January 12, 2012

Passion

Baru kemaren saya nginjek umur 18 tahun, dan saya langsung diajarin apa rasanya bersyukur, hoki, niat kuat, dll. Intinya saya mau cerita tentang lomba pidato bahasa Jepang kemaren yang diadain sama MGMP Bahasa Jepang se-Banten tanggal 7 Januari kemaren, saya dapet juara 3. Yah, walaupun urutan ketiga dari 19 peserta, itu nggak nyangka bangeeeeeeeet buat saya haha. Saya pikir saya bakalan kalah, saya blank di tengah-tengah pidato, bingung harus improve apaan gara-gara efek ngafalin teks ‘keterlaluan’.

Pas jawab pertanyaan dari dua jurinya, mulus, walopun saya jawab pendek-pendek doang hahaha. Hal paling konyol pas jurinya nanya “Jam setiap hari kamu nonton tv?” (ini pake bahasa Jepang, itu arti yang saya tangkep). Saya jawab “Jam 7”, dia nanya lagi, “Tepatnya 7 apa?”, saya jawab lagi, “Malem”, dia nanya lagi, “Sampe jam berapa?”, saya mau jawab apa disini bingung soalnya saya lupa tadi saya bilang jam 7 atau jam 8 (sichiji atau hachiji), mirip-mirip sih, saya mau jawab jam 9 (cari aman) tapi saya beneran lupa bahasa jepangnya 9, HAHAHAHAHAHAHA. Akhirnya saya jawab, “Juuji”, dia langsung ketawa, “Hontou nagai, bla-bla-bla” saya nggak nangkep bahasa jepangnya tapi artinya kurang lebih “Lama banget nontonnya, terus kapan belajarnya?” HUAHAHAHA SAYA JAWAB SAMPE JAM 10 SOALNYA! Saya bilang lagi, “Nggak tiap hari kok”, dia ngangguk ngerti. Akhirnya saya boleh turun podium.

Ini pertama kalinya saya ikut lomba, pertama kalinya berdiri di podium megang mic, pertama kalinya lomba pidato bahasa Jepang, pertama kalinya wakilin sekolah. INI SEMUA PERDANA. Saya gugup parah sebelum acara mulai. Teks yang semalem udah hafal, mulai berantakan nggak kesusun di otak, saya sebenernya nggak terlalu paham bahasa Jepang, cuma ngerti dikit-dikit doang. Semua orang juga bakal bisa kalo disuruh ngafalin seminggu, terus maju buat lomba pidato, bahasa apapun. Saya kaku di podium, lutut gemeteran, sumpaaaaah rasanya dada pengen meledak, ini emang lebay, tapi saya beneran parah gugupnya. Selesai turun dari podium, saya langsung lemes. Kepikiran sensei, kepikiran sekolah, gimana kalo nggak bawa nama baik sekolah yang emang jadi tuan rumah. Bukannya saya terobsesi buat ‘harus dapet juara’, tapi saya ngerasa dibebanin tanggung jawab yang gede banget sama semuanya. Temen-temen 12 IPA 6 malah pada nonton dan dukung, saya nggak enak sama mereka semuanya. Saya sendiri sih nggak masalah nggak juara, saya seneng bisa ikut lomba pidato bahasa Jepang, itu salah satu rencana pas saya lulus SMP, huahahaha liat ini (kalo mau). Buat pengalaman saya sendiri juga. Tapi akhirnya, saya bisa dapet juara, walaupun cuma juara 3, Alhamdulillah ya Allah.

Kata sensei, mungkin penilaian paling besar dari pertanyaan itu, buat ngukur seberapa jauh kita tau bahasa Jepang. Gitu gitu deh. pas di umumin dapet juara saya langsung salim sama sensei, terus cipika-cipiki (ini nggak tau deh kenapa bisa jadi cipika-cipikian, sensei yang mulai). Saya langsung maju, dan ini pertama kalinya saya dapet piala lagi setelah dapet piala terakhir kalinya pas zaman TK huahahaha. Saya dapet bingkisan dari Japan Foundation, isinya buku kanji sama majalah atau selebaran tentang Jepang gitu. Dan saya juga ternyata diwawancara sama Banten TV, nggak tau buat acara apa, tapi saya ditanya-tanya tentang Jepang, dll. Eh pas malemnya, Om saya sms Mama katanya dia barusan liat saya di Banten TV. Dua kali deh tuh masuk TV lokal huahahaha. Saya sendiri ngerasa, bangga :p

Kesukaan itu bisa apa aja, minat kita bisa dimana aja. Yang saya alami sih, kalo kita suka sama sesuatu, kita pasti bisa ngelakuin itu. Sebaliknya, kalo kita maksain bisa, tapi kita nggak suka, percuma. Mendingan suka dulu, baru kita bakal bisa dengan sendirinya.

Semester dua capeknya udah mulai kerasa. Les berubah jadwal jadi sore sampe malem. Ngantuuuuuuk, bukannya fokus, malah ngantuk -_- semangat buat tanggal 16 April teman-teman seangkatan! Yuuhuuuuuu!

2 komentar:

Marisa Roti said...

gak nyangka ane rik.. ternyata lo berprestasi di sekolah. hiks. keren banget..

selamat ya...

riika, gue doain ya cita-cita lo semua terwujud. gila, bangga deh gue punya temen blogger kek lo.

Rika Priwantina said...

hehehehe hoki doang nih mar :p
Amin Amin :) hehehe saya juga bangga punya temen blogger kaya rotiiiii :p bercanda kok hehehe