August 21, 2012

Yang Baru-Baru


Akhirnya, saya berhasil ngetik lagi, setelah sekian lama berasa ngeliat keyboard laptop ini digembok. Ya, setelah diterima saya disibukin sama lapor diri dan berkas-berkasnya. Terus ditambah ada orientasi kana buat jurusan saya, yang bikin saya kuliah lebih awal dari maba-maba lainnya. Dan selama seminggu kemaren saya menetap di Jakarta. Jujur, homesick.

Banyak sih yang mau dicurhatin, tapi apadaya tubuh ini terlalu rapuh, hahaha nggak, maksudnya saya masih kecapean abis mudik kemaren. Baru nyampe rumah hari ini jam 3 pagi dan terombang-ambing di tengah laut selama 2 jam lebih. Mual!

Oh ya sebelumnya, maaf lahir batin ya buat semuanya, semua yang kenal saya, saya minta maaf kalo saya pernah bikin salah sama kalian. Selamat Idul Fitri :)

Mulai cerita perkuliahan dan macem-macemnya. Jadi dari tanggal 10 agustus kemaren itu saya udah mulai kuliah ceritanya, sebenernya sih cuma pengenalan huruf-huruf dasar, tapi seluruh maba bahasa Jepang wajib hadir, kalo nggak… katanya bermasalah sama absensi.

Pas tanggal 10 agustus itu saya nggak hadir. Kenapa? Karna saya nyasar di Jakarta. Hahahaha! Ceritanya saya masih sementara tinggal di Bekasi sebelum dapet tempat kos. Terus berangkat dari Bekasi mau ke kampus, saya sendirian, bisa digaris bawahi. Naik bis sampe Rambutan. Dari situ langsung naik busway. Dan… tujuan saya Rawamangun malah dibawa ke Salemba. Transit sih transit, tapi tetep deh saya nggak nemu jalan pintas ke Rawamangun. Akhirnya… saya pulang ke Cilegon. Huahahaha! Disamping udah pengen pulang ke rumah, lagi puasa, panas, bego sendiri. Jakarta gila ya kalo siang, macet, panas! Lengkap sengsara tiada tara!

Selama seminggu di Jakarta. Yang saya pikirin adalah gimana kalo saya ada di posisi temen-temen saya yang tempat tinggalnya agak jauh dari kampus, tiap hari harus naik kendaraan umum/pribadi dan kena macet. Subhanallah, mereka hebat! Saya aja yang cuma sesekali kena macet Jakarta udah nggak kuat. Mending bikin tenda deh di kampus. Salut sama semua orang Jakarta yang berhadapan sama macet tiap harinya.

Akhirnya saya dapet tempat kos. Tempatnya enak, jarak ke kampus kurang dari setengah kilometer—ngesot juga nyampe, bersih—soalnya di perumahan gitu, ibu kosnya baik, enak lah pokoknya. Cuma ya tetep aja batin saya kangen rumah. Dulu saya mikir anak-anak kos yang suka ngeluh nggak betah, pengen pulang, dll. itu “Ah manja banget cuma kos doang” dan sekarang… saya nangis-nangis tengah malem pengen pulang ke rumah. Ha ha ha~ kemakan omongan sendiri. Bodoh.

Daaan! Kuliah. Ini semua rasanya serba baru. Tempat baru, ruangan-ruangan baru, guru baru, senior baru, suasana baru, kenalan baru, semuanya baru—kecuali pacar huahaha. Karna hari pertama saya nggak hadir, saya ketinggalan satu pertemuan dan dua jenis tes, katanya nggak masalah kalo sebelumnya pernah belajar bahasa Jepang, tapi tetep aja nilainya kosong. Ini semua gara-gara busway. Dan hari kedua saya telat gara-gara tes kesehatan dulu, hasilnya adalah… nilai saya banyak dikasih diskon. Terus gara-gara hari pertama nggak hadir, pas masuk saya rada canggung sama temen sekelas. Tapi kesini-sininya, saya biasa aja. Kenalan sama yang baru-baru itu emang kayaknya udah jadi ritual tiap masuk ke jenjang yang lebih tinggi. Dari TK ke SD, dari SD ke SMP, dari SMP ke SMA, dari SMA ke Universitas, atau di lingkungan sekitar, komplek baru, organisasi baru, dll. Tapi kali ini saya lebih netral, kenalan sama semuanya yang mau kenal saya, hahaha maksudnya semua orang yang terlibat, misalnya sekelas, satu kelompok, satu antrian, satu kesukaan, dll. Nggak kayak pas SMA, suram abis. Jadi lebih enak sih, kenal sama banyak orang, dulu tuh ya… mau nyapa aja takut, kalo sekarang saya udah berani nyapa orang walaupun saya lupa namanya, cuma tau mukanya, hahaha saya lambai-lambai atau kadang dia yang lambai-lambai duluan dan ujung-ujungnya nyengir. Hahahaha indahnya hidup ini.

Dan cerita sesungguhnya nanti pas ospek. Sekarang saya mau beli karton dan pernak-pernik dulu buat ospek. Nanti mau mosting tentang seseorang yang sudah bikin hidup ini makin berwarna. Ahahahaha. Baybay!

4 komentar:

Anonymous said...

Haha jakarta cilegon cuma 100an kilometer rik,homesick tinggal balik.
Bisa di bayangin yg 980km ? Gue. Ya. Di srbaya haha.
Kayanya patut gue tulis di blog cerita "bawa baju 3 hari untuk hampir 30 hari di 980km dari rumah" ;)
At least nice post,update terus. Tunggu gue ngeblog haha.
Sukses, ganbatte kudasai.

Ps: kalo lo lupa gue,parah!

Rizky Boncell said...

ini komen ._.
http://rizkyboncell.com/2012/08/kambing-kampus.html baca dan coment juga yah hahaaka

Rika Priwantina said...

Anonymous:
Hahaha anonim, buruan ngeblog, saya nggak lupa kok anda siapa haha.

Iya lud emang bisa pulang, tapi tiap pulang kampus nggak rebahan di kasur sendiri itu rasanya… nggak nyaman, ada yang ganjel.
Ya tulislah lud, jauh banget ye Surabaya. Sukseslah di sana lud, jangan lupa sama cilegon haha.
Thank you ludy masih tetep aja stalking hahaha. Sip ditunggu. Mau denger cerita dari mahasiswa its ;)
Ganbatte! Hahaha baso.

Rika Priwantina said...

Rizky: otw ke postingan anda :D thanks ya.