September 25, 2012

Kost Sweet Kost


Bangun tidur—baca textbook—mandi (kalo rajin, ya nyuci baju)—terus ngampus. Itu kegiatan yang udah tiga minggu ini saya jalanin. Lumayan sih, karna di kampus banyak macem-macem jadinya nggak monoton banget. Di kostan juga asik-asik aja, bawaannya nggak bosen. Cuma ya satu, kangen rumah itu tetep melekat di hati. Rasa pengen pulang ke rumah itu selalu menggebu-gebu, lebay? Bodo amat.

Sebagai anak kost saya udah biasa sama yang namanya brunch. Namanya pagi-pagi ya males nyari makan, sekalian ke kampus baru deh makan bareng temen-temen, biasanya jam 10-11an, dan itu entah namanya sarapan atau makan siang. Laper sih nggak ya, tinggal nunggu sakitnya aja kapan. Prok!

Cerita tentang kostan. Kalo kostan saya sih enak, ya emang nggak seenak rumah sendiri dan jauh dari kata mewah, tapi kenyamanannya itu… terpenuhi. Yang punya kost juga welcome, bahkan udah dianggep kayak keluarga sendiri, kadang ngasih makanan juga (mulai kena sindrom mental anak kost), terus lingkungannya juga nggak bising, soalnya masuknya udah komplek.

Ada beberapa temen saya yang anak kost juga. Mereka suka ngeluh ini itu. Temen saya ini, dia kost di daerah sebrang kampus (pokoknya kalo mau ke kampus harus nyebrang jembatan penyebrangan yang penuh liku dan panjang banget) asli, pegel banget. Kostan di daerah situ (katanya sih) kurang nyaman, iya sih, area gang-gang kecil gitu (kalo mau dibilang kumuh sih nggak, tapi ya sedikit mendekati). Cuma nilai plus ngekost di daerah situ banyak makanan, beda sama tempat kost saya, yang jauh dari lumbung penjual makanan, tapi kalo mau ke kampus tinggal ngesot. Nah ada lagi temen saya yang anak kost juga, dia kost di daerah yang sama kayak saya, bedanya dia di gang II, saya di gang IV. Konyolnya, di tempat kost dia itu parah, parahnya boleh deh pake banget. Ibu kost + bapak kost + anak kostnya jutek, banyak peraturan (kata dia, sampe kertas peraturannya di print gitu, ada dua lembar HVS posisi landscape, cacat), terus juga ada semacam ikatan gitu, jadi dia nggak bisa pindah selama satu semester, kesian ya.

Peraturan yang dia pernah sebutin ya, dan beberapa bikin ketawa.
  • Harus kunci pintu pager depan walau sebentar apapun kita masuk ke dalem (misal: ngambil makalah yang ketinggalan, dsb).
  • Nggak boleh berisik (nanti langsung ditegur terus diomelin). Lucunya, pernah ada temen sebelahnya diomelin, cuma gara-gara solat, pas sujud nggak sengaja bunyi debug gitu, eh langsung disamperin.
  • Kalo pas jemur, NGGAK BOLEH NETES AIRNYA! Mau apa coba? Peres deh tuh baju sampe kerontang. Dan temen saya ini sampe sekarang nggak pernah mau nyuci.
  • Di kamar mandi ada tulisan “GUNAKAN AIR SECUKUPNYA”. Hahahaha mandi dihitung per gayung. Padahal ya, harga kostan dia lebih mahal dari kostan saya. Tapi saya boleh sepuasnya pake air, mandi sampe keriput kedinginan juga silahkan.
  • Ada jadwal kapan harus pake pintu pager yang sebelah timur, barat, atau apalah.
  • Nggak boleh bawa temen.
  • Laki-laki nggak boleh ke lantai dua (tempat kost cewek), sekalipun itu kakak kandungnya. Fail.
  • Dll. Dan masih banyak lagi.

Dia bilang ibu kostnya jutek banget. Suka pamer. Suka kepedean. Denger cerita dia tuh kesel juga sama ibu kost begituan, tapi ngakak akhirnya, masih ada aja ya orang kayak gitu zaman sekarang. Lebay. Dan dia nggak bohong, ternyata satpam komplek juga bilang si ibu itu emang jutek. Ngeri plus nyebelin. Ya beruntunglah saya yang nggak nemu ibu kost macem begituan.

Ini penampakan jalan di kostan.
Ini arah timur dari tempat jemuran. Itu gedung perpus apa rektorat ya, apa yang lain, lupa.
Ini arah barat dari tempat jemuran. Langsung kampus -_-
Semoga saya betah di tempat kost yang sekarang ini. Amin. Banyak sih cerita yang unik-seru-lucu di kampus, tapi karna kebanyakan, nanti-nanti aja lah. Sekarang udahan dulu, besok ada kuis! Ya, baybay!

0 komentar: