February 2, 2013

5 Centimeters Per Second



Welcome February!

Karna februari identik sama hal-hal yang berbau kasih sayang—katanya. Iseng, aku mau cerita tentang satu anime lama yang entah kenapa selalu jadi anime nomor satu sejak aku kelas 11. Berapa kali pun aku nonton, nggak pernah ada bosen-bosennya. Selalu ada alesan, kayak hoka-hoka bento. Dan pagi ini aku emang lagi pengen nonton anime itu lagi, tapi bukan di laptop, aku pengen nonton ke Japan Foundation tapi nggak bisa soalnya ada acara. Sangat sedih.

Anime ini judulnya 5 Centimeters Per Second. Pasti yang suka anime udah pada kenal. Aku sendiri pertama kali nonton anime ini pas kelas 11, telat sih, awalnya disuruh sama Mirza, karna ceritanya aku banget—uhuk! Akhirnya aku tertarik. Dan… anime ini masih bertakhta sampe detik ini.

Ceritanya sih biasa, tentang dua anak, cewek sama cowok. Mereka sahabatan, deket banget, dan akhirnya mereka sama-sama suka. Yah, gitu deh kalo sahabatan cewek sama cowok, pasti ada rasa lebihnya. Entah si cewek ke si cowok, entah si cowok ke si cewek, atau dua-duanya. Hahahaha!

Tapi ada yang beda dari anime ini, ada yang luar bisa, kalo menurut aku. Entah apa aku juga bingung jelasinnya, yang jelas anime ini punya feel gede pas aku tonton—bahkan sampe sekarang. Hahaha soalnya… soalnya aku banget :P *ngaku mulu*

Anime ini juga peraih banyak penghargaan, secara visualisasinya bagus pake banget, musiknya keren, lagu endingnya dalem banget—habis postingan ini aku post lirik lagunya. Yang paling bikin aku takjub sih gambarnya, itu… emang bagus banget. Bahkan ada beberapa gambar yang kayak aslinya.

Nih sebagian,
kiri atas: Akari. kanan atas: Takaki. bawah: TAKARI XD
 
 
Nah sekarang cerita garis besarnya. Ada cowok, namanya Takaki, dia sahabatan sama cewek pas SD namanya Akari. Deket banget, suka main bareng, ke perpus bareng, hobi mereka sama, suka ke Mcd bareng juga (di filmnya gitu) hahaha mulai kemana-mana. Eh pas SMP mereka kepisah, Akari pindah ke Tochigi (jaraknya lumayan jauh dari Tokyo—tempat mereka sekarang).

Pas jauhan gitu mereka aktif surat-suratan (ceritanya ponsel belum booming). Terus akhirnya Takaki nemuin Akari ke Tochigi, sumpah ini banyak banget halangannya, kereta terlambat gara-gara salju lah, kereta yang berenti lama banget gara-gara badai salju lah, surat buat Akari yang udah disiapin malah terbang, Takaki nangis akhirnya. Harusnya Takaki nyampe Tochigi jam 7 malem, tapi gara-gara banyak halangan itu Takaki baru nyampe Tochigi jam 10 malem. Dan… Akari masih nunggu dia di stasiun. Mereka ngabisin waktu berdua, ngobrol banyak, dll. Bahagia abis. Tapi paginya Takaki harus pulang ke Tokyo, dia mau pindah ke Kagoshima—yang artinya jarak mereka bakal lebih lebih lebih jauh lagi.

Habis ketemuan itu, mereka lost contact. Padahal Takaki janjinya bakal nelpon sama surat-suratan terus, eh tapi nggak tau kenapa dia malah ragu—padahal masih cinta. Akari juga sama. Aku juga heran kenapa mereka kayak gitu.

Lulus SMA, terus kerja. Takaki balik lagi ke Tokyo, kerja jadi orang kantoran gitu. Dan Akari… nikah sama orang lain. Hahahaha. Ini anime endingnya menyebalkan. Dan pas mereka hampir ketemu lagi di jalan, eh gagal. Jadi ceritanya mereka papasan di jalan, nyebrangin rel kereta gitu, pas dua-duanya sadar dan sama-sama mau nengok, eh kereta lewat. Lama. Akhirnya pas kereta udah lewat, Akari udah nggak ada. Selesai.

Hahahahaha nyesek. Sama nyeseknya kayak sekarang. AKU PENGEN NONTON KE JF SERIUSAN NGGAK BOHONG!!! Pas tau JF muterin anime ini, excited banget deh, rasanya… rasanya berbunga aja. Sama kayak waktu GJUI 2011 (pas banget waktu aku ketemuan sama… Mirza) waktu itu di sana juga muterin anime ini. Deg-deg-an—entah deh kenapa bisa gitu. Aku emang aneh.

Kalo mau lebih lengkapnya. Silahkan tonton sendiri hihihi.

2 komentar:

Claude C Kenni said...

Bulan lalu gua baru aja ngereview anime yg satu ini, hahaha. Story keren, gambar keren, tapi gua bersyukur bahwa ternyata kisah gua tidak berakhir seperti di anime ini...hiks...

Rika Priwantina said...

Hehe ini anime emang membahana kak. Wah iya kak, jangan sampe lah kalo endingnya kayak anime ini, sakit :'(