November 10, 2012

Dua Sosok Pahlawan

Halo, selamat pagi menjelang siang! Nyatanya ini udah siang banget, saya bangun kok semena-mena banget ya.

Hari ini tepat 10 November, jadi saya mau ucapin, Selamat Hari Pahlawan buat seluruh Pahlawan apapun di dunia ini sekalipun itu pahlawan kesiangan, fuhuhuhu.

Buat saya pahlawan itu ada banyak macemnya, pahlawan yang diakui secara sejarah, yang kisahnya banyak kita temuin di buku-buku tentang sejarah. Ada juga pahlawan yang ada di kehidupan sehari-hari, kayak bapak/ibu guru, petani, petugas kebersihan, pemadam kebakaran, dokter, perawat, bahkan segala profesi kecil lainnya bisa disebut pahlawan kalo emang dia punya andil besar buat kemajuan dan kesejahteraan bangsa.

Bentar deh, kok kayak bikin makalah ya -_-

Oke, intinya selamat hari pahlawan, kita harus selalu hormati semua pahlawan terutama pahlawan yang dulu udah mati-matian perjuangin kemerdekaan bangsa Indonesia sampe akhirnya merdeka kayak sekarang. Apa sekarang tetap merdeka? Nilailah sendiri.

Terima kasih buat seluruh pahlawan yang dulu atau sekarang masih berjuang untuk Indonesia.

Dan bagi saya sendiri, ada dua sosok pahlawan lagi yang berarti di hidup saya, yang selalu saya hormati walaupun kadang saya kesel sama mereka, yang selalu saya banggain walaupun kadang saya nggak dengerin apa kata mereka, yang selalu saya kangenin selama ini… sejak saya masuk kuliah dan ngekost. Mereka itu adalah Mama sama Babah—I called my father with it.

Mulai kerasa betapa saya kangen sama orang tua setelah jauh, cuma ketemu dua minggu sekali walaupun kadang bisa seminggu sekali, tapi untuk sebulan belakangan ini saya cuma bisa pulang dua minggu sekali soalnya sering ada tugas, rapat, atau kelas tambahan pas weekend. Beda sama dulu yang setiap hari bisa ketemu, setiap hari komunikasi sama mereka, kalo sekarang… intensitas komunikasinya nurun, nggak bisa kayak dulu. Kalo udah ngerasa kangen sekangen kangennya orang kangen saya nggak takut-takut buat nangis, biarlah dikata cengeng, lagipula nangis kan manusiawi. Saya kangen pengen pulang kalo udah enam hari keatas tetep di Jakarta dan nggak pulang ke rumah.

Saya yang milih buat kuliah jauh, Mama sebenernya juga mau saya kuliah deket dan nggak sampe ngekost segala. Tapi ini pilihan saya, saya yang milih, saya juga nggak akan sesalin ini. Saya kuliah juga buat mereka, saya janji nggak akan kecewain mereka, serius bahkan ciyus kok ini nggak omong doang. Sejak masuk kuliah, saya punya tekad, punya motivasi, saya harus bisa dan nggak ngelakuin hal sia-sia lagi kayak waktu SMA.

Mama sama Babah itu orang yang hebat buat saya. Tanpa mereka saya nggak akan ada di posisi kayak hari ini, bisa kuliah, bisa makan, bisa beli kebutuhan saya, bisa ngerasain rasa aman, bisa dapet perhatian—yang bahkan siapapun nggak bisa ngasih perhatian sesempurna mereka ngasih perhatian ke saya.

Saya bilang bahagia itu sederhana, saya bahagia punya sosok kayak Mama sama Babah, saya bangga punya sosok kayak mereka di kehidupan saya. Mereka yang selalu lakuin apapun demi saya, nggak peduli saya kadang nggak dengerin kata-kata mereka, nggak peduli kadang saya ngomel-ngomel sama mereka, mereka selalu ada tiap saya butuh.

Mereka pahlawan saya, sosok yang selalu bikin saya terus maju, yang bikin saya terus semangat, yang bikin saya selalu punya tekad kalo suatu hari nanti saya harus jadi orang yang berguna. Intinya, mereka adalah sosok yang kasih saya kehidupan, yang bikin saya terus hidup, hidup dalam arti apapun. Terima kasih Mama dan Babah, bukan cuma buat hari ini tapi buat sebelumnya dan seterusnya.


Thank you for all the love you always give to me
Oh I Love you
Fiona Fung


Dan katanya,
Kebahagiaan adalah senyum seorang anak kepada orang tuanya.


#eaa narsis! HUAHAHAHA

1 komentar:

Elfrida Chania said...

Selamat Hari Pahlawan!! *telat :D