March 26, 2011

MABAL


MABAL. What the meaning of MABAL? “you leave school prematurely with a variety reasons” alias MAKSA BALIK. Mungkin kata-kata MABAL berlaku di daerah saya, di daerah lain sebenernya macem-macem (menurut cerita dari orang-orang yang pernah saya kenal).

Keuntungan MABAL apa ya? Ada dong pasti. Saya pun nggak akan ngelakuin sesuatu tanpa sebab atau tanpa keuntungan yang jelas. Karena saya tipe orang yang ‘sibuk’, mengertilah… ^__^ HAHAHAHA

Keuntungan MABAL:
  1. Pulang lebih cepet dari biasanya
  2. Nggak harus belajar di jam terakhir

Mungkin dua poin itu untung yang paling di cari siswa siswi pecandu MABAL (of course, not me. Karena saya anak baik dan jujur tentu saja *alibinya sebakul* ^__^).

Pertama, siapa sih yang nggak mau cepet pulang dari sekolah? Oke oke… si jenius dan si rajin pastinya bakalan menetap di sekolah lebih lama, nambah satu deh, si perhitungan, karena dia udah bayar sekolah di situ dan menurut perhitungan dia harus belajar 8 jam sehari, gimanapun keadaannya dia bakal lakuin belajar 8 jam sehari dan mabal sangatlah merugikan dirinya (mulai ngaco) HAHAHAHA XD XD XD

Kedua, siapa yang mau belajar di jam terakhir? Kecuali pelajarannya ‘nyelow’, ‘nyantai’, dan olah fisik (ha? Maksudnya apaan sih rik? :P). Ngantuk alesan yang utama, apalagi pelajarannya model Kimia, Fisika, Matematika. Jeng jererereng! Skak di tempat. Mau tidur? Gurunye killer, bang! Mau ngobrol? Mau di seret ke depan kelas, hah? Biar cengo ngeliat soal di papan tulis yang nggak ngerti ujung pangkalnya gimana. Mau pura-pura nyatet-nyatet tulisan si guru di papan tulis? Di jamin deh lama-lama bakal ada pulau Sumatera di buku catetan. Jam terakhir itu jam tidur siang (sekitar jam 13 :00 – 14 :00). Kedua pasti deh alesannya, “Gue nggak suka sama tuh guru” atau “Halah pelajaran apaan sih? Nggak penting deh mending gue pulang”. Atau alesannya yang ketiga, “Mampus gue lupa bikin tugas, gue balik aja dah mendingan, bilang ya gue izin pulang, gue sakit” (sepele banget nih alesannya), intinya yang ketiga ini adalah alesan buat menghindar dari tugas yang nggak dikerjain, lupa bawa tugas, atau lupa bawa buku paket (asumsikan untuk guru yang killer yang nggak kenal kata ampun), nggak pengen ikut ulangan karna belum siap atau nggak siap buat speech maju ke depan, presentasi, atau tampil ‘tugas apapun’ yang wajib berdiri di depan di depan temen-temen sekelas. Atau ada lagi alesan lainnya? Silahkan share ke @rikananami  ^__^ thanks! Hahaha

Ada juga alesan lainnya, misalnya kejadian saya hari ini. Ceritanya kan pada ngajakin MABAL ramean sekelas, berhubung nggak ada gurunya, dan demi mewujudkan kekompakan kelas yang tak kunjung kompak juga padahal udah hampir setahun berada di bawah atap yang sama (stop, stop, kacau nih lama-lama). Akhirnya saya pun MABAL ^__^

Di dukung mewujudkan kelas yang kompak dan gurunya nggak ada, udah gitu pengen ngeliat temen sekelas yang lagi tanding Tenis Meja di GOR, akhirnya saya beneran MABAL, ngelempar tas lewat jendela ke luar sekolah dan keluar dari gerbang sekolah tanpa dosa ^__^

Tadinya mau pulang langsung ke rumah, takut takut kepergok siapa gitu di GOR (temennya mama atau siapa gitu, masalahnya kan saya nggak ikut tanding dalam nominasi apapun, alibi apa lagi? Jadi supporter gitu? XD). Tapi mikir dua kali, okelah alibi supporter bisa di pake, akhirnya ikut ke GOR nebeng motor temen, HAHAHAHA akhirnya konvoi di jalan padahal masih jam pelajaran. Eh maap maap aja ya, ide MABAL ini nggak negatif kok, kita emang niatnya jadi supporter temen kita tercinta biar menang dan mengharumkan nama sekolah, iya kan? Bener kan? Okelah bener ^__^

Walaupun sebenernya sih ya ada yang nggak setuju dengan ide MABAL berjama’ah ini. Sebut aja mereka ‘anak Masjid’, ya begitulah… katanya MABAL nggak baik, nggak bermanfaat. Okelah saluuuuut buat kalian semua ‘anak Masjid’! ^__^

MABAL, kata-kata yang tabu juga sih buat saya. Diem-diem keluar sekolah sebelum waktunya kan bahaya, iya kan? Gimana kalo ada razia pelajar? Gimana kalo kepergok orang tua, sodara, kerabat, atau handai taulan? Gimana? Gimana? *berlebihan sekali*. Ng, gimana ya… saya bukan anak nakal soalnya, nakal saya masih dalam batas kewajaran kok, masih di kategorikan nakalnya anak-anak bocah. Saya masih mau jadi pelajar yang berguna bagi orang tua, nusa bangsa, serta agama kok. Saya juga nggak siap bikin orang tua kecewa. Saya kan anak baik! Hahaha XD XD XD

Janganlah MABAL, jikalau kau tak mampu! >> *nggak jelas banget*
Janganlah MABAL, jikalau itu mengarah ke perbuatan negatif.
Janganlah MABAL, walaupun itu hal yang asik.
Janganlah MABAL, jangan pernah, jangan lakukan! >> *makin nggak jelas banget*
Oke, intinya, MABAL yang saya lakuin hari ini nggak ada akibat fatal apapun kok. Malahan ketawa-tawa bahagia banget di GOR sama Aisyah, my chairmate :* HAHAHA soalnya ada kekonyolan tak terduga di GOR, HAHAHA (nggak bisa diceritain sih ya, bakalan sepi merinding pasti, mending liat aslinya di tempat kejadian, huahahahaha *sayangnya udah lewat*).
Wokee~ jaa nee! ^__^

1 komentar:

Pradita Dwi Pamungkas said...

Nanami Rika ^_^
taukah ini siapa ?