October 14, 2010

BANJIR!


Ding dong ding dong. Bel pulang bunyi jam 2 siang tepat. Suram suasananya abis ujan besar dari jam 12 siang tadi. Dingin banget dikelas dan alhasil saya tidur pulas di meja. Hoho lumayan istirahat sebentar. Waktu istirahat yang biasanya dipake buat ngegosip, jajan, ngegosip,  jajan, dan ngegosip hahaha siang tadi berubah menjadi waktu tidur siang buat saya hoho.
Pelajaran terakhir adalah agama islam, entahlah si bapak guru jelasin tentang adat jual-beli (?) saya nggak ngerti hoho karna ngobrol sama si Auldry, Rina, dan tentu saja Aisyah (teman sebangku saya dikelas XI ini, bakal betah sama kayak Audya kayaknya, soalnya kalo ngomong nyambung haha dan omongan dia nggak terlalu tinggi pasti masih bisa saya ngerti).
Pulang bareng Aisyah lagi dengan motor saya yang saya sebut ‘si buta’ maklum lah motor Honda ber-merk Beat itu kayak orang buta soalnya nggak ada lampu didepannya. Tapi harus ngambil baju pesenan Aisyah ke kelas XI IPA 1. Bagai berjalan dari sabang sampai merauke deh haha tapi lumayan sih jalan-jalan dan bisa lewatin kelasnya si err hoho. Tapi untungnya orang yang bersangkutan ketemu di deket parkiran, lumayan lah nggak usah jauh-jauh ke kelas IPA 1 buat ngambil tuh baju pesenan.
Okay. Masuk ke parkiran dan OH MY GOD! YA RABBI si buta sudah tenggelam huaaaaaaa air menggenang setinggi mata kaki di area parkir (yang mojok), saya parkir motor di situ karna dateng agak telat tadi pagi, S I A L! Akhirnya kebingungan harus gimana ngeluarin si buta. Di paling pojok parkiran berjubel anak-anak cowok kelas XI IPA 6 yang bingung juga cara ngeluarin motor mereka gimana, tapi setidaknya mereka adalah lelaki yang oke oke sajalah dengan keadaan banjir seperti ini (saya kan cewek bersih hahahaha BOHONG BANGET!). Saya cuma takut sepatu kets saya basah dan kaos kaki saya digenangi air sehingga nantinya kaki saya bau hiiiiy saya nggak suka bau kaos kaki! HAHAHAHA.
Heboh sambil menghindari genangan air yang tinggi sambil kebingungan ngeluarin si buta. Kalo nggak ada si buta masa saya harus pulang naik angkot? Hoho masalahnya nanti saya pasti kena marah mama. Berangkat bawa motor, pulang dengan tangan hampa. Akhirnya heboh sendiri minta tolong Aisyah tapi dia bilang “kalo gini saya juga nggak bisa bantu rika, susah tauuu. kalo gitu saya beli gado-gado dulu ya, disini aja nanti saya temenin kok saya nggak pulang dulu, disini aja ya rika” dan diapun pergi beli gado-gadi disamping sekolah. Saya sendiri di tonton anak-anak cowok yang berjubel itu, S I A L bukannya bantuin malah nontonin, sambil naik ke atas motor kayak anak korban bencana banjir yang nunggu tim sars.
Tiba-tiba murid cowok lewat, tubuhnya tinggi, dan si anak-anak cowok berjubel itu nyeletuk “bantuin tuh Wil, kasian cewek.” Parah! Bukannya mereka aje malah nuruh orang lain, dodol kuadrat!
tolong keluarin ya, susah…” memelas sambil nyodorin kunci motor ke murid cowok itu, namanya Willy kayaknya.
tolongin tuh Wil, cieee pahlawan datang.” si Rinaldy dan kawan-kawan yang berjubel itu sorak sorak. Cheers loooo hah?!
sini, haha. Siapa tau nanti dapet SUN hahaha.” si murid cowok bernama Willy ini nerima kunci motor dan mulai ngeluarin si buta.

haaaaaaah?” saya bengong, pala lo peyang minta SUN?!
becanda lah hahaha.” Sambil ngeluarin motor.
Sementara anak-anak cowok XI IPA 6 yang berjubel itu sorak sorak nggak jelas. LEBAY LOOOO!
makasih yaaa hoho.” Saya ambil alih si buta dari si Willy.
oke oke.” Dia pergi ngurusin motornya sendiri yang terletak di sekitar saya juga. DAN PASTI TENGGELAM JUGA MOTORNYA HAHAHAHA.
Karna sepatu terlanjur nyemplung ke genangan air walaupun udah ada yang nolongin alhasil sepatu kets basah kuyup huaaaaaaaaa dingin telapak kaki saya dan PASTI BAUUUUU! S I A L!
Sudah cukup jangan hujan lagi sebelum saya pulang sekolah. Parkirannya jelek sih jadi kalo ujan berubah jadi empang. Betulin dong tuh sarana sekolah bapak bapak ibu ibu.
Pada akhirnya saya bisa keluar dari parkiran dan pulang menuju rumah bersama Aisyah, rumah Aisyah sejalur jadi dia nebeng hahahaha.
Hari ini motor saya tenggelam di parkiran.

0 komentar: