October 21, 2011

Hoki, Kemampuan, Zonk!


Kemaren itu pembagian rapot bayangan, hasil dari UTS kemaren, dan yah... Hell banget nilainya. Kenapa disaat nilai ancur-ancuran, pihak sekolah malah ngasih rapot bayangan yang harus ditanda tangani orang tua, padahal tahun-tahun sebelumnya nggak harus ditanda tangani segala, malah nggak ada rapot-rapot bayangan gitu, oke... sial.

Nilai UTS parah, nilai UH parah juga, apalagi? Alamat semesteran nanti bakal urutan ke sekian sekian lagi, parah banget tahun ini. Salah saya sih, sadar-sadar emang jarang banget yang namanya belajar, cuma kalo mau ulangan aja belajaranya, kadang mau ulangan juga santai-santai aja malah. Saya ngerasa gagal sebagai pelajar #bershower

Jujur, pelajaran SMA buat saya emang susah. Beda kayak waktu SMP. IPA? Ilmu pasti? Apalah itu saya beneran nggak suka belajar atau maksain belajar Fisika, Kimia, Matematika, dll. Udah enek banget, otak juga nggak mau nerima lagi, udah males. Tapi mau gimana lagi? Tuntutan jurusan, tuntutan nilai, tuntutan Ujian Nasional, tuntutan SNMPTN, banyak tuntutan... tapi udah nggak ada minat.

Satu hal lagi, waktu kelas satu mungkin saya dapet hoki aja bisa masuk jurusan IPA. Pas kelas 11 udah parah banget belajarnya, maksain, nggak rela, gitu-gitulah males-malesan. Udah belajarnya asal-asalan ditambah hokinya kecil terus, tiap UTS/UAS nggak pernah sukses dipelajaran IPA, udah aja dapet zonk terus nilai IPA-nya.

Beberapa bulan lagi udah UN. UN SMA emang bakal segampang UN SMP? Pelajaran SMA itu jauh lebih ribet dari pelajaran SMP (menurut saya doang sih). Gimana ceritanya nanti pas UN saya cuma bisa mangap keong ngerjain soal Fisika? Nggak mungkin kan? Bisa-bisa saya bakal jadi murid kelas 12 abadi. Astagfirullah, jangan sampe ya Allah.

Saya juga berusaha kok, berusaha belajar (walaupun nggak keras), saya juga mau bisa ngerjain soal Fisika, Matematika, Kimia, dll. Tapi gimana? Seberusahanya saya tetep aja dibawah standar terus. Emang bego kali ya. Galau gini, huaaafff~ #eaaaa

Gimana caranya biar ngerti banget sama pelajaran yang nggak kita suka? Pengalaman aja, kalo pelajarannya kita suka, pasti mau banget belajar sampe kayak gimanapun juga. Tapi sebaliknya, kalo pelajarannya kita benci, pasti males-malesan banget. Waktu SMP emang saya suka sama Matematika, soalnya emang masih gampang jadi enak aja belajar gimanapun juga, seneng aja soalnya masih bisa ngerti. Tapi pas pertama masuk SMA ketemu sama trigonometri, grrr~ langsung botak. Langsung benci banget sama Matematika. Saya benci pelajarannya kalo saya nggak bisa ngerti-ngerti. Paling benci banget kalo kayak gitu. Rasanya otak juga nolak terus materi apapun yang disampein.

SMA oh SMA... gimana caranya biar semangat belajar saya kayak SMP lagi? Grrr~ selama SMA ini jarang belajarnya. Kerjaan saya cuma main, main, main terus. Mungkin kalo di itung, selama SMA ini belajar cuma 30%, 70%-nya main-main. Parah.
Mikirin ke depannya juga. Tapi ini udah telat banget. Kurang lebih 4 bulan lagi saya lulus (Amin!). Saya pengen berubah, saya mau belajar, sungguh-sungguh deh beneran kali ini. Tapi 4 bulan apa cukup waktunya? Sindrom ketakutan mau UN muncul lagi. Takut nggak lulus, takut hasilnya jelek, takut nggak bisa ngerjain soal UN. Ditambah SNMPTN, ini yang bikin beban banget. Dari mulai milih jurusan, universitas mana, gimana kalo nggak keterima di negeri, gimana kalo susah dapet universitas, gimana kalo jurusannya nggak sesuai, gimana kalo... GIMANA? Pusing mikirin jeleknya dulu. Harusnya sih saya fokus aja belajar ya, nggak usah mikir kemana-mana dulu, tapi ya gimana lagi... kepikiran terus.

Takut ngecewain orang tua. Mungkin ini yang namanya dewasa. Saya mikir orang tua pasti sedih kalo anaknya nggak berhasil. Di rumah, orang tua saya selalu yakin kalo di sekolah saya bisa, sama kayak waktu SMP. Tapi kenyataannya nggak gitu, saya di sekolah begonya kelewat bego, UH aja dapet jelek terus kalo pelajaran IPA, pasif kalo lagi KBM, tapi kalo ngobrol paling jago banget, tau deh... saya yang sekarang beda banget sama saya yang dulu. Arrrggghhh! Gila lama-lama kalo mikirin kayak beginian.

Ah ya udah lah daripada postingan ini makin galau, sudahi saja. Okay!

7 komentar:

Canty Gracella Lamandasa's blog said...

ga ada kata terlambat selama kita mau. kadang kenataan ga sesuai dengan harapan kita. kadang banyak kegagalan yg kita hadapi. tapi kita kudu yakin, kalo yg di atas punya rencana dan ancangan tersendiri danpastinya terindah buat kita. saat kita gagal, bahkan telat, semangat untuk bangkit lagi. lebih baik terlambat dari pada ga nyoba sekali un. terus belajar apa yg menjadi maumu, berdasarkan minat, bakat dan saran ortu. semoga sukses selalu teman :)

Rika Priwantina said...

Chacan makasih banyak ya masukannya. aku tau kata 'terlambat' itu emang ga ada. semangat, semoga Chacan juga sukses selalu :)

Marisa Roti said...

gila, masalah yang lo hadapi persis banget sama masalah gue. bedanya adalah lo ipa dan gue ips. lalu gue tauk gimana beratnya jadi anak ipa, dan gue salut banget lo bisa jadi satu-satunya anak ipa yang gak niat sekolah *karena prediksi gue teman2 sekelas lo adalah kumpulan2 anak2 niat sekolah*

salut. jangan lanjutkan ya! kita berjuang lulus un sama-sama!

Rika Priwantina said...

tos dulu deh kalo gitu yuk, haha. ips itu surgaaaaaa Mar, pengen banget masuk ips. tapi pertanyaannya, apa emang bener ya ips itu surga? haha judge sendiri nih saya.
sebagian sih gitu, apalagi oknum-oknum yang otaknya encer, tapi sebagian lagi sama aja pada nggak niat belajar, ngandalin nyontek teruuuussss.

siap! ayo kita berjuang sama-sama! lulus un! lulus un! semangat! *heboh*

Claude C Kenni said...

Dulu juga gua hoki bisa masuk IPA, dan setelahnya, nilai pelajaran IPA gua semuanya 5 atau 6, kecuali Biologi doank yg 9 >_< sementara biasa pelajaran2 IPS selalu di atas 8, hehehe

Memang tidak semua orang bakatnya rata, Rik. Mungkin lu lemah di satu pelajaran, tapi jago di pelajaran lain. Tapi saran gua, just give it your all. Hasilnya mau bagus ato jelek, yg penting lu udah berusaha semampunya. Orang tua lu pasti ngerti.

Satu rahasia nih yg mau gua bagi. Walopun di kuliah ternyata pelajaran2 IPA tuh ga kepake (secara gua masuk desain gitu lho), tapi gua ga pernah nyesel masuk IPA. Karena di IPA, kita dilatih tahan banting! =)

Kevin said...

kalau di kuliah gw, walaupun pelajaran ipa gak banyak kepake, tapi dengan masuk IPA waktu sma, ngebantu banget karena udah dilatih buat tahan banting, gak gampang menyerah, gunakan logika, dan terus berusaha sampe ketemu solusinya. berguna banget, bahkan saat gw udah kerja sekarang.


Salam,
Kevin
Blog : www.nostalgia-90an.com
Nostalgia Segala Sesuatu pada Tahun 90an.

Rika Priwantina said...

@kak Keven (saya panggil gini ya, hehe): ternyata sama juga ya kak hehehe. kenapa harus jadi murid nyasar jurusan gini, ah jurusan palsu *eh
udah kok kak, iya mereka ngerti :')
tahan banting? aaa... semoga bisa saya terapin nanti pas kuliah :)) terima kasih kak saran-sarannya hehehe.

@kak Kevin (saya panggil gini juga ya, hehe): iya kak mulai sekarang saya harus lebih nerima apa yang dikasih Yang Maha Kuasa. mungkin sekarang bikin saya gila, tapi suatu saat nanti pasti berguna. hehe persis apa yang kakak bilang. terima kasih kak sarannya hehe :))