April 25, 2012

Flashback SMA, 12IPA6


Pengangguran nih! Bener-bener nganggur nggak tau harus ngapain dirumah. Ternyata nggak sekolah itu rasanya nggak seru. Enaknya tuh pergi ke sekolah tapi nggak usah ada guru masuk. Kumpul-kumpul, cerita-cerita (bisa gosip, bisa juga bukan), makan di kantin sama temen-temen, ngelakuin hal-hal random lainnya di kelas. Kangen suasana kelas.

di depan kelas
di dalem kelas
Belum ada seminggu nggak ketemu temen sekelas aja rasanya udah kayak gini, sepi (soalnya dirumah terus), pengen kumpul-kumpul lagi sama IPA 6. Kemaren chat sama Rina, dan kita malah jadi nggak jelas.

chat sama rina kemaren
Kalo ngomongin IPA 6, ada banyak hal yang pengen saya tulis. Niatnya saya mau bikin profil anak-anak sekelas, tapi isinya tentang saya dan salah satu dari mereka selama dua tahun sekelas. Baru jadi satu doang, baru punyanya Anil, soalnya dia absen pertama. Nanti sisanya tergantung mood nulis deh. Mungkin hari ini. Dan kayanya postingan ini juga bakalan panjang.

Flashback, inget pas ujian praktek. Ansambel, senam, yang konteksnya emang per kelompok (banyakan). Jadi kebersamaannya lekat banget. 

Kangen kelompok senam (sumpah ini fotonya nggak kunjung muncul, semua acara IPA 6 emang keseringan pake kameranya Depi, atau nggak Cute jadi saya males bawa kamera), kelompok senam saya itu merah-merah bajunya. Celananya tetep pake celana olahraga, anaknya serada semua, tapi seru, dan kompak. Kangen senam, kangen latihan seminggu dua kali, kangen Perumnas (tempat latihan senamnya), kangen tante seksinya, kangen lagu Doublefreez sama Angels Cry, kangen judul lagu senamnya—tirna sari aerobic 135 – Dj Glary (padahal harusnya tuh tririna sari, namanya si Rina, eh tantenya sekarep-karepnya ganti nama orang), kangen ngedugem pas latihan, kangen disms-in Rina suruh cepet-cepet, kangen ngomelin Aisyah soalnya dia suka nggak dateng, kangen latihan malem-malem di lapangan smancil sehari sebelum tampil, kangen nyanyi lagu The Boys-nya SNSD yang dipake kelompok senamnya Yeny (anak kelas tetangga, IPA 5) nyanyinya sama Anil, kangen ngetawain gerakan senam sama Dea soalnya keliatan dari kaca, kangen nebeng Sukma kalo nggak bawa motor, kangen denger Rina nagih bensin ke Ivo, kangen Depi yang selalu sms ‘sebarkan’ padahal dia sendiri udah nyebarin. Kangen Sesa yang sering banget nggak dateng dan alesannya warna-warni, kangen Firman juga yang gerakannya kadang lucu sendiri (kata anak-anak, “ngeri gue liat Firman senam, takut jatoh”), kangen sama Mila, kangen sama Dendrit yang kaya boyband kalo lagi senam, kangen pas hari H, pas tampil, kita kebagian maju pertama gara-gara saya yang ngambil undiannya, akhirnya kita diomelin sama pak Oding—guru olahraganya, pas selesai senam kita semua dipanggil, disuruh push-up sama bending (bending kaya apa tulisannya?) berapa kali ya saya lupa. Intinya kita diliatin. Dan cuma kelompok kita yang dihukum gitu. Berasa salah gerakan fatal atau apaan aja deh, padahal sepele, cuma gara-gara telat dan bikin jurinya (guru olahraga) nunggu. Tapi kita anggepnya seru-seruan aja, bukan hukuman, kita malah ketawa-ketawa, ngetawain diri sendiri yang lagi dihukum. Banyak waktu yang saya lewatin bareng kalian semua, walaupun kadang males latihan, kesel sama yang telat, kesel sama yang ngomel-ngomel, tapi malah jadi sedih kalo sadar setelah ujian praktek itu kita nggak bisa latihan bareng lagi. Makasih buat kelompok senam tergokil yang petir banget. Nanti kalo udah dapet video senamnya, saya masukin youtube aja biar aman. TOOOOOMCAT!—yel-yel kelompok kita, Tomcat.

foto seada-adanya, ini pas selesai tampil
Ansambel (seni musik), nggak banyak waktu bareng sama kelompok ansambel, soalnya cuma dikasih waktu 2 minggu buat latihan. Tapi tetep kok, kompaknya kita keliatan, emang sih yang capek bikin konsep, nyari nada ini itu, aransemen, dll cuma dikerjain Ridy, Asmara, sama Adam. Mereka bertiga cowok dan mereka yang ngerjain, bukannya apa-apa, bukan karna kita nggak mau bantu mereka, tapi kita nggak bisa bantu mereka, selain mereka bertiga, kita semua buta musik. Kangen latihan dirumah Sofi, kangen liat Ridy ngomel, kangen liat Congor dimarahin sama anak-anak, kangen Sofi yang selalu nyuruh saya latihan suara perut, kangen Adam yang selalu sabar sama semuanya, kangen Asmara yang mainin keyboard saya—(As, you’re so creative!), kangen liat Ivo yang rempong main pianika, kangen Wahidah yang secara nggak resmi jadi instruktur pianika buat Hana, kangen pulang telat selama UAS gara-gara latihan, kangen ngomel-ngomelan, adu argumen, pokoknya kangen suasana latihan. Ada videonya pas kita latihan. Thanks for Wahidah udah upload ke youtube. Hal yang paling nyebelin, kita nggak bisa tampil ber-sembilan, ini gara-gara guru seninya rese, nggak bisa ngertiin masalah orang lain, cuma heboh sama komitmen bla bla bla. Akhirnya kita tampil tanpa Adam, dan itu aneh, nggak ada alat musik pukul yang harusnya jadi tempo.

Ini aneh, tapi ini kenang-kenangan banget. Banget. Nidji – arti Sahabat.


 Fotonya seadanya, foto pas kita latihan di rumah sofi, tanggal 27 Maret 2012.
Dari kiri, Congor—main botol, Hana—pianika, Wahidah—pianika, Asmara—keyboard, Adam—gendang, Rika—vokal, Sofi—vokal, Ridy—gitar (pas hari ini, Ridy lagi pusing mikirin konsep kayanya, dia lagi unmood), Ivo—pianika (dia nggak dateng pas hari ini).


Udah panjang banget, padahal belum semuanya tentang IPA 6 saya ungkapin sedetail-detailnya dalam bentuk tulisan. Mungkin nanti dilanjut lagi, part II, III, IV, dst, hahahaha. Nggak salah, masa sekolah yang paling amazing ya pas SMA. Putih abu-abu, wukukukuk. Nanti dilanjut lagi postingan flashback masa SMA-nya, kelas 10 juga berkesan, nanti ditulis.

Syudududu~ oke sekarang mau nonton dorama dulu. Kerjaan saya selama libur ini cuma internetan, nonton dorama yang baru di download, aaaaahhhhh ada yang recomended?

4 komentar:

Tri Rina Sari said...

haha kenapa ym kita di publish? malu hehe

Rika Priwantina said...

bukti aja, fufufufu

oktaviia said...

kangen banget sumpah

Rika Priwantina said...

pengen latihan latihan lagi kaya gitu ya wah :(