngambil kunci ruangan, bolak-balik ruang dosen, dll. dst. dsb. Biasanya sih yang punya tugas kayak gitu ya ketua kelas. Tapi ada juga manusia-manusia yang sok bet gantiin tugasnya ketua kelas tadi. Bagus, sih. Tapi…  nih masuk permasalahan. Emang, manusia gesit atau lebih enak disebut cepat tanggap itu bagus, nggak nunggu disuruh tapi dia punya inisiatif sendiri (bukan aku banget). Tapi… kalo manusia gesit kayak gitu setiap abis ngelakuin sesuatu malah ngeluh…….. krik. Itu sih percuma. Mikir aja deh, inisiatif sendiri artinya nggak ada yang nyuruh, kan? Kenapa dilakuin kalo ujung-ujungnya ngeluh, keberatan? Kalo keberatan ya atuh jangan dilakuin.



Keempat, manusia penanggung beban hidup terbanyak. Panjang, ya? Iya. Tapi simpel kok penjelasannya. Manusia tipe begini tuh kerjaannya selalu ngumbar beban hidupnya, ya ini lah, itu lah, nggak abis-abis. Bahkan mungkin sampe seluruh dunia wajib tau masalah apa aja yang lagi dia pikul. Mungkin ini sejenis sama manusia suka ngeluh, tapi beda. Pokoknya beda. Manusia kayak gini lebih parah dari suka ngeluh.



Kelima, manusia pemancing. Ini yang paling nggak banget. Beberapa orang kadang suka pengen dipancing. Misal sok nunjukin kalo dia lagi sakit biar diperhatiin, sok nunjukin kalo dia lagi sedih biar dihibur, dan… kadang itu nggak natural. Itu malah bikin euwh, kimochi ga warui. Kalo emang kita beneran sakit, beneran lagi sedih (kecuali bisa umpetin itu), pasti sekeliling kita juga sadar, nggak perlu dibuat-buat dan dipancing-pancing pun temen-temen atau orang-orang terdekat kita bakal tau kalo kita lagi sakit, murung, ada masalah, dll. Nggak perlu sesumbar. Gitu.



Keenam, manusia kayak aku. Manusia melankolis. The most manusia terselubung dan punya ribuan muka di bumi ini. Segala sesuatu dipendam, nggak dendam, cuma keselnya nggak redam-redam. Dan selalu nampilin topeng di depan orang-orang deket dan temen-temennya. Agak serem, ya. Emang. Dan aku juga kadang nggak suka sama beberapa sifat aku.



Udah, ah. Segitu aja. Tipe-tipe di atas itu beberapa sifat temen-temen di kampus. Bukan sok nyindir atau menggurui. Aku cuma share. Dan kadang aku juga punya sifat kayak di atas, contohnya ngeluh. Aku sering ngeluh nggak betah di kosan, pengen pulang ke rumah, menurut aku itu wajar, siapa yang tahan jauh dari keluarga? Aku, sih, nggak tahan. Aku masih pengen spend time together sama keluarga. Dan aku sadar aku masih termasuk anak manja, harus lebih belajar jauh dari rumah.



Yak. Sudah. Mari belajar untuk jadi manusia yang lebih dewasa dan lebih baik lagi. Ganbatte!

0 komentar: