May 8, 2012

Keep On Walking


Mungkin saya bisa nobatin malem ini adalah malem pencerahan. Gara-gara seharian ini saya nggak jelas bentuk rupanya. Tidur jam 3 pagi, bangun jam 6 pagi, muka udah kepecah belah, badan remuk redam, kepala cenat cenut, alat pernafasan terganggu, canggih, pagi yang indah. Saya langsung sadar, ada yang hilang sampe saya jadi kayak gini. Kalo ini diceritain, saya bisa kumat lagi, saya teken semua huruf di keyboard lagi, saya pasti sesegukan sambil meler lagi, cukup.

Bahkan nggak ada tempat buat numpahin semuanya. Lagipula saya pikir, ini semua nggak perlu diceritain ke siapapun. Bahkan orang-orang yang paling deket sekalipun. Bungkam lebih baik, tentu bakal lebih sakit. Saya siap kok.

Jam 8 tadi les selesai. Saya pulang sendirian, nggak bawa kendaraan, jadinya naik angkot. Ini jadi lebih baik, saya suka jalan sendirian, tanpa obrolan, ngeliatin sekeliling, pikiran jadi kebuka sendiri, saya bisa lebih banyak ngontrol diri sendiri kalo bengong—bengongnya bukan cengo, tapi bengong mikir, mikirin banyak hal. Setiap saya jalan sendirian, banyak hal-hal yang lewat di pikiran saya, mulai dari yang kecil sampe yang besar, mulai dari masalah, sampe mimpi-mimpi. Pokoknya asik.

Umur saya udah tua, delapan belas tahun. Artinya saya (harusnya) udah dewasa, nyatanya? Belum sama sekali. Saya mikirin banyak hal, banyak banget, sampe saya capek ngurusnya, mereka keliaran di otak tanpa komando, saya lepas kontrol dan saya marah. Saya marah kenapa saya selemah ini.

Alesan saya nulis postingan ini adalah… ngilangin sisa-sisa galau hari ini. Kalo belum ketuang dalam bentuk tulisan, rasanya belum puas. Dan kenapa harus di publish? Harusnya bisa kan saya simpen sendiri aja? Alesannya karna udah banyak note-note yang saya simpen, saya pengen nulis di blog, itu aja, pengen aja, ya suka suka saya lah.

Kesimpulannya, manusia itu nggak akan pernah puas. Sumpah ini jadinya malah nggak nyambung.

Okelah baybay!

0 komentar: