March 26, 2013

Japan Fair 2013

Telat banget ini postingan. Emang! Hahahaha. Bodo amat. Jadi! Bulan lalu itu, tanggal  24 Februari 2013 ada matsuri di UNSADA. Aku emang udah niat dateng sama temen-temen kampus. Akhirnya dateng, ada Cinta, Cecil, Hani, Refa, Yobi, sama Naoto. 

Kiri: Cinta, Refa, Aku, Hani, Yobi (Cecil lagi pacaran sama Boim. Naoto si tukang foto)
Bertujuh-an itu nggak jelas ngapain di sana. List kegiatan sih ada acara masuk Obakeyashiki. Walaupun sempet batal masuk (karna aku ketakutan), setelah nenangin diri, di doktrin kalo hantu-hantunya nggak serem, akhirnya aku baru mau masuk. Berempat. Sama Refa-Naoto dan Yobi. Yobi sama aku, wakakaka. Daaaan. Kampret. Emang si Cecil kurang ajar banget bohongin aku (atau akunya aja yang lebay ketakutan), di dalem itu serem abis, serius, nggak bohong. Dan maaf banget buat Yobi yang udah aku tarik-tarik jaketnya. Plus aku teriak-teriakin kenceng banget. Maaf ya, Yobi. Salahin Cecil, atau salahin pacarnya Cecil yang bikin tuh rumah hantu jadi serem gitu.

Habis itu entah ngapain deh. Cuma ngobrol-ngobrol dan…… ya, aku—ngerasain—perasaan—yang—aneh. Hufet. Tapi ya udah lah.

Oke. Acaranya rame. Sama, sih. Layaknya matsuri biasanya. Ada stand, panggung, dll. Cuma karna aku nggak sampe malem, aku nggak liat penutupannya (yang biasanya ada Hanabi). Aku pulang sama Hani. Dan nyasar. Parah abis.

Udah ah ceritanya. Bingung.

Aku & Sasuke. Entah-kenapa-seneng-banget. HAHAHAHA
Sasuke nya Harlem Shake-an.

MIKO'S JOURNEY

Aku mau cerita waktu aku jalan-jalan sama Astri—16 Februari 2013. Ngebolang. Kita karaoke di Inul. Udah rencana banget dan aku emang lagi pengen karaoke. Nyanyi sejam penuh. Entah suara udah sember-sember macem apaan tau. Tapi aku…. seneng karaoke-an sama Astri. Faktor kangen juga, sih. Hahaha! 


Astri (Ayunda), lagi nyanyi Perahu Kertas tuh :P


Habis itu kita ke KFC, beli minum doang. Habis minum kita keliling emol ke toko pernak-pernik ala wanita. Terus ke Tisera, aku beli novel—Believe. Pas liat Amazone, jadi pengen main, akhirnya kita main, beli koin banyak, main apa pun, padahal paling banyak dapet tiket dari mainan buaya-buayaan, selebihnya cuma dapet tiga tiket. Nista banget. Pas nukerin tiketnya kita bingung. Mau di tuker apaan coba cuma dapet… (aduh nominalnya aku lupa) intinya kita tukerin sama note kecil gitu dan dua kelereng. Dua barang itu ada maknanya. Pas kita minta kelereng, si mbaknya bingung. Bahahaha!




Alhamdulillah dapet Bosen di emol, kita nyebrang ke Edi Toserba. Sama aja sih, ritualnya cuma masuk toko pernak-pernik wanita dan… beli jepitan unyu-unyu. DI SINI—di Sweetie. Garis bawahi, ya. Di Sweetie ini mbaknya nge-play lagu galau abies-abiz-abesz. Alay dah tuh. Dan Astri… ngetawain aku (yang emang lagi galau banget waktu itu). Lagunya Lalula – Selepas Kau Pergi. Dan Last Child – Pedih. Nusuk. *mulai alay* *rika alay*

Nah habis itu kita pindah tempat, pengen makan (padahal di situ juga banyak makanan), emang pengen jalan-jalan lebih lama aja sih sama Astri. Hakhakhak! Kita ke Ramayana. Cuma buat ke KFC. Kan pas banget tuh dua hari setelah Valentine, di KFC ada menu burger yang tempatnya love-love gitu. Aku pengen, Astri juga. Akhirnya kita pesen itu burger (demi dapetin tempatnya yang unyu abis). TAPI—TAPI! Pas masnya nganterin pesenan kita… ternyata… kita di kasih piring. Bukan tempat yang love-love tadi. Kita saling pandang. Dor. Langsung update status. Labil. Bodo amat. Abisnya bete nggak dapet tempat love-love. Di sini kita curhat panjaaang lebar. Aku cerita, emang niatnya pengen cerita, cerita semuanya, kegalauan aku, dll. Astri juga cerita-cerita. Dan… aku tau satu rahasia (menyesakkan) pas ini. Kampret. Lama banget kita curhat sampe akhirnya milih buat jalan-jalan ke toko pernak-pernik lagi di Ramayana. Dasar-cewek.

Nih penampakan tempat love-love-nya.
Mocca Float (minuman rutin kalo ke KFC). Stiker Dino (debat cuma gara-gara milih mana Dino yang lucu dan yang aneh). Jepit rambut (habis itu tukeran warna). Kelereng. Note kecil (yang nantinya di pake buat curhat, pake pasfoto juga loh). Beberapa nota.

Puas jalan-jalan kita akhirnya lelah. Terus udah malem juga. Kita berdua cewek, pulangnya naik angkot, nggak mau ambil resiko jadi… akhirnya kita pulang. Sedih. Masih pengen sama Astri. Dan besoknya aku harus udah balik ke Jakarta. Bete. Akhirnya kita janjian ketemuan lagi. Entah kapan. Tapi sampe hari ini aku sama Astri belum ketemu. Padahal… ya udah lah nggak apa-apa. Semoga minggu ini bisa ketemu. Amin. Kan libur, tuh. Hakhakhak!

Miss you more… more… more <3 span="">

Acak



Acak. Oke. Udah lama nggak nulis. Banyak yang mau diceritain, banyak-banget, tapi…… ya gitu deh, sibuk. Iya aku sekarang ini jadi orang sibuk—sibuk mikirin apa yang harusnya nggak dipikirin. Kacau. Lebih sering cerita di twitter, upload foto di twitter, semua di twitter. Lebih instan.

Malem ini aku mau posting. Acak, sih. Kayanya jadi maraton juga postingannya. Biarin, deh. Aku lagi pengen ngelepas semua yang ada di kepala aku. Penat-penat-penat.

Kuliah-goitesuto-kuis-presentasi-tugas. Tambahan, hima. Puhreeet! Aku kacau balau pokoknya akhir-akhir ini. Banyak pikiran juga, sih. Dan… kebanyakan dikepung deadline.

Yey! Mari maraton postingan. *sumpah padahal blog hima belum kelar*

March 5, 2013

Semester Dua



Lama nggak nulis. Ih! Hahaha sekarang udah masuk bulan maret. Artinya hampir sebulan aku masuk kuliah di semester dua—semester yang dua kali lebih waw dari semester pertama. Pertama, tugasnya banyak. Kedua, bobot pelajarannya. Rasanya pengen bilang hufet tapi gimana ya, lalala jayus.

Aku belum cerita ya, tentang… tentang kelas C—yang sekarang kepisah-pisah. Aku kesel sih, marah sih, tapi bingung sama siapa. Waktu aku dapet kabar kalo kelasnya diacak di semester dua aku langsung galau, asli ini beneran galau. Jadi… aku-nggak-sekelas-lagi-sama-anak-kelas-C? Pret aja deh.

Tapi ya musti gimana, udah ditentuin dari sananya. Satu sisi aku seneng bisa buktiin ke orang tua kalo aku nggak main-main kuliah ini, di sisi lain lagi… aku nggak mau kelasnya diacak—apalagi berdasarkan rangking. Aku bersyukur kok, bersyukur banget dapet hasil yang memuaskan. Nggak ngeluh, cuma aja… rasa nggak nyaman di kelas baru itu mulai muncul.

Pertama, emang dasar ya tipikal orang pinter itu menyebalkan, maunya menang sendiri, menjatuhkan, meremehkan, nggak asik diajak bercanda, dll. Aku kesel. Kalo aku ngeluh di sini, bakal panjang pasti, dan aku juga nggak mau ngumbar ya—cukup segitunya aja. Jadi keluhan lebih lanjut bisa hubungi Cinta dan Cecil—dua makhluk yang entah harus aku namain apaan.

Sejauh ini sih, mulai membaik. Aku udah bisa haha-hihi sama anak-anak di kelas (baru). Walaupun seringnya ketawa sama anak kelas C—yang dulu, sih. Tapi seenggaknya, lumayan lah, ada beberapa anak-anak kelas aku (yang baru) ini ikutan ketawa-ketawa juga.

Aku nggak nyaman, tapi berusaha menyamankan. Pernah satu hari—hari senin minggu lalu—aku rasanya pengen nangis. Pertama, gara-gara kuis Bunpou yang gagal (ini salah aku, aku nggak belajar). Kedua, gara-gara dosen baru yang… ah tak terdefinisi, yang jelas aku nggak suka-pake-banget sama dia. Ketiga, gara-gara suasana kelas bener-bener butek kayak air kolam yang udah ijo warnanya—PENAT! Rasanya mau nangis tapi malu, akhirnya duduk diem sendirian, bete. Padahal ya, waktu di kelas C dulu aku nggak pernah ngalamin bete sama sekali. Serius. Kecuali kalo lagi mau dapet. Ha-ha-ha! Bete yang absurd.

Inti dari postingan ini sih aku kangen sama anak kelas C—kelas yang istimewa pokoknya. Emang sih kita kepisah-pisah, tapi kita masih jadi keluarga kok. Kelas C ya tetep kelas C, kelas Mandiri, Mandiri Daikazoku, ya kan? :’)

Kangen, deh. Serius. Nggak bohong.

Satu lagi yang bikin aku mulai (terlihat) sibuk di semester dua ini adalah… aku ikut BEM Jurusan atau sebutannya HIMA. Krik. Padahal ya… aku nggak pernah ada pengalaman berorganisasi sama sekali selama SMP/SMA, satu-satunya organisasi yang pernah aku ikutin ya kelas, sama klub Jepang (itu pun nggak gitu formal, dan aku ketuanya, jadi ya bisa sesuka hati).

Alasan aku ikut HIMA ini soalnya aku pengen hidup aku lebih terorganisir. Krik. Apaan coba. Nggak kok, aku pengen punya pengalaman. Aku pikir udah ditingkat sejauh ini kok aku nggak pernah terjun langsung ke organisasi resmi macam HIMA ini. Mungkin ya, aku ini tipikal manusia yang cinta kebebasan dan nggak mau dikekang peraturan atau tuntutan apa pun. Tapi dengan aku ikutan HIMA ini aku harap aku bisa banyak berubah. Demi masa depan. Halah. Oke ini mulai kemana-mana. Intinya aku seneng gabung HIMA, tapi takut juga… takut nggak mampu. Semoga aja, semoga aku bisa! Aaamiiin.

FYI, aku di divisi Infokus loh! Hahahahaha *elus dagu* *nggak ada yang peduli* *ngurusin blog HIMA*

Udahan ah. Baybay! Mau sih posting tentang ngebolang sama Astri, tentang Jfest UNSADA, tentang foto-foto alay di LPM, tentang usaha keras, tentang pilihan, dll. Banyak sih… tapi rela bagi-bagi? Krik. Bukan—bukan kok. Cuma bingung aja nggak ada waktunya. Ehem-anak HIMA-ehem-sibuk. Krik. Hahahaha.

Baybay! Kiss you, muuuaaah *ditendang*