April 30, 2013

Ibu Dosen Tercintah

Lama nggak posting. Alasan yang sama, alasan yang nggak pernah berubah, s-i-b-u-k. GRRRAAAO!

Aku mau cerita tentang seorang dosen, beliau dosen PSIKO(PAT)PER (psikologi perkembangan), mata kuliah yang muncul di semester ini. Satu hal yang tergambar jelas dari lekuk mukanya yang entah tak terdefinisi itu adalah… dia manusia koleris. Bahkan koleris abis. Dan bener, sejak awal ketemu dia—emm maksudnya awal semester dua kemarin—sampe sekarang dia malah makin jadi, makin keliatan egoisnya, watak keras, omongan pedes, ceplas-ceplos, dll. dst. dsb. Bacot abis lah pokoknya.

Semua dugaan-dugaan aku dan temen-temen sejak awal masuk kelas dia ternyata bener. Ibu dosen yang terhormat ini emang suka banget ngerendahin. Ada aja kata-kata pedesnya yang muncul tiap ngasih kuliah hari selasa pagi. Asik, sih. Cuma ya… siapa yang tahan ngadepin orang yang marah-marah mulu? Hih ogah.

Tapi aneh, waktu kelompok aku presentasi, terus aku duduk di sebelahnya (aku ngurusin laptop, jadi duduk paling pojok, ngurusin pindahan slide, dll.). Baru sebentar aku duduk eh dia udah ngajak ngobrol, nggak ngajak ngobrol macam mau bergosip gitu sih, dia cuma nanya siapa aja nama kelompoknya, dll. dst. dsb. Ya aku jawabnya juga seadanya tapi dengan topeng sempurna (sambil senyum-senyum unyu gitu, padahal dalam hati kesel abis sama nih manusia). Tapi eh ya! Dia ternyata orangnya baik, kok. Serius aku nggak bohong, tanpa sogokan, dll. Dia ternyata ramah, terus dia malah minjem kipas sasuke aku, terus ya… gitu deh.

Agak takjub, sih. Walau pun dia cuma bertahan jadi ramah waktu aku itu aja. Terus juga dia baek ngasih nilai, kelompok aku di kasih nilai 90, hahahaha!

Tetep sih. Mungkin wataknya udah begitu. Setelah hari itu aku nggak pernah haha-hihi ngobrol sama dia lagi. Mungkin, sih… mungkin ya dia bakal jadi ramah kalo di deketin. Yah tapi males juga ngedeketin orang begitu. Yang ada makan ati mulu.

Dan selasa kemaren ya, dia ngambek dooong! Nggak mau ngasih kuliah. Hufet. Dosenku labil. Awalnya dia ngoceh-ngoceh tentang fasilitas jurusan aku yang kata dia ‘nggak layak’, terus dia mulai ngasih kuliah gitu sebentar sampe akhirnya dia negur beberapa mahasiswa yang ketauan ngobrol (faktanya tuh ya… nggak ada yang ngobrol di kelas), yah mungkin dia aja yang lagi sensi, mau dapet atau kenapa tau. Intinya sih aku woles aja. Mendingan belajar buat kuis Kanji, deh. Mayan ada waktu lebih banyak kalo jam mata kuliah dia kosong.

Dan selasa minggu ini entah deh dia masuk atau nggak, entah masih ngambek atau nggak, yang pasti sih dia masih bakalan ngoceh-ngoceh segala hal lagi. Ya udah sih, tinggal diemin aja, pura-pura nggak denger. Selesai.

Nanti pagi jam 8—hello ibu dosen tercintah! Kangen dwech :*

April 16, 2013

Ujian Tengah Semester

Minggu kemarin itu. Fail. UTS dimulai dan aku malah drop. Salah banget, deh. Aku nggak bisa survive ngerjain soal, tugas, dll. kalo lagi drop. Malah pusing jatohnya.

Senin, baru sampe kostan jam setengah sepuluh, langsung ke kampus mata kuliah Nihonshi (sejarah Jepang), dan… presentasi. Dengan suara serak-serak seksi aku maju sama Oshin (temen satu kelompok aku) presentasi zaman Yayoi. Masih kuat, sih. Tapi pas sorenya di kostan aku nggak kuat. Batuk-batuk dan akhirnya… tepar. Tidur dari sore sampe jam sembilan. Habis itu langsung belajar Kanji. Yak, besoknya ada UTS Kanji. Dan untungnya efek obat yang sorenya aku minum hebat. Aku agak baikan dan aku bisa belajar.

UTS Kanji done. Semoga hasilnya memuaskan. Amin.

Kamisnya UTS Choukai (listening). Yak, ini yang aku takut. Dari pagi udah punya perasaan nggak enak. Belajar udah, tapi tetep nggak gitu fokus. Entah-kenapa-aku-juga-nggak-ngerti. Akhirnya jam setengah satu UTS dimulai, masuk lab bahasa, pake headphone, dan… tamat. Aku bener-bener blank. Entah nggak fokus atau emang beneran nggak ngerti, aku nggak bisa jawab soalnya. Sampe tiga kali putaran aku masih cengo. Dan akhirnya… aku keluar lab, nangis. Oke. Ini malu-maluin, tapi sumpah nggak bisa ditahan. Aku langsung mikir ke mana-mana. Entah nilai Choukai aku berapa… nyesek.

Jumat. Ada UTS Kaiwa (speaking) dan kuis Bunpou (tata bahasa) dua bab. Yak, congratulation buat anak-anak Nihongo Gakka (jurusan bahasa Jepang). Yah gimana-gimana juga aku harus kerjain semuanya. Jam 10 masuk matkul Bunpou langsung kuis, yah Alhamdulillah dimudahkan. Habis solat jumat mulai UTS Kaiwa. Aaak! Kelompok aku maju pertama, jadi UTSnya drama gitu, kelompok aku ngambil genre fantasi hahaha jadi jatohnya kayak anime. Deg-deg-an, sih. Tapi pas udah maju dan…. Alhamdulillah.

UTS Kaiwa done. Semoga dapet bagus. Amin ya Allah. Oh ya, ada foto-fotonya juga nih.

Aku, Rendy, Sisca, Ichwan


Sabtu. Harusnya weekend itu nggak ada kuliah. Tapi gara-gara ada UTS KWN jadinya… nggak libur. Dan aku nggak pulang ke Cilegon. Hufet. UTS KWNnya… entahlah. Aku udah lupa pelajaran SMA. Udah lupa banget. dan aku ngisi cuma modal feeling. Semoga hasilnya bagus. Amin ya Allah.

Daaan minggu. Aku mau libur. Bener-bener nggak megang buku. Hahahaha. Dor.

Kemarin, hari senin. UTS Bunpou. Suram. Sekian. Semoga hasilnya baik memuaskan. Amin, Ya Allah :(

Yaaak! Dan sekarang selasa adalah hari terbebas (yang entah kenapa hari bebas itu udah kayak barang tersier buat aku). Dua matkul hari ini kosong, jadi cuma ada satu matkul jam 10 nanti. Yak, siap-siap buat make-up kelas aja deh. UTS masih ada Nihonshi dan Bungaku (kesusastraan Jepang). Semoga lancar. Semoga aku sehat. Amin. Amin ya Allah.