November 2, 2011

RELATIONSH*T


Tapi sebenernya malem ini saya lagi mikirin sesuatu. Emang kurang penting sih dibanding UN atau SNMPTN. Tapi ini cukup bikin saya ngeluarin air mata. Ya, oke saya emang cewek yang cengeng. Disaat saya ngerasain sesuatu yang bikin sakit hati, saya pasti selalu nangis. Saya terlalu lemah, mungkin aja.

Saya mau bilang kalo saya mulai berubah. Sebelumnya saya nggak pernah suka bahkan sayang sama orang (cowo) sampe serius banget. Paling cuma ngefans doang. Dan sekarang semuanya berubah.

Baru tadi sore saya baca postingan blog tentang ‘relationship yang gagal’ dan akhirnya saya ngalamin sendiri maghrib tadi. Saya nggak akan nolak, karna saya pernah bilang kalo status hubungan itu bukan hal yang penting. Yang penting gimana kita jalanin keseharian kita. Dan saya tau alibi apa yang sering keluar disaat-saat begini. Walaupun pengalaman saya cuma sekali, dan itu yang pertama, tapi saya ngerti apa yang dipikirin disaat-saat begini. Nyoba buat ngebela diri dan jadi manusia yang sempurna.

Dan pada akhirnya, saya yang salah.

Saya adalah anak yang pasif. Dan saya tau mungkin titik jenuh itu udah mendidih. Saya juga ngerti nggak semua orang bisa lewatin fase yang sama, semua butuh perubahan. Saya ngerti semuanya. Tapi cuma satu yang nggak saya ngerti sekarang, ada apa? Dan kenapa harus ditutupin? Saya benci ngulangin hal yang sama. Saya benci ngerasa jadi orang tolol yang nggak tau kenyataannya gimana. Saya benci banget.

Dan saya galau. Seakan-akan postingan ini udah jadi pertanda kalo saya juga bakal ngalamin hal yang sama. Dan entah kenapa akhir-akhir ini saya jadi kayak dukun. Saya bisa tau kalo film The Ring bakal tayang di Trans TV, padahal saya cuma asal nyeletuk. Saya juga bisa nebak jawaban kimia, padahal saya cuma asal nebak. Mungkin, kebetulan aja. Dan ini nggak ada sangkut pautnya malah. Ha ha ha *ketawa hambar*

Dan...

Aku nggak bisa jadi kayak Karla yang punya seorang Will. Dan aku juga nggak bisa kayak Indi yang punya seorang Mika. Aku cuma bisa jadi diriku sendiri. Nggak ngikutin novel atau cerita fiktif lainnya. –rika nanami

Itulah saya sekarang. Dan saya nggak akan percaya lagi sama bualan novel yang terlalu manis. Saya kapok.

Solat Dzuhur

Kayak biasa aja. Setiap hari emang selalu ada hal baru di kelas, udah saya bilang saya emang terlalu nikmatin jadi anak kelas 12, nggak tau kenapa... rasanya saya pengen puas-puasin di bangku sekolah. Tadi ulangan matematika, dan hasilnya... entahlah. Dari 8 soal saya cuma bisa jawab 7 dan itupun entah bener semua atau nggak. Semoga hasilnya baik-baik aja, Amin.

Dan hal aneh tadi adalah waktu istirahat kedua (jam 12 siang). Biasanya saya (dan temen-temen ngobrol sehari-hari)  ngabisin waktu istirahat di teras, ngegosip, makan jajanan, atau cuma nyantai ngeliatin orang-orang lewat. Tapi hari ini semua berubah, bukan... bukan karena negara api menyerang, haha random, tapi hari ini emang beneran berubah, hari ini kita nggak ngegosip di teras lagi, tapi kita semua ke mushola, kita solat dzuhur. Nggak biasa-biasanya gini, hari ini kita (saya dan temen-temen ngobrol sehari-hari) semua solat. Anehnya dimana? ‘semua solat’. Hahaha.

Rina, Anil, Rika, Dea (Aisyah, Ivo, entah kemana) :p
Jadi, temen-temen ngobrol sehari-hari saya itu ada siapa aja, mereka itu wanita-wanita yang suka ngomongin orang, wakakak. Tapi entahlah, saya bisa klop. Mereka itu, Aisyah, Dea, Anil, Ivo, sama Rina. Mungkin, dari kelas 11 emang saya kebanyakan gabung sama mereka. Dan sampe sekarang ternyata kita masih satu kubu.

Kadang obrolan kita random banget, kadang kita ngetawain orang-orang, kadang kita ngegosip, kadang kita ngetawain sesuatu yang entah ada di alam mana (baca: imajinasi), kita (terutama saya, Dea, Rina) kadang imajinasinya suka ketinggian. Dan akhirnya ketawa sampe mules padahal orang-orang nggak ngerti apa yang kita ketawain. Apalagi sama Dea, mungkin ibaratnya sih “Cuma kita berdua dan Tuhan yang tau.” hahahaha.

Dan yeah, hari ini kita berenam solat dzuhur semuanya. Biasanya sih cuma Rina, Aisyah, Ivo, atau saya (itupun kalo lagi semangat). Tapi hari ini, kita semua. Anil yang biasanya males aja jadi semangat banget buat solat dari kemaren. Dan Dea, jelas aja kita paksa ikut solat. Hahaha.

Bukannya ninggalin kewajiban beribadah sama Allah swt., tapi saya males bawa mukena, dan saya pilih solat dzuhur di rumah, toh masih ada waktu. Tapi emang kurang bagus sih kayak gitu. Harusnya kan selagi ada waktu, cepet-cepetlah solat.

Dan obrolan random di mushola pas mau solat dzuhur tadi siang,
Eh jangan berjama’ah lah solatnya, nanti pahalanya di bagi-bagi,” kata saya.
Hening.
Bener kan? Hahaha,” saya ketawa, saya bercanda ngomong kayak gitu demi Allah deh.
Ya malah bagusan berjama’ah lah dodol,” temen saya nyeletuk.
Yeeeh ya nggak lah. Coba kalo ngerjain tugas kelompok, kan dibagi-bagi nilainya. Nah kalo ngerjain tugas individu, ya cuma buat kita. Hahaha,” saya ketawa lagi dan tetep ngotot.
Hening. Saya diliatin adek kelas.

Saya murni cuma bercanda ngomong kayak gitu, hahaha. Saya kan stress abis ulangan matematika, jadi otaknya agak-agak geser dikit. Dan saya luruskan lagi, kalo solat itu emang lebih bagus dan lebih besar pahalanya kalo berjama’ah. Hehehe.

Dan pas kita lagi jalan ke mushola, si Dea bilang, “Solat dong, kan mau UN!!!” ini gila, ini juga lelucon sih kayaknya. Semoga emang cuma lelucon. Hahaha.

November 1, 2011

BANJIR! (lagi)


Inget tahun lalu jadinya, di postingan yang ini. Cerita tentang parkiran sekolah yang banjir sampe mata kaki lebih. Dan tahun inipun terulang lagi, wakakak. Yah inilah sekolah yang sederhana, katanya sih ‘sekolah model’ tapi entah kenapa bisa banjir lagi, banjir lagi.

Tahun lalu wajar sih parkiran depan kena banjir soalnya masih belum di apa-apain, abstrak gitu deh cuma tanah aja. Nah tahun ini, udah pake conblock (apa sih namanya, saya salah nggak?), tapi tetep aja banjir. Lagian ada yang salah sama posisi tanahnya, parkiran malah dibikin lekung, jadinya malah bikin genangan air ujan. Elaaaah... padahal tadinya ada lubang biopori, malah ditutup, emang dasar pembangunannya nggak jelas. *ups

Dan yah, akhirnya becek-becekan lagi di parkiran. Tadi kan ujannya deres banget, eh anak kelas 12 IPA pada heboh soalnya air dari taman udah masuk ke teras, wakakakak konyol sekolah kebanjiran, guru-guru pada keluar dan nyuruh anak-anak tenang dan masuk ke kelas, jangan keliaran di teras. Kita (anak kelas 12) langsung ribut teriak-teriak, emang dasar norak sih tapi seru hahaha maklum bentar lagi lulus, ah... Amin. Anak kelas 12 IPS yang ada di lantai 2 juga ikut-ikutan rusuh, taulah anak IPS kayak gimana rusuhnya, pasti ngelebihin anak IPA. Dan tadi jadi momen buat film dokumenter sekolah, sepertinya... haha. Lumayan sih di kelas 12, rasanya lebih bisa nikmatin jadi seorang pelajar. Asiknya di sekolah, bete sama guru, sebel sama temen sekelas, jajan ke kantin/koperasi, bercanda sama temen sekelas, ngegosip di teras, nyontek pas ulangan, nyalin pr anak yang pinter, banyak banget pokoknya. Nggak terasa banget udah hampir tiga tahun di SMA, dan bareng XII IPA 6 selama hampir dua tahun ini. XII IPA 6 sepertinya emang paling rusuh. Hahaha.

Nggak enaknya kelas 12 itu ya cuma satu, mikirin Ujian Nasional sama SNMPTN. Grrr bikin mules mikirinnya juga. Harus belajar giat mau nggak mau. Harus rajin baca. Harus pinter-pinter cari informasi kuliahan. Dan lain-lain. Saya pusing. Oh ya ngomong-ngomong informasi, saya ikutan Bedah Kampus UI. Kenapa? Semua orang pasti punya impian buat masuk PTN terbaik, termasuk saya, hahaha nggak munafik dan emang bener banget saya juga pengen masuk UI. Sastra Jepang UI, rasanya... mimpi. Tapi emang sih kalo kita niat dan semangat banget pasti bisa. Amin ya Allah. Hehehe. Tapi entahlah... UI itu mimpi sepertinya, hahaha, saya takut gagal. Grrrrr.

Oke deh, udah ah curhatnya. Ini postingan sengaja dibuat cuma pengen nostalgia soal kebanjiran tahun lalu di tempat yang sama. Hahaha. Besok ulangan matematika dan saya harus dapet 100 kata bu gurunya. Oke! Ya Allah doain Rika ya Allah. Haha.