January 22, 2013

Banjir Jakarta


Baaa! Hahaha jadi ceritanya selepas UAS kemarin aku udah libur tapi memperbanyak acara :P beneran kok. Emang ada beberapa keperluan/event yang harus aku datengin atau urusin. Kayak nonton ke Japan Foundation, UDO 2013, ketemu PA, dan ketemu dia, uhuk!

TAPI! Pas aku dateng ke Jakarta (tanggal 17 Januari)—setelah liburan sebentar di rumah, aku malah disambut sama banjir Jakarta. Sedih-pake-banget. Batal ketemu, batal nonton ke Japan Foundation, pokoknya hari itu… hari ter-agis! Akhirnya aku maksain keluar kostan pas ujan mulai reda dikit, rela-relain keluar kostan sama Tika cuma buat makan ke Arion, dan… Arion dikepung banjir. Parah! Tapi ada konyolnya pas lagi kebingungan gimana caranya masuk Arion tanpa kena banjir yang tepat di pintu masuknya. Ceritanya waktu itu ada mobil mogok, yang bawa cowok, kece, hahaha. Aku sama Tika ada di depan mobil mogok itu, mobilnya di tengah jalan banget, tanpa dosa tuh cowok malah duduk di dalem mobil sambil main bb-nya. Kita berdiri lama, ragu mau nerobos banjir, bodohnya waktu itu kita malah pake sepatu kets, kalo crocs sih iya-iya aja, kan anti air. Nah! Macetlah di depan Arion gara-gara banjir plus mobil mogok itu, aku sama Tika masih berdiri kebingungan masuk ke Arion gimana. Dan! Beberapa orang yang lewat, mulai dari anak sekolah, bapak-bapak, om-om, ibu-ibu, mbak-mbak ngeliatin kita berdua dengan ekspresi kasihan. Elaaah! Itu bukan mobil gueh! Malu sih, tapi aku sama Tika cuma ketawa-ketawa. Walau akhirnya kita terobos banjir demi MAKAN. Kasihan, tapi itu kenyataan. Sampe Arion sepau kita basah dan agak risih kalo jalan-jalan pake sepatu basah. Akhirnya kita beli sepatu karet kembaran :P

Nih!
Di depan Mall Arion
Di depan gerbang mau keluar kostan penuh (kostan sih aman, tapi ga bisa keluar)
Sepatu anti air
Akhirnya makan
Aku sama Tika
Terus kita di Arion sampe malem, nunggu air banjirnya surut. Mayan, ngabisin duit. Efeknya kita sama-sama keabisan duit dan terpaksa pulang. Sekian. Sehari setelah itu Mama nyuruh aku pulang, kata Mama, “Cepetan pulang, nanti kamu hanyut.” Hm, mak aku bukan kecebong, aku nggak akan hanyut~

Sedih banget liat berita di mana-mana tentang banjir Jakarta. Emang parah banget sih, seakan-akan Jakarta dikepung banjir. Banjirnya nggak kenal daerah, dari kawasan kumuh sampe kawasan elite-pun kena. Satu Jakarta rata sama air cokelat. Bahkan kampus aku… juga kena!

Tanggal 17 itu kelabu banget deh. Dari dini hari sampe malem, bahkan sampe besoknya lagi hujan nggak reda-reda. Jelaslah pasti banjir di mana-mana. Mau nyalahin siapa coba kalo udah begitu, masyarakatnya juga yang masih bandel. Buang sampah sembarangan, bangun gedung di mana-mana, dll.

Banjir Jakarta kemaren beneran rugi banyak deh. Dari materi, waktu, tenaga, semuanya. Akses kendaraan juga terbatas, parah. Aku baru nyampe Jakarta malah dikepung banjir. Sedih. Semoga banjir Jakarta bisa diatasi secepetnya, semoga solusi-solusi nya berhasil, semoga Jakarta bisa lebih baik! #PrayForJakarta

Dan… ini curhat. Aku gagal jemput dia di stasiun. Padahal… udah diniatin banget. Tau-tau gagal. Ya udah nggak apa-apa. Dan! Ada cerita tentang dia, uhuk! Di postingan habis ini aja ah. Sekalian mau nulis tentang UDO 2013 plus roadshow ke SMA-SMA di Banten. Wohooo! Sekarang mau siap-siap liat KHS dulu. Ah, IP pertama. Bismillah!

0 komentar: