August 24, 2012

Deadline


Kenalan dulu ya,

Nama :Rika
Hobi   :Dikejar Deadline


Saya emang nggak biasa ngerjain tugas jauh-jauh hari, kayanya nggak afdol kalo nggak dikejar deadline. Resikonya stress dan marah-marah sih emang, tapi lebih puas gitu kayanya. Aneh? Emang. Nggak baik? Emang.

Sekarang saya mulai masuk dunia baru, jadi mahasiswa. Ya mahasiswa, siswa paling besar. Kalo hobi saya masih tetep sama, kuliah saya bakal lancar nggak ya. Tadi pagi saya liat-liat jadwal kuliah, terus… ih kok banyak ya terus lucu-lucu pake bahasa Jepang hahahaha padahal saya nggak ngerti itu jadwal ngapain aja.

Kayanya hobi deadline ini harus dihapuskan sesegera mungkin deh. Kalo nggak, entah kedepannya gimana, saya punya planning, saya punya janji, saya punya tujuan. Satu tujuan, banyak cabangnya. Pokoknya nggak boleh kayak masa-masa SMA kelas 11 dulu. Bandel, males, jawara ngobrol, dll. Ini kuliah, dunia kampus, sikut-sikutan sama temen itu pasti, entar ya… pasti nggak ada deh yang mau contekan pas kuis, tes, atau apalah. Pasti semuanya mikirin diri sendiri. Kalopun saling bantu, pasti cuma pas latihan, pas belajar bareng, ya pokoknya diluar pengambilan nilai. Bakal kaya gitu… kayanya.

Dan sekarang, tugas ospek saya belum kelar, bahan-bahan yang mau dibeli susah banget, tokonya masih pada tutup gara-gara libur lebaran. Terus gimana? Ya nggak gimana-gimana. Usaha!

Selamat menjalani ospek ya semua maba-maba di Indonesia! Temen-temen pas SMA rata-rata udah pada pergi dari Cilegon. Mereka semua merantau. Yang Bandung, Semarang, Solo, Jogja, Malang, Bogor, Jakarta, dll. Sukses ya buat kalian semua. Nanti kita ketemu lagi pas udah jadi ‘sesuatu’. See ya!

Lagi pengen nulis aja. Iseng. Hahaha okelah baybay!

August 23, 2012

Take Care, Mirza


Your Laugh. Your Smile. Your Voices.
Your Eyes. Your Hair. Your Eyebrow.
Your Hold. Your Hug. Everything!

Yours! Mine! Ours!

Guy Fawkes, it’s you. Your second face, you said like that. Unfair, 'cause I don’t wear mask like you too!

Quality time with you. Before we separated 924 kilometers. I’m gonna miss you!

Gonna miss you…

Baik-baik ya di Malang. Jangan lupa solat lima waktu, jangan telat makan, jangan suka begadang. Kata-kata ibu banget kan? Pokoknya baik-baik ya di sana. Yang rajin kuliahnya. Cepet lulus, cepet sukses, cepet pulang.
Take care, Mirza :’)


23 Agustus 2012.
Sampe--
Belum pasti.

August 21, 2012

Yang Baru-Baru


Akhirnya, saya berhasil ngetik lagi, setelah sekian lama berasa ngeliat keyboard laptop ini digembok. Ya, setelah diterima saya disibukin sama lapor diri dan berkas-berkasnya. Terus ditambah ada orientasi kana buat jurusan saya, yang bikin saya kuliah lebih awal dari maba-maba lainnya. Dan selama seminggu kemaren saya menetap di Jakarta. Jujur, homesick.

Banyak sih yang mau dicurhatin, tapi apadaya tubuh ini terlalu rapuh, hahaha nggak, maksudnya saya masih kecapean abis mudik kemaren. Baru nyampe rumah hari ini jam 3 pagi dan terombang-ambing di tengah laut selama 2 jam lebih. Mual!

Oh ya sebelumnya, maaf lahir batin ya buat semuanya, semua yang kenal saya, saya minta maaf kalo saya pernah bikin salah sama kalian. Selamat Idul Fitri :)

Mulai cerita perkuliahan dan macem-macemnya. Jadi dari tanggal 10 agustus kemaren itu saya udah mulai kuliah ceritanya, sebenernya sih cuma pengenalan huruf-huruf dasar, tapi seluruh maba bahasa Jepang wajib hadir, kalo nggak… katanya bermasalah sama absensi.

Pas tanggal 10 agustus itu saya nggak hadir. Kenapa? Karna saya nyasar di Jakarta. Hahahaha! Ceritanya saya masih sementara tinggal di Bekasi sebelum dapet tempat kos. Terus berangkat dari Bekasi mau ke kampus, saya sendirian, bisa digaris bawahi. Naik bis sampe Rambutan. Dari situ langsung naik busway. Dan… tujuan saya Rawamangun malah dibawa ke Salemba. Transit sih transit, tapi tetep deh saya nggak nemu jalan pintas ke Rawamangun. Akhirnya… saya pulang ke Cilegon. Huahahaha! Disamping udah pengen pulang ke rumah, lagi puasa, panas, bego sendiri. Jakarta gila ya kalo siang, macet, panas! Lengkap sengsara tiada tara!

Selama seminggu di Jakarta. Yang saya pikirin adalah gimana kalo saya ada di posisi temen-temen saya yang tempat tinggalnya agak jauh dari kampus, tiap hari harus naik kendaraan umum/pribadi dan kena macet. Subhanallah, mereka hebat! Saya aja yang cuma sesekali kena macet Jakarta udah nggak kuat. Mending bikin tenda deh di kampus. Salut sama semua orang Jakarta yang berhadapan sama macet tiap harinya.

Akhirnya saya dapet tempat kos. Tempatnya enak, jarak ke kampus kurang dari setengah kilometer—ngesot juga nyampe, bersih—soalnya di perumahan gitu, ibu kosnya baik, enak lah pokoknya. Cuma ya tetep aja batin saya kangen rumah. Dulu saya mikir anak-anak kos yang suka ngeluh nggak betah, pengen pulang, dll. itu “Ah manja banget cuma kos doang” dan sekarang… saya nangis-nangis tengah malem pengen pulang ke rumah. Ha ha ha~ kemakan omongan sendiri. Bodoh.

Daaan! Kuliah. Ini semua rasanya serba baru. Tempat baru, ruangan-ruangan baru, guru baru, senior baru, suasana baru, kenalan baru, semuanya baru—kecuali pacar huahaha. Karna hari pertama saya nggak hadir, saya ketinggalan satu pertemuan dan dua jenis tes, katanya nggak masalah kalo sebelumnya pernah belajar bahasa Jepang, tapi tetep aja nilainya kosong. Ini semua gara-gara busway. Dan hari kedua saya telat gara-gara tes kesehatan dulu, hasilnya adalah… nilai saya banyak dikasih diskon. Terus gara-gara hari pertama nggak hadir, pas masuk saya rada canggung sama temen sekelas. Tapi kesini-sininya, saya biasa aja. Kenalan sama yang baru-baru itu emang kayaknya udah jadi ritual tiap masuk ke jenjang yang lebih tinggi. Dari TK ke SD, dari SD ke SMP, dari SMP ke SMA, dari SMA ke Universitas, atau di lingkungan sekitar, komplek baru, organisasi baru, dll. Tapi kali ini saya lebih netral, kenalan sama semuanya yang mau kenal saya, hahaha maksudnya semua orang yang terlibat, misalnya sekelas, satu kelompok, satu antrian, satu kesukaan, dll. Nggak kayak pas SMA, suram abis. Jadi lebih enak sih, kenal sama banyak orang, dulu tuh ya… mau nyapa aja takut, kalo sekarang saya udah berani nyapa orang walaupun saya lupa namanya, cuma tau mukanya, hahaha saya lambai-lambai atau kadang dia yang lambai-lambai duluan dan ujung-ujungnya nyengir. Hahahaha indahnya hidup ini.

Dan cerita sesungguhnya nanti pas ospek. Sekarang saya mau beli karton dan pernak-pernik dulu buat ospek. Nanti mau mosting tentang seseorang yang sudah bikin hidup ini makin berwarna. Ahahahaha. Baybay!

August 6, 2012

Gagal SNMPTN


Halooo! Sekarang saya sudah menjadi mahasiswi. Hiakakak! Saya mau cerita sesuatu. Ini emang bukan cerita yang membanggakan, dari seseorang yang gagal SNMPTN.


Kalo gagal, pasti ada lah rasa kecewanya. Iya, awal Juli kemaren saya di tolak 3 sekaligus. SNMPTN, PMDK, dan MONBUSHO. Saya nangis, jujur nyesek banget. Hari itu—tanggal 6 Juli—saya mikirin terus kenapa bisa gagal.

Tapi akhirnya saya sadar, saya gagal dan mungkin emang itu udah jalannya. Penyesalan ada, tapi disimpen di belakang, saya liat ke depan, oke saya harus ikut tes mandiri! Tadinya saya nyerah, mau langsung ke swasta aja, males ikut mandiri cuma ngabisin uang aja kalo nggak lolos lagi, tapi orang tua masih berharap PTN. Saya nurutin mereka. Harus usaha lagi.

Akhirnya saya ikut 3 ujian mandiri. UNJ—tujuan awal, UPI—tujuan kedua, UNTIRTA—demi Mama. Yang paling kerasa capeknya di UNJ. Bolak balik Cilegon – Jakarta, emang nggak tiap hari, tapi capek juga. Habis tes tulis buat mandiri UNJ, langsung tes UMB—ambil UNTIRTA, habis itu langsung tes wawancara UNJ. Tiga minggu berturut-turut itu tes. Rasanya… hmm. Kalo UPI nggak perlu tes, nilainya diambil dari SNMPTN kemaren, jadi pesimis aja bakal lolos UPI.

Gagal SNMPTN. Yodahlah! Toh masih ada jalan lain. Semua—semua orang-orang deket support kayak gitu. Saya emang sempet depresi awalnya. Disitu saya mikirin banyak hal banget. Perasaan orang tua, masa depan, usaha sia-sia, banyak-banyak-banyak banget.

Tiga minggu itu saya berusaha, berdoa, terus berharap, selalu yakin. Saya udah gagal, kali ini nggak boleh gagal lagi. Saya tanya Mama, “Ma, kalo nggak lolos lagi nggak apa-apa ya?” saya takut ngecewain orang tua lagi. Dari semua kekecewaan yang pernah sala alami dari zaman SD-SMP-SMA cuma kali ini yang bener-bener kecewa banget. Kecewa, nyesel, malu, takut, nggak yakin, dll. Campur jadi satu.

Jawaban Mama adalah, “Nggak apa-apa, mau gimana lagi, selama kita udah berusaha dan berdoa, apalagi yang harus kita lakuin, cuma itu yang bisa manusia lakuin, gimana hasilnya nanti itu udah jadi kuasa Allah.” saya langsung diem. Iya bener. Selesai wawancara UNJ—tanggal 28 Juli. Saya pasrahin semuanya.

Akhirnya, pengumuman UMB—tanggal 31 Juli. Pengumumannya jam 6 sore, pas banget lagi buka puasa. Saya males ngeceknya, takut nggak lolos. Saya tarawih dulu. Temen-temen udah pada sms nanyain hasilnya. Pas pulang tarawih saya mau liat, tapi tetep takut. Akhirnya Babah (papa saya) yang liat. Sambil nelpon nungguin Babah cek hasilnya, akhirnya… lolos! Alhamdulillah. Plong banget pas tau lolos. Dapet satu PTN tuh. Udah pokoknya ada pegangan. PTN ini cuma buat orang tua, saya sendiri sih nggak masalah swasta juga, yang penting individunya kok.

Tanggal 3 Agustus—pengumuman UNJ. Ini bener-bener deh! Sebenernya pengumumannya maju jadi tanggal 2, tapi gara-gara webnya nggak bisa kebuka akhirnya harus nunggu tanggal 3 buat liat ke kampusnya langsung. Karna saya nggak sempet ke kampusnya hari itu, Mirza yang liatin ke UNJ, dan akhirnya… Lolos! Alhamdulillah akhirnya diterima juga. Saya bakalan nangis kalo ini nggak diterima, kenapa? Sumpaaah saya udah capek pas tesnya!

Di hari yang sama, sorenya saya on twitter, ada info dari UPI. Pengumuman udah bisa diliat di webnya. Saya buka, tenang-tenang aja, ditemenin Mama juga. Pas masukin nomornya, eh nggak lolos. Yasudah nggak apa-apa haha. Saya penasaran liat siapa aja yang lolos di UPI, saya buka FPBS, Bahasa Jepang, ada 22 orang. Oh ini. EH! ITU ADA NAMA SAYA PALING BAWAH! Pas saya cek lagi ternyata saya salah masukin nomor, saya dinyatakan lolos UPI. Alhamdulillah! Ya Allah… syukur Alhamdulillah buat semua ini. Berkah Ramadhan….

Dan akhirnya saya bingung sendiri. Mau pilih yang mana. Saya mau jadi sensei! Serius. Atau apapun yang berhubungan sama bahasa Jepang. Semoga pilihan saya nggak akan salah. Selamat datang, Jakarta! Saya pilih UNJ.

Dari kegagalan yang saya rasain kemarin akhirnya dibayar sekarang. Gagal emang bukan berarti akhir segalanya. Kita bisa gagal, mustahil kalo nggak bisa bangkit. Saya di support dari mana-mana, orang tua, orang-orang deket, temen-temen. Makasih buat semua support dan doanya!

Dan lirik lagu yang saya inget terus adalah Shonichi – JKT48. Terima kasih JKT48! Hahahaha!

Impian ada di tengah peluh, bagai bunga yang mekar secara perlahan
Usaha keras itu tak akan mengkhianati
Impian ada di tengah peluh, selalu menunggu agar ia menguncup
Satu hari pasti sampai harapan terkabul

Bener. Usaha keras itu nggak akan berkhianat. Apa yang kita lakuin, pasti balasannya setimpal. Saya ngerti, saya percaya itu. Dan sekarang saya punya banyak pelajaran dari semua kegagalan yang saya alami. Tetep semangat, berusaha, dan berdoa! Allah nggak pernah tidur kok.

Oke, sekian curhatnya.