September 8, 2012

Minggu Pertama

I’m homeeee! Demi apapun ya, di kostan itu nggak bisa leluasa nulis sama sekali. Entah gara-gara jadwal kuliah yang sampe sore, sampe saya kecapean tiap sorenya, malemnya tidur, atau apalah. Yang jelas saya nggak bisa nulis apapun di kostan. Horor? BANGET!

Minggu ini minggu pertama saya kuliah. Ketemu beberapa dosen, belajar bahasa Jepang, ketemu temen-temen (baru), dan ngerasain yang namanya welcome sama pelajarannya. Bawaannya seru pas belajar, nyaman, kayak ada di zona aman, sesuai yang hati saya mau, gitu-gitu deh. Intinya sih nyaman. Dari sini saya bener-bener percaya kalo kuliah harus milih jurusan yang sesuai minat dan bakat. Ya soalnya resikonya besar kalo kuliah di jurusan yang nggak sesuai sama hati. Zonk. Kecuali bisa adaptasi kilat di awal-awal semester gini. Insya Allah sih kalo ada usaha, tapi pasti berat. Beda sama yang sesuai kata hati, nggak ada beban. Sama halnya kayak waktu saya masuk jurusan IPA dulu di SMA, cacat abis. Disuruh maksain suka sama pelajarannya tetep aja nggak bisa. Kurang kemauan? Iya sih. Hal-hal yang dipaksain itu juga nggak baik. Jadi ya, untung aja saya lulus. Hahaha.

Dari semua mata kuliah, mata kuliah yang saya suka ya semuanya. Yang paling saya suka, ya semuanya juga. Semangat kuliah, semangat masuk kelas, semangat belajar. Beda lagi urusannya kalo ada mata kuliah umum. Macem Pendidikan Agama Islam, Bahasa Indonesia, sama Pengantar Ilmu Pendidikan. Itu sih tergantung, tapi selama bukan matematika dan masih bisa diimajinasikan, oke, done-done saja. Hahaha.

Dosennya asik-asik. Semuanya. Dan saya paling suka sama dosen Kanji, bukan karna saya suka pelajarannya—yahelah kanji itu cukup horor—saya suka aja sama auranya, keliatan disiplin.

Bunpou (Tata Bahasa), Kaiwa (macem speaking), Choukai (macem listening), Hyouki (Kanji), dan Nihon Bunka (Kebudayaan Jepang). Buat semester satu mata kuliah jurusannya begitu. Dan itu semua mata kuliah berantai—kecuali Nihon Bunka, jadi tiap semesternya harus lulus, kalo nggak lulus… udah pasti jangka kuliah kita bakal lama. Harus ngulang bareng maba tahun depan. Mati.

Ada pengalaman horor pas kelas Kaiwa pertama kalinya minggu ini. Kejadiannya di lab bahasa, kebetulan banget dapet kelas Kaiwa sampe jam 6 lewat. Jadi ceritanya lab bahasa ini emang ada penghuninya. Dan bener aja, temen saya yang bisa rasain makhluk gaib diikutin sampe keluar gedung, hawa-hawanya sih emang agak beda, tapi karna saya (Alhamdulillah) nggak pernah diliatin gitu-gituan, saya tenang-tenang aja.

Pertamanya saya liat temen saya ini (yang diikutin, dia cewek, sebut aja Sesil) mukanya pucat, saya sama anak-anak kan ngiranya dia sakit. Terus anak-anak pada nanya. Saya juga ikutan nanya ke dia. Eh dia diem aja sampe keluar lab bahasa. Tau-tau pas keluar gedung Q—lab bahasanya ada di gedung Q—dia langsung sedikit berontak sambil megangin lehernya. Spontan. Saya kaget liat dua temen saya tiba-tiba lari, satu lagi temen saya malah teriak, saya ikutan teriak. Mana udah gelap ternyata di luar, saya mulai merinding. Intinya paniklah udah mikir macem-macem. Terus si ketua kelas deketin Sesil, ditenangin kayaknya. Begonya, temen-temen ceweknya malah pada lari-lari ketakutan tanpa arah nyari tempat rame (termasuk saya) tapi akhirnya ngikutin Sesil juga. Pas nyampe deket masjid, tiba-tiba Sesil bilang, “Udah nggak ngikutin kok.” DOOOOR! Apaan? Berarti tadi beneran ada sesuatu yang ngikutin. Mati.

Saya pulang ke kostan bareng temen saya—yang satu komplek juga kostannya, cuma beda gang. Dia gang pertama, nah saya gang keempat. Pas dia udah belok ke gangnya. Jelas saya sendirian. Saya langsung jalan cepet. Lewatin gang kedua mulai lari kecil. Dan lewatin gang ketiga saya langsung lari macem sprinter! Asli parno. Dan malem itu saya nggak mandi. Sekian.

Pas besok paginya, ternyata kemaren salah satu anak di kelas saya denger suara orang ketawa di pojok belakang, ada juga yang bilang banyak yang lalu lalang di depan kita pas lagi listening, senseinya sendiri sering digangguin. Jelas aja saya langsung merinding. Minggu depan begitu lagi? Bismillah aja lah.

Temen-temen sekelasnya terbilang asik. Beda-beda semua. Maksudnya dari rupa, gaya, sikap, dll. Saya bukan psikolog, tapi saya suka ngeliatin orang-orang sekitar saya, lucu aja. Dan di kelas saya, dari yang saya liat ada beberapa tipe orang. Sejauh ini, saya baru nemu satu orang yang sedikit sejalan sama saya. Rival-rival juga udah keliatan. Maksud saya ‘Rival’ buat persaingan sehat kok. Ada satu orang yang bikin saya kesel, kenapa? Dia nggak mau berusaha buat bisa dan segalanya dia anggep enteng. Poor you aja deh.

Dan tetep, sampe kapan saya berenti dipanggil ‘anak kecil’? Saya sudah besar kakanya. Saya sudah mahasiswa. Hahaha, itu cuma bercanda saya tau. Dan saya juga biasa aja. Mungkin emang sayanya yang masih cocok jadi anak-anak. Kiyut? Oke deh. Hahahaha menjijikan.

Jadwal kuliah cuma sampe jumat, saya libur dua hari minggu ini. Dan waktu libur ini saya abisin di Cilegon. Saya masih kangen rumah, kangen keluarga, kangen masakan Mama. Emang, nggak ada makanan selezat makanan rumah.

Oke ya, mau ngerjain tugas dulu, mau istirahatin badan dulu (mulai ada rasa-rasa nggak enak badan), dan mari sambut minggu kedua perkuliahan. Yosh yosh! Ganbareeee~ baybay!

2 komentar:

kurnaen said...

di gedung2 lain ada juga kok, tapi gak tau deh ganggu gitu apa nggak ya. gue pas masih kuliah di gedung ADM situ belajarnya, kata temen yang bisa ngerasain sih di situ banyak juga, tapi alhamdulillah belom ada yang diganggu deh, apa gue yang gak tau ya.haha

event blogger: tantangan Kreatif 30 karakter, berhadiah uang tunai Mingguan dan hape Android.

Rika Priwantina said...

Gedung ADM itu dimana kak? Emang horor kali ya kampusnya, jadi serem kalo kuliah sampe malem haha