June 14, 2012

SNMPTN Tulis, Pulang Naik Bis


demi keamanan bersama
Lembar Jawaban Keramat
Dua hari kemaren itu hari terwow, penentuan sih intinya. Ya Allah semoga semuanya berjalan sesuai rencana. Lolos snmptn tulis dan masuk PTN. Amin ya Allah. Minta doanya aja ya :’)

Dan setelah snmptn saya bingung harus ngapain. Kalo liat temen-temen yang udah resmi jadi mahasiswa/i ada rasa iri-iri gitu, tapi bangga juga liat temen-temen yang udah berhasil. Bakal jadi apa ya nanti kita semua di masa depan? #panggilDoraemon

Dan… saya mau cerita. Jadi kemaren itu kan dapet tempat tes di Serang, di SMK Pasundan 1 Serang—bukan, bukan di Bandung. Karna Serang itu jaraknya lumayan jauh dari Cilegon—maksudnya kalo naik ojek bakal lama dan entah berapa ongkosnya, kalo naik angkot juga entah kapan nyampenya. Jadi karna takut telat saya nebeng mobil Anil—dia dianterin sama papanya. Lanjut.

Tes di SMK Pasundan 1. Hari pertama, jam pertama itu Tes Potensi Akademik—cuma masalah waktu disini. Jam kedua, Kemampuan Dasar : Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris—bingo! Teks bahasanya panjang banget, mau nggak dibaca tapi pengen jawab soal, pas dibaca… wow wow wow! Istiiimewa (ngabisin waktu) -_-

Lanjut. Terus pulang. Beruntung saya bareng sama anak IPA 6 tesnya—sama Anil, Sastika. Bertigaan terus deh akhirnya. Mereka berdua enak banget satu ruangan, saya nggak. Terus kita pulang juga bertiga, tapi nggak nebeng Anil lagi, kita naik bis. Naik bis lho hehehe. Emang sih bukan yang pertama kalinya, tapi lucu aja pulang naik bis, berasa anak kuliah hahaha (ini efek setiap pulang sekolah cuma pernah naik angkot/ojek aja—ya lagian juga nggak ada bis umum lewat smancil). Kita bertiga bareng sama anak smancil lain yang tes di STIE—tetanggaan sama SMK Pasundan 1. Naik bis bareng. Kalo cuma bertigaan naik bis kayanya serem serem gimana ya… masalahnya nggak ada yang ngerti harus naik bis yang mana. Akhirnya naik bis bareng. Kita bertiga—Rika, Anil, Sastika. Tambah Aisyah (temen sebangku dua tahun di kelas IPA). Terus ada Anggita, Erna, terus… (ingetan saya mentok).

Di bis. Hari pertama itu nggak ada yang aneh-aneh sih, biasa aja. Masuk bis—lumayan penuh—tapi masih bisa duduk. Rasanya bukan kayak studytour gitu, tapi naik bis sama temen itu lucu, saya bilang kan tadi berasa udah kuliah hahaha, terus bayar, dan SAYA NGGAK PERCAYA. Kok bisa ya tiga ribu rupiah? Bisnya lewat tol, ac, jarak Cilegon-Serang, tarifnya nggak sebanding aja. Kalo dibandingin naik angkot kan aneh. Angkot aja segitu tarifnya, padahal jaraknya lebih deket, non-ac, dan secara fisik aja gedean bis daripada angkot, bahan bakarnya juga mahalan bis daripada angkot, ya kan? Jadi kesimpulannya? Entah. Yang jelas saya nyampe rumah. Selamat.

Hari kedua tes. Paginya nggak nebeng Anil lagi. Tapi tetep bertigaan lagi. Jam pertama, tes Kemampuan IPA. Jam kedua, tes Kemampuan IPS. Kita pasrah tes IPA. Kalo bisa ya di kerjain, nggak bisa ya kosongin. Hasilnya….. tewas. Tinggal berdoa aja, semoga hasilnya maksimal, Amin ya Allah. Pas IPS, yang nggak bisa ya dikerjain pake imajinasi. Semoga berhasil juga ya Allah. Amin. Lanjut.

Terus kita pulang. Naik bis lagi. Hari ini pulang sama personil yang kemaren lagi, ditambah sama tetangga saya (kata mama suruh pulang bareng dia)—Nisa (ini temen saya dari zamannya saya baru bisa naik sepeda roda tiga). Nunggu bis lama di halte, panas, keringetan, dll—bukan anak manja, tapi emang faktanya gitu. Pas ada bis kita masuk—kondekturnya bilang kosong sih—tapi ternyata kosong tengahnya. Kita kejebak di dalem bis. Nggak bisa keluar dan harus berdiri.

Tapi Anil dapet satu kursi dan akhirnya harus berbagi sama saya, hahaha satu kursi dua orang itu rasanya… kaya apa ya gitu. Udah sempit-sempitan gitu bisnya malah ada pengamen masuk. Diapun nyanyi. Iya sih itu udah jadi sumber penghasilannya, tapi kan… kondisinya sesempit ini. Dia lanjut nyanyi sambil main gitar. Berdiri tepat di samping Aisyah, lucu aja liatnya. Terus saya sama Anil berimajinasi. Bayangin kalo tiba-tiba Aisyah ikut nyanyi bareng pengamen itu—emang nggak lucu kalo ditulis disini—tapi saya sama Anil punya imajinasi sendiri yang bikin kita ketawa ketawa di bis—geli. Hahahaha.

Temen-temen yang lain berdiri dari Serang sampe Cilegon, lima belas menitan lah kayaknya. Sebentar kok. Cuma ya yang namanya berdiri di bis sama aja… nggak nyaman dan nggak aman. Untung saya bisa duduk, walopun cuma setengah. Dan akhirnya tes dengan persiapan yang menakjubkan ini selesai juga. Saya pulang bareng Nisa sampe rumah—kita tetanggaan.

Sekarang tinggal nunggu tanggal 7 Juli—pengumumannya. Cuma bisa pasrahin semuanya, berdoa, terus optimis. Amin ya Allah. Bismillah.

2 komentar:

Virus 008 said...

smoga lulus :D

Rika Priwantina said...

Amin Amin Amin :D makasih ya doanya :D