November 21, 2013

Pencapaian

Pencapaian. Aku selalu bangga sama apa yang aku lakuin, mulai dari fisik mungil—pendek, gesit bisa nyelip, bisa nulis, dll. Aku selalu bangga.

Beberapa bulan terakhir ini aku dikasih rezeki. Pertama, novelet aku terbit, bukunya udah bisa dipesen di nulisbuku.com seharga Rp. 50.000,- atau bisa juga versi PDF di gramediana.com nya seharga Rp. 29.000,-. Entah sih aku nggak berharap apa-apa, ini cuma langkah awal, siapa pun bisa jadi penulis, dan aku mau aku salah satunya. Amiiin.

 
Terus bulan lalu aku dikasih beasiswa. Aku nggak nyangka—bahkan nggak pernah nyangka. Ini beasiswa dari Jurusan. Meski aku tau penerima beasiswa ini berdasarkan apa—cukup beruntung istilahnya—tapi aku tetep bangga. Di semester satu aku emang punya target dan mimpi. Targetnya IPK cumlaude, mimpinya bisa buktiin ke orang tua kalo aku masuk Jurusan Bahasa Jepang ini nggak akan sia-sia. Karna dulu, ada banyak pro-kontra tentang pilihan yang aku buat ini. Tapi sekarang, orang tua aku udah percaya sepenuhnya kalo aku serius di jurusan ini. Satu target lagi dengan mimpi yang sama. Bismillah, mungkin tahun-tahun berikutnya aku bisa tunjukin. Amiiin.

Semester ini usaha kerasnya mulai lembek. Aku nggak bisa nyalahin kepanitiaan dll dst dsb juga ya, murni ini salah aku yang nggak bisa manage waktu dengan baik. Parah. Kecintaan aku sama deadline bikin aku pusing sendiri. Tapi sensasinya oke. Setelah ini aku berusaha ngejar. UTS kemarin nilainya cukup memuaskan untuk Kanji dan Dokkai (saja) sisanya… belum tau. Tapi Bunpou aku kritis, aku takut. Makanya, aku mau kayak semester satu yang usaha kerasnya sekeras apaan tau.

KHS Semester 3, please be mine. Semoga naik, Bismillah.

Aku bilang gitu soalnya nggak akan terasa pasti, tiba-tiba nanti masuk Desember dan… UAS. Jeng-jeng-jeeeng!!! Aku ngerasa masih dangkal kalo harus UAS. Sisa hari sebelum UAS ini semoga aku bisa kejar-kejaran sama materi—yang beberapa bulan ini aku abaikan. GANBA—RIKA!!!

Udah ah. Ini aku nulis di kampus. Curhat ya, di kosan aku sekarang sinyalnya kayak siput—lebih dari siput bahkan. Entah karna apanya, aku juga bingung. Bahkan s*mpati-pun minim sinyal. Jadi, itu juga alasan aku jarang nulis blog selain kesibukan di kampus.

Oke, dadah. Aku mau cerita soal lanjutan Avatar Korra, tapi… entah bisanya kapan. Ha-ha-ha.

September 23, 2013

Japan Osaka—Study Abroad and Job Fair

Ada saat-saat di mana kita mengalami banyak kejadian yang nggak bisa diprediksi. Dan itu… pasti akan dikenang dalam kurun waktu yang lama. Tanpa direncanakan, tanpa aba-aba, tanpa janji apa pun, itu terasa lebih berkesan dan sensasinya beda.

Dan kemarin aku ngerasain itu. Aku ketemu Astri di Balai Kartini. Aku sendiri nggak tau dia bakal ke sana, aku juga nggak bilang kalo mau ke sana. Kemarin, 22 September 2013 emang ada acara Japan Osaka—Study Abroad and Job Fair di Kartika Expo, Balai Kartini. Aku dan temen-temen satu jurusan (terutama yang ngambil matkul Choukai III dan Sakubun I) emang diwajibkan ke sana. Ya, iya buat ngikutin acara Speech Contest dan bikin rangkuman isi pidatonya.

Balik ke Astri. Iya, tau-tau pas siang aku merapat ke stage, itu pun nggak sengaja, pengen liat soalnya mau ada pertunjukan budaya. Aku denger si MC bilang, UNIKOM—itu kampusnya Astri. Terus aku langsung lirik-lirik ke samping stage, di situ ada orang-orang pakai Hakama merah, kata Cinta “Ada sohib lo nggak, Ka?” aku bilang belum liat, eh ternyata adaaa! Itu Astri yang rambutnya udah dipotong pendek. Long time no see, aku kangen banget sama dia. Terakhir ketemu Mei waktu jalan-jalan di Bandung. Gimana nggak kangen coba? :(

Aku nonton dia nari Soran Boshi, kayaknya sih dia nggak liat aku yang duduk di tengah kerumunan orang-orang gitu—kecil, sih—tapi habis dia tampil aku langsung kabur ke samping stage, nungguin dia keluar dari backstage. Pas dia muncul… YAAA! IYAAA terharu lah, langsung pelukan, kita sama-sama berkaca-kaca, kangen bangeeet. Ehem. Iya lebay, ya? Udah mana rame banget di sekitar. Biarin aja, yang penting ketemu Astri. Huaaa tapi cuma bentar. Aku harus pulang duluan soalnya. Masih kangen-banget-banget-banget. See you soon! SOON! AYO KITA MAIN LAMA ASTRIII!

Nggak bisa ngomong banyak. Cuma foto aja, itu agenda penting. Huahahaha.


Sebelumnya, pokoknya sebelum ketemu Astri. Aku juga ketemu kak Mia—kakak kelas pas SMA yang sekarang kuliah di UPI ambil Bahasa Jepang juga—akhirnya kita muter-muter bareng, ngobrol-ngobrol dulu, habis itu kak Mia ngenalin aku ke temen Jepangnya. Ureshiiih! Hahaha. Biasanya, di kampus apa di mana juga aku grogi kalo ngomong sama orang Jepang, tapi kemaren pas di Balai Kartini, entah kenapa bisa mengontrol diri.

Awalnya biasa, selayaknya pertemuan pertama sama orang ya kenalan. Aku jikoshoukai (perkenalan), pake bahasa Jepang. Terus temen kak Mia ini perkenalan juga, tapi dia pake bahasa Indonesia, katanya tukeran. He he he. Namanya Morimoto, aku panggil Morimoto-sensei. Lucu banget orangnya masih muda gitu, beliau tinggal di Bandung, ngajar bahasa Jepang di tempat kursus—apa gitu aku lupa namanya—di Bandung. Udah punya anak namanya Ayumi. Terus ngobrol banyak juga, tentang Jakarta, Noken, Tenis, sama nyoba mainan Jepang juga—lah lupa juga namanya. Pokoknya beliau ramah banget.


Itu disuruh kak Mia. Tuh akhirnya kita foto—aku sama Morimoto-sensei. Terus izin pergi sama Morimoto-sensei, aku sama kak Mia jalan lagi ke stand-stand (tapi cuma longok-longok doang). Ada stand Animonstar, Kinokuniya, stand Universitas Jepang, stand Perusahaan Jepang, stand makanan juga ada, bahkan stand buat hairstyle juga ada. Ini acara rame banget. Banyak anak SMA yang dateng juga.
 

Sebelum pulang aku ketemu Morimoto-sensei. Pamitan dulu, terus bilang makasih udah ngobrol-ngobrol. Iya Sensei, entar pas aku main ke Bandung ketemu lagi ya. He he he.

Selain Morimoto-sensei aku juga ketemu sama Obasan(sebutan buat wanita paruh baya)—aku panggil gitu soalnya nggak tau namanya dan beliau terlihat keibuan. Kita nggak kenalan dulu, soalnya emang niatnya cuma mau ngisi kontak buat dihubungi kalo ada acaranya Morimoto-sensei, kebetulan beliau—sepertinya sensei juga—yang jaga standnya. Eh ujung-ujungnya ngobrol panjang. Nanya-nanya gitu, tentang kuliah di mana, jurusan apa, hobinya apa, cita-citanya apa, terus malah nyambung-nyambung ke penerbitan novel juga. Ih lucu pokoknya, baik banget juga. Habis ngobrol panjang gitu tiba-tiba stand rame, ya udah aku menyingkir, sebelumnya bilang makasih dulu sama beliau.

Tadinya aku bete gara-gara wajib dateng ke acara ini. Ternyata… nggak nyesel deh, he he he. Aku ketemu Astri, ketemu orang-orang baru juga, aku suka berinteraksi pake bahasa Jepang, tapi ya itu… grogi dan masih berantakan. Ngerti sih apa yang diomongin, tapi pas mau jawab… kadang belibet. Sama nasibnya kayak bahasa Inggris aku. Zonk di speaking.


Selesai. Aku pulang naik bis yang disediain jurusan bareng sama temen-temen kampus. Macem study tour aja, padahal cuma Rawamangun-Kuningan. Hahahaha. Nyampe kampus, kebiasaan anak-anak kelas C (MANDAI)—kelas aku waktu awal-awal masuk, kelas paling kece—itu ngumpul-ngumpul dulu. Cecil ngajakin makan Es Podeng, akhirnya cus ke Matraman beli Es Podeng. Oke, enak dan kebanyakan.

Kemarin itu hari yang menyenangkan. Faktanya, bahagia itu sederhana. Nggak perlu ribet-ribet dan cukup ikhlas jalanin hari-hari tanpa ngeluh. Ya, kan?

Sama Citra di Osaka :P
Sama Cinta di Osaka :P
Ya sudah. Selamat hari senin. Selamat memulai minggu-minggu perkuliahan yang agaknya mulai… membebani. Halo, Tugas!

September 15, 2013

Semester Tiga

Mulai semester tiga.

ini buku-buku semester tiga. warna-warni, kaaan?
Mulai ketemu lagi sama Bunpou, Kanji, dan teman-temannya. Pola kalimat, guratan, partikel, onyomi, kunyomi, bushu, dan masih banyak lagi. Belum lagi mata kuliah umum. Ah, indah.

Ini KRS ku, mana KRS mu?
  
Kegiatan kepanitian di kampus juga kehitung bikin sibuk. Tapi aku menikmati. Insya Allah kalo niatnya lurus. Yang pertama LTJD—itu sejenis ospek jurusan. Kedua Jiyuu Matsurievent kebudayaan Jepang yang digelar HIMA setiap tahunnya.


MARK ON YOUR CALENDAR! JOIN US! YUHUUU! Ikutin juga kompetisi, lomba, seminar, dan workshopnya. Sekalian promo deh ya, he-he-he. Buat info lebih banyak silahkan like Fans Page Jiyuu Matsuri UNJ, follow twitter @JimatUNJ, dan pantengin terus jimat-unj.blogspot.com untuk info yang pendaftaran yang lebih detail.

Lanjut, ya. Aku juga punya sensei baru, senseinya orang Jepang asli, namanya Yokoyama Nao—dipanggil Yokoyama-sensei. Dulu aku engga sabar pengen banget diajarin sama Yokoyama-sensei, habisnya lucuuu bangaaat *gaya Haruka* dan semester ini mata kuliah Kaiwa aku diampu sama Yokoyama-sensei. Aaaaakh, menyenangkan!

Tapi, sayangnya…… ih aku engga rela banget deh ngetiknya. Yokoyama-sensei harus pindah. Dan bulan ini, terakhir sensei ngajarin Kaiwa dikelas aku. Kan sedih. Kan bête. Semoga ada native lain yang selucu Yokoyama-sensei, Amin. He-he-he. Sakakibara-san juga boleh :P
  
Udah. Sisanya kuliah-kosan-kuliah-kosan. Rutinitas yang bikin jenuh. Sesekali aku harusnya pergi sendirian—entah kemanalalu diculik, engga lah! Mungkin, ya, aku harus pergi jalan sendirian. Oke, sip. To-do-list.

Sebenernya banyak hal-hal yang seru lagi. Tapi mungkin sekedar foto-foto ini udah mewakili, ya. Okay. Ini dia,

Jadi panitia ospek. Dan sekarang berlanjut jadi mentor belajar kelompok buat maba. 
Ehem—uhuk—#adaceritadibalikMABA
  
Opening Jak-Japan Matsuri di JS Luwansa. Paduan suara ‘Sakura Yo’ sama anak Enjuku. Haru-biru banget. Dan aku bangga—itu foto sama Cecil setelah acara selesai.

Ulang tahun Princess Piti. Ada Nara dateng dan MANDAI kumpul lagi. Senang!!!

  
Hasil ujian Nouken—yang aku ikutin Juli kemarin. Dan Alhamdulillah, lulus. Meski baru N4. Aku ikut lagi Juli tahun depan, N3—Bismillah.

  
Yang terakhir, bulan ini coming-up! Kastil, Rika Priwantina.



Sekian. Dan terima kasih.

Padlocks

from Condé Nast Traveller
dia sudah ada yg punya. aku juga. analoginya kaya gembok. dua-duanya terkunci. soal mimpi gembok itu pengen ke Pont des Arts di Paris. Masing-masing ingin gemboknya sampai sana dan dengan kunci masing-masingnya yg sama dengan hari ini. Karena esok adalah tujuan gembok itu, dan hari ini kamu sudah terkunci. —squard

August 31, 2013

[Comming Soon] Kastil - Rika Priwantina

Halo penghujung Agustus :P

Cepet bat. Iya, cepet banget. Enggak terasa besok udah mulai September. Padahal kayaknya baru kemarin tahu n baruan. Hahaha.

OH YA, TADAAA!

 
Sebenernya udah  lama mau cerita di sini. Cuma, belum tepat aja waktunya. Jadi gambar di atas itu adalah… ehem… gambar buku. Ya, bukan buku biasa (BBB) gitu. Apaan sih. Jadi, itu buku aku (yang judulnya The Shores and The Piano). Meski sebenernya bukan cuma punya aku, di dalem buku itu ada beberapa penulis lainnya.

Tetep, sih, aku seneng punya buku :)

Awal ceritanya waktu bulan  Februari, jadi ada lomba novelet dari Peri Penulis. Aku iseng, ikutan. Ternyata… lolos. He-he-he. Pengumumannya waktu bulan Maret. Inget banget aku lagi di mikrolet kebetulan buka Facebook mau update status, eh… ada pengumuman kalo aku masuk tiga besar (urutan ketiga). Tetep, sih, seneng banget! Hahaha. Dan yang aku kasih tau pertama kali itu Dear-nya aku yang jauh di Malang. Makasih atas kisah-kisah yang kita pernah lalui :’) I love you. Terus sms Mama aku (pas aku pulang ke rumah, langsung ditanya-tanya :P). Habis itu sms temen kampus aku; Chintarani—yang namanya aku pinjem buat novelet aku. He-he-he.

Terus, aku dihubungi sama kakak-kakaknya yang baik hati bangeeet. Setelah dikirimin revisi naskahnya aku perlu ngobrol (lewat YM) sama kak Maria atau kak Yohanna. Akhirnya aku ngobrolin naskah aku, bahkan sampe ngomongin DEPAPEPE sama kak Maria, atau  sampe ngerencanain ketemuan sama kak Yohanna. Mereka baik bat. Welcome banget pula. Overall, asik.

Habis itu aku dikirimin penampakan covernya. Beuh, itu aja aku udah seneng banget. Padahal sih belum jadi. Ya, gimana… aku kan baru pertama kalinya nerima kenyataan kalo tulisan aku bakal diterbitin. Jadi buku. Itu rasanya… tau lah pasti ya. Meski aku tau ini baru langkah awal. Dimulai dari yang kecil.

Ini covernya.

NAH. JEDA SELAMA DUA BULAN. Aku ngerti sih karna ini self-publishing, jadi pasti masing-masing staffnya punya kesibukan masing-masing. Kayak sama kak Yohanna yang suka saling nanyain kabar gitu kalo chatting. Ujung-ujungnya curhat kalo lagi sibuk ini-itu makanya penerbitannya agak sedikit terlambat. Aku sih enggak apa-apa, udah seneng dari awalnya, jadi nunggu selama apa pun, ya monggo. Hehe.

Dan hari ini pas aku bangun tidur kan biasa tuh cek semua akun media sosial, hahahaha. Pas aku liat notifikasi Facebook eh ada tag dari kak Yohanna. Itu… daaan akhirnya bukunya segera terbit bulan depan. Enggak tau lagi harus nyengir selebar apa :P

Aku mau cerita dikit tentang novelet aku. Ada tiga buku. Dari tiga besar, kakak-kakak Peri Penulis, dan sepuluh besar.

Novelet aku judulnya Kastil. Ya, jadi itu ceritanya tentang sepasang kekasih yang (kasarnya) enggak dapet restu dari Ibu si laki-lakinya. Tapi mereka tetep bertahan, bahkan di tengah jarak yang jauh. Iya, aku buat mereka LDR juga (ini sih pengalaman pribadi). Pelik, sih. Aku juga males kalo hubungannya sepelik itu, intinya mereka bertahan. Mereka berjuang di tengah mimpi-mimpi mereka. Punya tujuan yang sama. Mau bertahan berdua. Kastil juga kental banget sama musik klasik dan balet. Sengaja, soalnya menyesuaikan  tema yang dikasih sama Peri Penulis; Valentine's Day (bisa pilih antara Musik, Cokelat, atau Bunga Mawar).

Jadi, enggak sabar nunggu September :P

Jika semesta berdoa untuk hubungan Nandra dan Rani, mungkin Ibu Nandra adalah manusia terakhir yang mengucapkan sepatah doa itu. Rani sadar ia bukanlah gadis yang sempurna, meski Nandra selalu mengatakan bahwa tidak ada alasan baginya untuk meninggalkan gadis sesempurna Rani. —Kastil, Rika Priwantina