September 28, 2012

Jepang! Jepang! Jepang!


Yehaaa! Akhirnya bisa nulis juga di kostan. Dua tulisan terakhir itu nulis di kamar kost tercinta lho. Lama lama sih bisa adaptasi juga, walaupun baru subuh tadi saya nangis gara-gara mimpi buruk, akhirnya langsung ditelpon Babah—papa saya. Jadi langsung tenang deh, manja? Nggak ah.

Saya mau ceritain dua orang yang unyu sekali dan mereka berdua udah terhitung deket sejak awal kuliah sampe sekarang.

Satu, namanya Anne. Dia, temen menggila bersama, temen makan setiap hari, temen nyanyi lagu Jepang bareng, temen ngapalin kanji, dan temen duduk sebelahan hampir setiap hari kecuali pas mata kuliah Pendidikan Agama. Sepertinya dia sangat sangat sangat menyukai Jepang layaknya saya, jadi… kalo kita main ‘kyaaa-kyaaa’-an jelas paling heboh. Dan di kelas, kita berdua juga kayanya yang paling sering ngobrol, huahaha. She’s smart, ya! Tall and look a like Japanese, jelas aja orang dia Chinese. Kita sama-sama nggak suka sama itu tuh… itulah pokoknya, takut nyinggung banyak pihak. Intinya kita pengagum setia Jepang! Bukan itu… dan kita suka budaya Jepang, drama Jepang, musik Jepang, bukan yang itu, tetangganya… :p

Kemaren dong, kita berdua roleplay di depan kelas pas ada dosen asli Jepang, cuma biar dapet hadiah koran Jepang, we’re freak, ya! Tapi koran ekslusif kok, yang nggak maju, nggak dapet hahaha. Terus… kemaren saya ngobrol lagi sama orang Jepang yang nggak bisa bahasa Indonesia, rasanya….. keren. HAHAHAHA!

Yesterday, I asked her, “Sensei, sumimasen. Hirugohan o tabemashitaka?”
Dia jawab, “Hai, tabemashita,” terus saya tanya lagi, “Nani o tabemashitaka?”
Dia jawab lagi, “Onigiri o tabemashita,” saya ngangguk-ngangguk, “Aa soudesuka,”
Eh dia nanya lagi, “Hirugohan o tabemashitaka?” saya jawab, “Hai, tabemashita,”
Dia : “Nani o tabemashitaka?”
Saya : *mikir* “Nasi uduk o tabemashita,”
Dia : *ngelirik ke dosen Kaiwa yang orang Indonesia* “Aa soudesuka. Ikura desuka?”
Saya : “Eto… gosen rupiah desu,”
Dia : “Aa… doko de tabemashitaka?”
Saya : *mikir dulu* “Shokudou de tabemashita,”
Dia : “Aa soudesuka.” *senyum*

Jangan tanya saya, dari awal ditanya juga saya udah senyam-senyum najis. Hahahaha! Inti dari percakapan di atas adalah nanya makan siang pake apa, di mana, dan berapa harganya.

Anne pun sama stresnya gara-gara kemaren ada dosen cantik itu. Namanya Yokoyama Nao-sensei, dosen Kaiwa 5. Bismillah mau  ketemu dia cepet-cepet hahaha. Walaupun pasti mabok, soalnya nanti nggak pake bahasa Indonesia lagi pengantarnya. Asli, full Japanese.

Cerita Anne selesai. Belum sih sebenernya. Masih ada gosip di antara kita, jadi ceritanya kita sekarang lagi punya topik ngomongin orang. Siapa dia? Kita sebut dia, ‘mbak yang berbaju adeknya’. Serius emang banyak yang nggak suka sama dia. Awalnya sih ya, pas pertama saya kenal dia, saya pikir dia baik, eh ternyata kemaren tingkahnya menajiskan sekali, jadi… saya udah block dia di antara orang-orang yang harus saya sapa. She threw the trash to me, sopan nggak sih? Bego iya. Emang cuma plastik sih, tapi nggak sopan banget kali ya MBAK YANG BERBAJU ADEKNYA! Untungnya sih nggak sekelas ya sama dia. Duh jadi gosip. Julukan panjang itu Anne yang bikin. Keren nggak? Hahahaha.

Ada lagi sih gosip lain. Tentang si cewek itu dan cowok itu. Terus si kumpulan cewek-cewek yang salah budaya. Terus apalagi ya… Oh ya ada ‘Lucu-senpai’, jadi ceritanya ada satu senpai cewek yang manis banget, lucu banget, dan enak diliat banget. Kita tau namanya, tapi enakan nyebut ‘Lucu-senpai’ hehehe. I adore you, senpai! *senpai=senior*

Overall, sama Anne asik.

Dua, Cinta namanya. Sama kayak Anne, temen makan juga setiap harinya, temen ngobrol juga kalo lagi nunggu dosen, apa aja sih yang diobrolin, dan baru-baru ini kita (Aku, Cinta, Anne) bernostalgia tentang kegalauan nggak nonton laruku bulan mei silam. Tapi saya sama Cinta ini jarang duduk sebelahan, seringnya solat bareng, pokoknya kalo solat selalu bareng Cinta.

Kenapa enak ngobrol sama mereka? Nggak tau deh. Tapi jujur saya familiar sama muka mereka berdua. Saya curiga sering liat mereka di jfest-jfest gitu. Kalo Anne sih udah pasti pernah liat, dia adalah cosplayer. Kalo Cinta kayaknya pernah juga deh. Tapi ya karna saya orangnya sotoy, jadi kurang pasti juga.

Temen-temen lainnya, asik-asik juga. Terhitung asik kok kelasnya. Mau sama-sama belajar, mau sama-sama berusaha, terhitung kompak juga. Hidup kelas C deh pokoknya!

Dosen. Oh yaaaa! Semua dosennya asik. Jujur, saya nggak bohong. Cuma ada satu dosen yang sedikit menegangkan. Ya pokonya nani~nani~sensei. Terus sama dosen Pendidikan Agama yang bikin saya kagum banget. She’s smart, beautiful, fashionable, dan logat dia indah banget, bahasa inggris dia asik. Dia kuliah di luar negeri terus sampe S3.

Mata kuliah. Ooooh yang paling saya suka Nihon Bunka. Kenapa? Kayak nggak belajar. Malah jatohnya kayak lagi diskusi tentang budaya Jepang. Kebetulan dosennya baru balik dari Jepang, jadi… asik aja. Mata kuliah yang lain juga saya suka semuanya kok. Bahkan saya mulai menjalin tali persahabatan dengan kanji. Overall, enak-enak.

Minggu ini saya nggak pulang ke rumah. Karna hari minggu besok saya mau ke Jak-Japan Matsuri hoho. Ini yang pertama kalinya, saya tau saya norak, dan saya nggak peduli hahahaha.

Ini dia!
 Saya nanti berangkat bareng Gigi—temen sekelas yang ngekost juga, kostan kita cuma beda gang—hari minggu kita berangkat ke Monas, kita bakal liat ada apa aja di sana dan ketemu temen-temen yang ke sana juga. Saya norak ya? Ah masa bodo.

Walaupun belajarnya ngebut, tapi saya belum ngerasa terbebani kok. Saya seneng-seneng aja bawaannya. Kenapa? Soalnya ini dari hati. HAHAHAHA! Iya sekarang bisa ngomong gini, ini masih semester awal, liat nanti semester dua kesananya. Apa saya masih bisa bilang seneng-seneng aja? Liat entar. Asalkan ada niat pasti bisa kok. Bismillah. Semangat!

Udahan ah. Mau mandi, beli makan, terus main ke kostan Gigi. Besok kan libur, jadi bisa leye-leye hahaha padahal ada tugas PKM sama paper Agama. Oke itu besok aja ngerjainnya. Sip deh, baybay!

September 25, 2012

Kost Sweet Kost


Bangun tidur—baca textbook—mandi (kalo rajin, ya nyuci baju)—terus ngampus. Itu kegiatan yang udah tiga minggu ini saya jalanin. Lumayan sih, karna di kampus banyak macem-macem jadinya nggak monoton banget. Di kostan juga asik-asik aja, bawaannya nggak bosen. Cuma ya satu, kangen rumah itu tetep melekat di hati. Rasa pengen pulang ke rumah itu selalu menggebu-gebu, lebay? Bodo amat.

Sebagai anak kost saya udah biasa sama yang namanya brunch. Namanya pagi-pagi ya males nyari makan, sekalian ke kampus baru deh makan bareng temen-temen, biasanya jam 10-11an, dan itu entah namanya sarapan atau makan siang. Laper sih nggak ya, tinggal nunggu sakitnya aja kapan. Prok!

Cerita tentang kostan. Kalo kostan saya sih enak, ya emang nggak seenak rumah sendiri dan jauh dari kata mewah, tapi kenyamanannya itu… terpenuhi. Yang punya kost juga welcome, bahkan udah dianggep kayak keluarga sendiri, kadang ngasih makanan juga (mulai kena sindrom mental anak kost), terus lingkungannya juga nggak bising, soalnya masuknya udah komplek.

Ada beberapa temen saya yang anak kost juga. Mereka suka ngeluh ini itu. Temen saya ini, dia kost di daerah sebrang kampus (pokoknya kalo mau ke kampus harus nyebrang jembatan penyebrangan yang penuh liku dan panjang banget) asli, pegel banget. Kostan di daerah situ (katanya sih) kurang nyaman, iya sih, area gang-gang kecil gitu (kalo mau dibilang kumuh sih nggak, tapi ya sedikit mendekati). Cuma nilai plus ngekost di daerah situ banyak makanan, beda sama tempat kost saya, yang jauh dari lumbung penjual makanan, tapi kalo mau ke kampus tinggal ngesot. Nah ada lagi temen saya yang anak kost juga, dia kost di daerah yang sama kayak saya, bedanya dia di gang II, saya di gang IV. Konyolnya, di tempat kost dia itu parah, parahnya boleh deh pake banget. Ibu kost + bapak kost + anak kostnya jutek, banyak peraturan (kata dia, sampe kertas peraturannya di print gitu, ada dua lembar HVS posisi landscape, cacat), terus juga ada semacam ikatan gitu, jadi dia nggak bisa pindah selama satu semester, kesian ya.

Peraturan yang dia pernah sebutin ya, dan beberapa bikin ketawa.
  • Harus kunci pintu pager depan walau sebentar apapun kita masuk ke dalem (misal: ngambil makalah yang ketinggalan, dsb).
  • Nggak boleh berisik (nanti langsung ditegur terus diomelin). Lucunya, pernah ada temen sebelahnya diomelin, cuma gara-gara solat, pas sujud nggak sengaja bunyi debug gitu, eh langsung disamperin.
  • Kalo pas jemur, NGGAK BOLEH NETES AIRNYA! Mau apa coba? Peres deh tuh baju sampe kerontang. Dan temen saya ini sampe sekarang nggak pernah mau nyuci.
  • Di kamar mandi ada tulisan “GUNAKAN AIR SECUKUPNYA”. Hahahaha mandi dihitung per gayung. Padahal ya, harga kostan dia lebih mahal dari kostan saya. Tapi saya boleh sepuasnya pake air, mandi sampe keriput kedinginan juga silahkan.
  • Ada jadwal kapan harus pake pintu pager yang sebelah timur, barat, atau apalah.
  • Nggak boleh bawa temen.
  • Laki-laki nggak boleh ke lantai dua (tempat kost cewek), sekalipun itu kakak kandungnya. Fail.
  • Dll. Dan masih banyak lagi.

Dia bilang ibu kostnya jutek banget. Suka pamer. Suka kepedean. Denger cerita dia tuh kesel juga sama ibu kost begituan, tapi ngakak akhirnya, masih ada aja ya orang kayak gitu zaman sekarang. Lebay. Dan dia nggak bohong, ternyata satpam komplek juga bilang si ibu itu emang jutek. Ngeri plus nyebelin. Ya beruntunglah saya yang nggak nemu ibu kost macem begituan.

Ini penampakan jalan di kostan.
Ini arah timur dari tempat jemuran. Itu gedung perpus apa rektorat ya, apa yang lain, lupa.
Ini arah barat dari tempat jemuran. Langsung kampus -_-
Semoga saya betah di tempat kost yang sekarang ini. Amin. Banyak sih cerita yang unik-seru-lucu di kampus, tapi karna kebanyakan, nanti-nanti aja lah. Sekarang udahan dulu, besok ada kuis! Ya, baybay!

Didn't we?

Kamu berubah dan memang seperti itulah kamu. Dengan kata lain akulah yang berubah, bukan kamu. Aku mengakuinya. Aku nggak pernah ngerti apa arti kecocokan. Aku sama kamu, tertawa, berbicara, chatting, apakah hanya seperti itu yang disebut cocok?

Aku nggak tau.

Kita saling mengisi. Itulah yang kuterjemahkan kecocokan. Satu sama lainnya saling mengisi, seperti paus dan ikan remora. Ada saat di mana aku membutuhkanmu dan ada juga saat di mana kamu membutuhkanku. Saling-mengisi-satu-sama-lain. Didn’t we? Aku nggak tau.

Aku milih kamu dan aku selalu bangga. Dari awal harusnya aku bisa survive dengan sikap-sikapmu. Aku tau apapun ceritaku, you never interested. Kecuali ada yang berhubungan sama yang kamu suka. Banyak yang mau aku ungkapin, terpaksa aku simpen lagi. Mungkin aku yang salah, cerita di waktu yang nggak tepat.

Aku cuma butuh didengar. Kalo aku udah ungkapin semuanya, aku juga sadar diri, kamu bukan tempat pembuangan, kamu juga butuh didengar, dan aku selalu berusaha dengar semampuku, bahkan aku selalu berusaha menyukai apa cerita kamu. I’ve tried to interested.

Dan akhir-akhir ini aku nggak gitu.

Belakangan ini, I never judge you. Aku selalu inget kata-kata di novel dan sepertinya aku memang harus mengikuti kata-kata itu.

“Karena hati tak perlu memilih, ia selalu tahu kemana harus berlabuh”
― Dee, Perahu Kertas

Hati ini memang buat kamu atau kamu juga bilang kamu udah milih aku. Tapi who knows setahun atau beberapa tahun lagi, hati kita lebih nyaman berlabuh di mana, dia tau tempat yang paling nyaman buat dia, aku sendiri nggak pernah tau dan nggak bisa maksa. Aku nggak sepenuhnya ngerti apa maksud kata-kata itu. Tapi aku yakin itu maksudnya.

Aku memang punya harapan, punya beberapa keinginan buat hubungan kita. Dan untuk sekarang yang bisa aku lakukan adalah jalani hidup yang udah tertata. Mungkin tatanan hidup aku nanti berubah. Mungkin ada saat di mana aku harus keluar dari zona aman yang selama ini aku geluti.

Aku nggak akan maksa. Aku lepas semuanya. Nggak selamanya logika selalu merajai, kadang perasaan juga harus dipatuhi. Dan kadang, kata hati selalu menjadi pilihan ternyaman, seburuk apapun kondisinya.

Dan sekarang ini, entah berapa lama, entah bagaimana, entah jadi apa kita. Ya, kita berdua.



—RN

September 22, 2012

Play Terus


Saya jatuh cinta sama lagu ini.



Saya nggak ngerti kenapa saya bisa bener-bener suka sama lagu ini. Saya juga bingung. Yang jelas saya ngerasa lagu ini hidup. Di setiap liriknya. Di setiap gerak bibir penyanyinya. Di setiap irama yang ngiringin lagu ini. Saya suka. Saya jatuh cinta. Saya nggak bohong.

Udah berbulan-bulan lagu ini mejeng di playlist saya. Nggak pernah saya hapus, nggak pernah saya biarin diem. Ya, saya play terus.

Nggak ngerti kenapa bisa kayak gitu. Yang jelas saya kadang nangis tiba-tiba kalo denger lagu ini. Lagu ini bakal saya bungkus, rapi. Nggak akan saya hapus. Nggak ngerti apa alesannya, tapi saya mau simpen lagu ini sampe saya bener-bener dewasa nanti.

Kak Hanako, saya minta izin ya. Lagu kakak ini kayak punya nyawa menurut saya. Entah saya yang berlebihan atau gimana. Yang jelas kenyataannya begitu.

Play lagi. Hanako Oku – Hatsukoi.