June 21, 2011

I'm Not Cosplayer, You?

uang halal... uang halal...
distress, yeaaah! 
I needs moneys, real moneys, and 'halal' moneys!
-today's status-

kemaren lusa (Minggu, 19 Juni 2011) pas ketemu sama Astri, my bestfriend everevereverever lah, segalanya pokoknya hehehe *kalo Astri baca, jangan terbang ya :p*, biasa deh minggu sore kita kumpul komunitas Jepang di alun-alun Serang, tapi kita berdua mulai 'terbuang' di komunitas itu #tidakdibahas oke terus kita berdua milih pergi buat makan dan ngegosip *cewek dimana-mana sama aja :p* bukan sembarang gosip, tapi ini fakta hahaha #plak. abis acara ngegosip selesai, Rika mikirin sesuatu...

Rika masuk komunitas Jepang supaya apa? supaya Rika bisa ketemu orang-orang yang sepemikiran sama Rika, sepemikiran tentang Jepang dan sebagainya. makanya pas tanggal 31 Desember 2009 rasanya seneng banget bisa masuk Dokuritsu, satu-satunya komunitas Jepang yang Rika tau ada di Cilegon dan sekitarnya, yah masalahnya kalo mau ikut yang di Jakarta pasti berat di ongkos. di Dokuritsu juga asik kok, komunitas Jepang yang menonjolkan kegiatan cosplay-nya, yang belum tau cosplay, klik ini. awalnya yang cuma ikut-ikut orang yang cosplay akhirnya bisa beneran cosplay walaupun pake kostum original (tanpa karakter, membuat karakter sendiri) tapi tetep rasanya seneng banget, pertama kali cosplay di acara Festival Jepang - Animaku no Sekai tanggal 24-25 Juli 2010. ini pertama kalinya cosplay:

berdua sama Astri (biru), hehehe unyu nggak? #plak
setelah acara itu jadi lebih sering ikutan cosplay walaupun nggak 'bener-bener' cosplay karena masalah biaya, nggak ada modal besar buat bikin kostum yang keliatannya 'real' dimata orang, yah akhirnya cuma seadanya aja, makanya itu rasanya aneh kalo Rika dibilang 'cosplayer' karna sebenernya 'bukan cosplayer'. terus malah jadi mikir macem-macem, "Apa untungnya Rika cosplay? beli-beli barang yang nggak ada gunanya, cuma biar keliatan mirip karakter yang mau kita ikutin, sayang kan uangnya.. mending buat beli barang yang lebih berguna." tapi Rika sendiri nggak setuju sama pikiran kaya gitu, masa cuma di liat dari sisi negatifnya aja, Rika cosplay, err mungkin semi-cosplay cuma buat nyalurin hobi, kalo ditanya "hobi apaan kayak begitu?" hobi itu kan variasi, terserah apa maunya kita, kesukaannya kita, nyamannya kita, senengnya kita, itu namanya hobi, nah Rika ngerasa cosplay tuh sebagai hobi, cuma main-main aja, cuma buat seru-seruan aja, walaupun emang kadang nggak rela beli barang-barang (yang ujungnya nggak di pake) buat cosplay, tapi Rika sendiri seneng. pernah Mamah bilang, "setiap minggu sore kumpul ngapain aja, kamu itu bukannya belajar malah Jepang-jepangan terus," yah Mah, apa mau di kata kalo kitanya suka sama kegiatan kaya gitu? Rika suka Jepang, suka banget, kenapa? banyak hal yang bisa Rika pelajarin dari Jepang, mulai dari gaya hidupnya yang disiplin, bersih, tepat waktu, dan lain-lain, terus budayanya yang unik, terus kulinernya yang unik dan enak, terus bahasanya, tekhnologi, Anime, Manga, musiknya, semuanya, semuanya, pokoknya kalo udah bahas Jepang pasti bakal panjang, mulai dari yang bermanfaat sampe yang cuma buat hiburan kayak Anime sama komiknya. jadi nggak ada salahnya kan kalo Rika suka Jepang? suka cosplay? punya komunitas Jepang? emang nggak ada salahnya asal bisa ngatur waktu, kapan harus Jepang.. kapan harus bersikap jadi pelajar dan murid yang baik.. dan kapan harus nurut sama Allah S.W.T dan orang tua.
tapi akhir-akhir ini Rika malah ngerasa kalo kegiatan 'Jepang' itu cuma ngabisin waktu, ngabisin uang, ngabisin tenaga, entah kesambet setan macem apa Rika mikir kayak gitu. sejak Mamah sama Babah bilang "kamu mau kuliah sastra Jepang? terus nantinya mau jadi apa? anak IPA kenapa harus sastra Jepang? nggak sayang sama jurusan?" Rika mikir lama banget.. sampe akhirnya bilang "ya udah nggak jadi, Biologi aja deh," #DUAAAAR kenapa bisa? entahlah... Rika mulai ngerasa aneh sama diri sendiri. lah jadi oot gini postingannya, ya udah deh udahan aja, masalah Sastra Jepang nanti Rika bahas lagi.
intinya sekarang Rika emang bukan cosplayer, bukan pemain kostum, oke... mungkin seni nggak di nilai dari materi, tapi jiwa *ngomong apa sih?* cosplay itu seni, kita bikin diri kita jadi karakter yang kita suka, yang kita kagumi, atau cuma yang kita anggep lucu/menarik gimanapun caranya. tapi Rika sekarang mulai ngerasa kalo 'Rika bukan cosplayer', bukan cuma karena biaya, tapi rasanya... rasanya... ah dilema. mungkin liat ke depannya aja nanti gimana, "I'm Not Cosplayer (now), You?"

postingan ter-oot
#plak
BYE BYEEEE!

0 komentar: