April 30, 2013

Ibu Dosen Tercintah

Lama nggak posting. Alasan yang sama, alasan yang nggak pernah berubah, s-i-b-u-k. GRRRAAAO!

Aku mau cerita tentang seorang dosen, beliau dosen PSIKO(PAT)PER (psikologi perkembangan), mata kuliah yang muncul di semester ini. Satu hal yang tergambar jelas dari lekuk mukanya yang entah tak terdefinisi itu adalah… dia manusia koleris. Bahkan koleris abis. Dan bener, sejak awal ketemu dia—emm maksudnya awal semester dua kemarin—sampe sekarang dia malah makin jadi, makin keliatan egoisnya, watak keras, omongan pedes, ceplas-ceplos, dll. dst. dsb. Bacot abis lah pokoknya.

Semua dugaan-dugaan aku dan temen-temen sejak awal masuk kelas dia ternyata bener. Ibu dosen yang terhormat ini emang suka banget ngerendahin. Ada aja kata-kata pedesnya yang muncul tiap ngasih kuliah hari selasa pagi. Asik, sih. Cuma ya… siapa yang tahan ngadepin orang yang marah-marah mulu? Hih ogah.

Tapi aneh, waktu kelompok aku presentasi, terus aku duduk di sebelahnya (aku ngurusin laptop, jadi duduk paling pojok, ngurusin pindahan slide, dll.). Baru sebentar aku duduk eh dia udah ngajak ngobrol, nggak ngajak ngobrol macam mau bergosip gitu sih, dia cuma nanya siapa aja nama kelompoknya, dll. dst. dsb. Ya aku jawabnya juga seadanya tapi dengan topeng sempurna (sambil senyum-senyum unyu gitu, padahal dalam hati kesel abis sama nih manusia). Tapi eh ya! Dia ternyata orangnya baik, kok. Serius aku nggak bohong, tanpa sogokan, dll. Dia ternyata ramah, terus dia malah minjem kipas sasuke aku, terus ya… gitu deh.

Agak takjub, sih. Walau pun dia cuma bertahan jadi ramah waktu aku itu aja. Terus juga dia baek ngasih nilai, kelompok aku di kasih nilai 90, hahahaha!

Tetep sih. Mungkin wataknya udah begitu. Setelah hari itu aku nggak pernah haha-hihi ngobrol sama dia lagi. Mungkin, sih… mungkin ya dia bakal jadi ramah kalo di deketin. Yah tapi males juga ngedeketin orang begitu. Yang ada makan ati mulu.

Dan selasa kemaren ya, dia ngambek dooong! Nggak mau ngasih kuliah. Hufet. Dosenku labil. Awalnya dia ngoceh-ngoceh tentang fasilitas jurusan aku yang kata dia ‘nggak layak’, terus dia mulai ngasih kuliah gitu sebentar sampe akhirnya dia negur beberapa mahasiswa yang ketauan ngobrol (faktanya tuh ya… nggak ada yang ngobrol di kelas), yah mungkin dia aja yang lagi sensi, mau dapet atau kenapa tau. Intinya sih aku woles aja. Mendingan belajar buat kuis Kanji, deh. Mayan ada waktu lebih banyak kalo jam mata kuliah dia kosong.

Dan selasa minggu ini entah deh dia masuk atau nggak, entah masih ngambek atau nggak, yang pasti sih dia masih bakalan ngoceh-ngoceh segala hal lagi. Ya udah sih, tinggal diemin aja, pura-pura nggak denger. Selesai.

Nanti pagi jam 8—hello ibu dosen tercintah! Kangen dwech :*

0 komentar: