December 24, 2011

M, for Me.


Suatu hari nanti, aku takut kehilangan. Kehilangan apapun. Kenangan, sesuatu, atau seseorang.

Pagi ini bangun, rasanya entah udah berapa lama tidur dari tadi malem. Mati. Saya kaya mati. Pagi ini perasaan nggak enak, begitu buka mata, hp nggak ada dimanapun. Oh ya! Mungkin masih ada di kamar tamu. Di sana ada nenek lagi sakit, jadi semalem itu saya nemenin nenek sambil main harvest moon di netbook, sambil  smsan juga, dan entah kejadiannya gimana, pagi-pagi saya udah bangun di kamar yang berbeda. Dan begitu bangun saya langsung ke kamar saya sendiri (di lantai 2) ngetik postingan ini. I called him, M. M is my boyfriend, yeah!

Jujur, saya percaya takdir, saya percaya kematian, tapi saya nggak percaya kalo M yang harus dapetin takdir itu lebih cepet. M selalu bilang waktunya sebentar lagi. Saya panik, saya nangis. M selalu senyum kalo saya bilang ‘jangan pergi’. Saya kebingungan. M bilang saya ambil kuliah kedokteran aja dan jadi dokter jantung. Saya bilang 'rika berusaha'. M masih muda. Masih banyak yang bisa dia dapetin lagi. Masih-terlalu-banyak.

Saya deket sama M dari kelas 3 SMP (akhir). Kita sahabatan. Dan M, dia orang yang paling klop. Gimana nggak klop kalo telponan sampe berjam-jam aja kuat. Walaupun topiknya selalu random. Dari dulu sampe sekarang M selalu sama. Bedanya sih cuma status, sekarang pacaran, dulu sahabatan. Dan M bagi saya sekarang tetep seorang sahabat, seorang pacar, dan seorang kakak. Kalo saya anggap M cuma sebagai pacar, nasib M bakalan sama kaya mantan saya dulu, dicintai setengah-setengah. Makanya itu, saya anggap M bisa jadi apapun. Dan nyatanya dia emang bisa jadi segalanya :) buat saya. Buat M, nggak ada yang setengah-setengah.

Saya takut kalo M harus pergi. Dan itu selamanya. Banyak cewek-cewek yang nggak mau diputusin pacarnya, masih sayang lah, bla bla bla. Tapi orangnya masih ada terus. Selalu ada walaupun statusnya beda. Kalo saya? Gimana kalo M perginya tiba-tiba? Saya emang pernah bayangin kalo M meninggal, tapi abis itu langsung galau, terus langsung optimis lagi kalo M pasti nggak akan pergi, M sembuh total :">

Udah dua malem ini saya ninggalin M. Kemaren saya sakit dan hari ini saya juga nggak tau kenapa saya bisa pindah tempat tapi saya nggak sadar. Dan udah dua hari ini M ngirimin pesan yang ‘nggak-nggak’. Saya takut ada apa-apa.

Intinya. Perasaan saya nggak enak makanya saya posting. Saya mau sms/telpon M tapi pasti dia masih tidur, ya... dia pasti masih tidur kok :">

2 komentar:

Claude C Kenni said...

Jangan takut, percaya aja sama Tuhan, apapun agama lu. Dia sayang ma lu, dan dia ga akan ngambil cowo lu tiba2...

Cowo lu ga punya penyakit parah ato apapun kan?

Rika Priwantina said...

Amin :"> makasih kak.

Nah itu, dia punya kak :"> makanya takut banget.