September 28, 2012

Jepang! Jepang! Jepang!


Yehaaa! Akhirnya bisa nulis juga di kostan. Dua tulisan terakhir itu nulis di kamar kost tercinta lho. Lama lama sih bisa adaptasi juga, walaupun baru subuh tadi saya nangis gara-gara mimpi buruk, akhirnya langsung ditelpon Babah—papa saya. Jadi langsung tenang deh, manja? Nggak ah.

Saya mau ceritain dua orang yang unyu sekali dan mereka berdua udah terhitung deket sejak awal kuliah sampe sekarang.

Satu, namanya Anne. Dia, temen menggila bersama, temen makan setiap hari, temen nyanyi lagu Jepang bareng, temen ngapalin kanji, dan temen duduk sebelahan hampir setiap hari kecuali pas mata kuliah Pendidikan Agama. Sepertinya dia sangat sangat sangat menyukai Jepang layaknya saya, jadi… kalo kita main ‘kyaaa-kyaaa’-an jelas paling heboh. Dan di kelas, kita berdua juga kayanya yang paling sering ngobrol, huahaha. She’s smart, ya! Tall and look a like Japanese, jelas aja orang dia Chinese. Kita sama-sama nggak suka sama itu tuh… itulah pokoknya, takut nyinggung banyak pihak. Intinya kita pengagum setia Jepang! Bukan itu… dan kita suka budaya Jepang, drama Jepang, musik Jepang, bukan yang itu, tetangganya… :p

Kemaren dong, kita berdua roleplay di depan kelas pas ada dosen asli Jepang, cuma biar dapet hadiah koran Jepang, we’re freak, ya! Tapi koran ekslusif kok, yang nggak maju, nggak dapet hahaha. Terus… kemaren saya ngobrol lagi sama orang Jepang yang nggak bisa bahasa Indonesia, rasanya….. keren. HAHAHAHA!

Yesterday, I asked her, “Sensei, sumimasen. Hirugohan o tabemashitaka?”
Dia jawab, “Hai, tabemashita,” terus saya tanya lagi, “Nani o tabemashitaka?”
Dia jawab lagi, “Onigiri o tabemashita,” saya ngangguk-ngangguk, “Aa soudesuka,”
Eh dia nanya lagi, “Hirugohan o tabemashitaka?” saya jawab, “Hai, tabemashita,”
Dia : “Nani o tabemashitaka?”
Saya : *mikir* “Nasi uduk o tabemashita,”
Dia : *ngelirik ke dosen Kaiwa yang orang Indonesia* “Aa soudesuka. Ikura desuka?”
Saya : “Eto… gosen rupiah desu,”
Dia : “Aa… doko de tabemashitaka?”
Saya : *mikir dulu* “Shokudou de tabemashita,”
Dia : “Aa soudesuka.” *senyum*

Jangan tanya saya, dari awal ditanya juga saya udah senyam-senyum najis. Hahahaha! Inti dari percakapan di atas adalah nanya makan siang pake apa, di mana, dan berapa harganya.

Anne pun sama stresnya gara-gara kemaren ada dosen cantik itu. Namanya Yokoyama Nao-sensei, dosen Kaiwa 5. Bismillah mau  ketemu dia cepet-cepet hahaha. Walaupun pasti mabok, soalnya nanti nggak pake bahasa Indonesia lagi pengantarnya. Asli, full Japanese.

Cerita Anne selesai. Belum sih sebenernya. Masih ada gosip di antara kita, jadi ceritanya kita sekarang lagi punya topik ngomongin orang. Siapa dia? Kita sebut dia, ‘mbak yang berbaju adeknya’. Serius emang banyak yang nggak suka sama dia. Awalnya sih ya, pas pertama saya kenal dia, saya pikir dia baik, eh ternyata kemaren tingkahnya menajiskan sekali, jadi… saya udah block dia di antara orang-orang yang harus saya sapa. She threw the trash to me, sopan nggak sih? Bego iya. Emang cuma plastik sih, tapi nggak sopan banget kali ya MBAK YANG BERBAJU ADEKNYA! Untungnya sih nggak sekelas ya sama dia. Duh jadi gosip. Julukan panjang itu Anne yang bikin. Keren nggak? Hahahaha.

Ada lagi sih gosip lain. Tentang si cewek itu dan cowok itu. Terus si kumpulan cewek-cewek yang salah budaya. Terus apalagi ya… Oh ya ada ‘Lucu-senpai’, jadi ceritanya ada satu senpai cewek yang manis banget, lucu banget, dan enak diliat banget. Kita tau namanya, tapi enakan nyebut ‘Lucu-senpai’ hehehe. I adore you, senpai! *senpai=senior*

Overall, sama Anne asik.

Dua, Cinta namanya. Sama kayak Anne, temen makan juga setiap harinya, temen ngobrol juga kalo lagi nunggu dosen, apa aja sih yang diobrolin, dan baru-baru ini kita (Aku, Cinta, Anne) bernostalgia tentang kegalauan nggak nonton laruku bulan mei silam. Tapi saya sama Cinta ini jarang duduk sebelahan, seringnya solat bareng, pokoknya kalo solat selalu bareng Cinta.

Kenapa enak ngobrol sama mereka? Nggak tau deh. Tapi jujur saya familiar sama muka mereka berdua. Saya curiga sering liat mereka di jfest-jfest gitu. Kalo Anne sih udah pasti pernah liat, dia adalah cosplayer. Kalo Cinta kayaknya pernah juga deh. Tapi ya karna saya orangnya sotoy, jadi kurang pasti juga.

Temen-temen lainnya, asik-asik juga. Terhitung asik kok kelasnya. Mau sama-sama belajar, mau sama-sama berusaha, terhitung kompak juga. Hidup kelas C deh pokoknya!

Dosen. Oh yaaaa! Semua dosennya asik. Jujur, saya nggak bohong. Cuma ada satu dosen yang sedikit menegangkan. Ya pokonya nani~nani~sensei. Terus sama dosen Pendidikan Agama yang bikin saya kagum banget. She’s smart, beautiful, fashionable, dan logat dia indah banget, bahasa inggris dia asik. Dia kuliah di luar negeri terus sampe S3.

Mata kuliah. Ooooh yang paling saya suka Nihon Bunka. Kenapa? Kayak nggak belajar. Malah jatohnya kayak lagi diskusi tentang budaya Jepang. Kebetulan dosennya baru balik dari Jepang, jadi… asik aja. Mata kuliah yang lain juga saya suka semuanya kok. Bahkan saya mulai menjalin tali persahabatan dengan kanji. Overall, enak-enak.

Minggu ini saya nggak pulang ke rumah. Karna hari minggu besok saya mau ke Jak-Japan Matsuri hoho. Ini yang pertama kalinya, saya tau saya norak, dan saya nggak peduli hahahaha.

Ini dia!
 Saya nanti berangkat bareng Gigi—temen sekelas yang ngekost juga, kostan kita cuma beda gang—hari minggu kita berangkat ke Monas, kita bakal liat ada apa aja di sana dan ketemu temen-temen yang ke sana juga. Saya norak ya? Ah masa bodo.

Walaupun belajarnya ngebut, tapi saya belum ngerasa terbebani kok. Saya seneng-seneng aja bawaannya. Kenapa? Soalnya ini dari hati. HAHAHAHA! Iya sekarang bisa ngomong gini, ini masih semester awal, liat nanti semester dua kesananya. Apa saya masih bisa bilang seneng-seneng aja? Liat entar. Asalkan ada niat pasti bisa kok. Bismillah. Semangat!

Udahan ah. Mau mandi, beli makan, terus main ke kostan Gigi. Besok kan libur, jadi bisa leye-leye hahaha padahal ada tugas PKM sama paper Agama. Oke itu besok aja ngerjainnya. Sip deh, baybay!

0 komentar: