October 29, 2011

Bully


Bully.

Gimana ya rasanya tuh kayak dijadiin babu/pembantu sama ‘temen’ sendiri. Nggak enak pokoknya sih. Seminggu belakangan ini emang udah keterlaluan banget, atau... saya sendiri yang berlebihan nanggepinnya. Faktanya emang bikin saya kesel. Dari mulai mereka nyuruh ini itu, ngomong asal-asalan, ngeremehin, ngerendahin, ya mungkin mereka pikir saya nggak ada apa-apanya dibanding mereka yang notabene anak pinter di kelas. Pinter belum tentu tau segalanya, kan? Sombong lo.

Dan saya, saya emang bego di pelajaran IPA, itung-itungan, anaknya pasif kalo presentasi, sedikit yang bisa ‘dilirik’ dari saya. Mungkin karna itu saya direndahin. Tapi saya kan manusia juga, punya perasaan, mbok ya agak sedikit filter kata-kata kek. Bacot aja banyak banget, sendirinya emang udah sempurna banget apa. Najong. Hadeh... jadi pake bahasa nggak ‘enak’ gini. Sorry, emosi.

Bad mood banget seminggu ini. Makanya sering saya sinisin juga kalo mereka ngeledek atau ngehina. Saya tau itu bercanda, tapi ada batasannya kan? Mereka selalu seenak-enaknya ngatain orang lain tanpa ngeliat dirinya sendiri gimana. Bacot lo gede, non! Ih sumpah ya lama-lama sebut merk juga disini. Saya juga sering bercanda, ngeledek ‘gendut’ lah, ‘jomblo’ lah, ‘brandalan’ lah, apalah gitu tapi saya langsung bilang “Bercanda kok, hehehe,” atau ketawa-ketiwi sambil cengar-cengir, tapi nggak buat mereka, mereka berasa orang paling sempurna yang nginjek-nginjek orang-orang yang mereka pikir ada dibawah mereka. Hei non, lo emang pinter tapi nggak sejenius bapak professor, kan? Ditanya pengetahuan umum aja kadang lo melongo. Ah bebek salto! Emoseeeeeeh!

Dan satu lagi. Saya benci orang yang pikirannya licik. Lo selalu manfaatin orang-orang yang sekiranya berguna buat lo, ya itu tadi, karna lo merasa pinter dan lebih dari yang lainnya mungkin. Lo egois, itu pasti. Dan lo sangat ambisius, tentu. Manusia apaan ih.

Nganggep rendah orang lain padahal sendirinya rendahan juga. Ngaca sih tiap hari, tapi nggak sadar-sadar juga lo. Malu sih! Jadi nyindir gini ya saya, hahahaha abisnya kesel banget. Seminggu nggak ada temen buat cerita, akhirnya hari ini numpuk dan saya tumpahin di blog. Sorry.

Saya pake ‘lo’ karna saya udah beneran jijik sama ‘orang itu’. Udahan ah, malah nanti makin panjang saya nyindir mereka. Semoga cepet sadar aja, non.

2 komentar:

SeVeRuSLoVez said...

wew...hal terburuk smasa sekolah ya bully yaa..
untung aku gak ngalamin hal begituan...

saranku mending jauhin mereka en cari temen yg bener..hehe
gluck..:D

Rika Priwantina said...

tapi terkadang mereka jadi 'temen' yang baik. hahaha