November 2, 2011

Solat Dzuhur

Kayak biasa aja. Setiap hari emang selalu ada hal baru di kelas, udah saya bilang saya emang terlalu nikmatin jadi anak kelas 12, nggak tau kenapa... rasanya saya pengen puas-puasin di bangku sekolah. Tadi ulangan matematika, dan hasilnya... entahlah. Dari 8 soal saya cuma bisa jawab 7 dan itupun entah bener semua atau nggak. Semoga hasilnya baik-baik aja, Amin.

Dan hal aneh tadi adalah waktu istirahat kedua (jam 12 siang). Biasanya saya (dan temen-temen ngobrol sehari-hari)  ngabisin waktu istirahat di teras, ngegosip, makan jajanan, atau cuma nyantai ngeliatin orang-orang lewat. Tapi hari ini semua berubah, bukan... bukan karena negara api menyerang, haha random, tapi hari ini emang beneran berubah, hari ini kita nggak ngegosip di teras lagi, tapi kita semua ke mushola, kita solat dzuhur. Nggak biasa-biasanya gini, hari ini kita (saya dan temen-temen ngobrol sehari-hari) semua solat. Anehnya dimana? ‘semua solat’. Hahaha.

Rina, Anil, Rika, Dea (Aisyah, Ivo, entah kemana) :p
Jadi, temen-temen ngobrol sehari-hari saya itu ada siapa aja, mereka itu wanita-wanita yang suka ngomongin orang, wakakak. Tapi entahlah, saya bisa klop. Mereka itu, Aisyah, Dea, Anil, Ivo, sama Rina. Mungkin, dari kelas 11 emang saya kebanyakan gabung sama mereka. Dan sampe sekarang ternyata kita masih satu kubu.

Kadang obrolan kita random banget, kadang kita ngetawain orang-orang, kadang kita ngegosip, kadang kita ngetawain sesuatu yang entah ada di alam mana (baca: imajinasi), kita (terutama saya, Dea, Rina) kadang imajinasinya suka ketinggian. Dan akhirnya ketawa sampe mules padahal orang-orang nggak ngerti apa yang kita ketawain. Apalagi sama Dea, mungkin ibaratnya sih “Cuma kita berdua dan Tuhan yang tau.” hahahaha.

Dan yeah, hari ini kita berenam solat dzuhur semuanya. Biasanya sih cuma Rina, Aisyah, Ivo, atau saya (itupun kalo lagi semangat). Tapi hari ini, kita semua. Anil yang biasanya males aja jadi semangat banget buat solat dari kemaren. Dan Dea, jelas aja kita paksa ikut solat. Hahaha.

Bukannya ninggalin kewajiban beribadah sama Allah swt., tapi saya males bawa mukena, dan saya pilih solat dzuhur di rumah, toh masih ada waktu. Tapi emang kurang bagus sih kayak gitu. Harusnya kan selagi ada waktu, cepet-cepetlah solat.

Dan obrolan random di mushola pas mau solat dzuhur tadi siang,
Eh jangan berjama’ah lah solatnya, nanti pahalanya di bagi-bagi,” kata saya.
Hening.
Bener kan? Hahaha,” saya ketawa, saya bercanda ngomong kayak gitu demi Allah deh.
Ya malah bagusan berjama’ah lah dodol,” temen saya nyeletuk.
Yeeeh ya nggak lah. Coba kalo ngerjain tugas kelompok, kan dibagi-bagi nilainya. Nah kalo ngerjain tugas individu, ya cuma buat kita. Hahaha,” saya ketawa lagi dan tetep ngotot.
Hening. Saya diliatin adek kelas.

Saya murni cuma bercanda ngomong kayak gitu, hahaha. Saya kan stress abis ulangan matematika, jadi otaknya agak-agak geser dikit. Dan saya luruskan lagi, kalo solat itu emang lebih bagus dan lebih besar pahalanya kalo berjama’ah. Hehehe.

Dan pas kita lagi jalan ke mushola, si Dea bilang, “Solat dong, kan mau UN!!!” ini gila, ini juga lelucon sih kayaknya. Semoga emang cuma lelucon. Hahaha.

0 komentar: