June 8, 2017

Work-life

11 months. Kata LinkedIn gitu. Kerasa nggak kerasa, aku udah 11 bulan kerja di kantor itu. Dari yang awalnya nggak yakin, sampe minta pencerahan ortu, pacar, bahkan random chat entah siapa, waktu itu yang kena senior di kampus, demi mutusin harus masuk di hari pertama kerja atau interview di tempat lain yang dischedule di hari yang sama. Sampe akhirnya aku milih duduk di lobby kantor itu-kantor yang sampe hari ini masih aku datengin setiap pagi selama 5 hari seminggu.


Waktu itu, pas hari pertama canggung, persis kayak anak pindahan masuk sekolahan baru. Dan tatapan-tatapan "nih bocah SMP nyari siapa sih" bikin makin canggung. Dua minggu masih belum hapal nama, tapi udah punya grup makan siang ama grup pulang bareng.

Culturenya cocok cocok aja buat aku, tipikal kantor Jepang yang disiplin-addict. Masuk jam 9, pulang jam 6. 8 jam sehari. No lembur, no work-home. Manajemen waktu nomor satu. Manner harus indah. Mungkin cocok karna aku udah kebiasaan sama cara kerja orang Jepang selama di teater. Jadi nggak gitu ngerepotin.

Dibanding sama kantor yang interviewnya aku batalin itu sih beda jauh. Di sana, aku bisa pake baju model apaan aja, warnain rambut sesukanya, jam masuk lebih fleksibel, tapi jam pulang... nggak janji tengo. Work-home pasti. Dan kerjaannya passion aku banget-digital savvy-gitu, kalo kata orang-orang. Walopun kerjaan yang sekarang juga masih dilingkup yang sama. Tapi, still wondering what happen if I do that job, ya?

Tapi, I have no regret.
Karna toh di sini aku mulai masuk fase nyaman. Mulai dari kerjaan, lingkungan, atasan, sampe gajian so far masih good, presentasenya 80% lah.

Kerjaan?
Kerja di tempat yang sekarang adalah challenge aku. Belajar macem-macem yang keluar dari zona amannya aku. Pusing iya (banget), tapi so far menyenangkan dan menguntungkan. Kalo kerja cuma kerja tok, nggak sampe 6 bulan juga udah jenuh. Aku seneng kerjaan sekarang nggak sekedar kerja, 8 jam sehari itu lama, kalo nggak ada hal yang bisa aku pelajarin ya mending bobo di rumah bangun-bangun makan sambil nonton drama korea sampe ketiduran. Terus ngulangin aktivitas yang sama berhari-hari.

Lingkungan?
Emang sih ambiencenya jauh sama yang pernah aku pengenin. Kaku. Sebagian bukan tipikal millennial, lawakan ampe gaya pake bajunya aja udah beda. Tapi itu nggak semua, untungnya temen satu tim anaknya seru-seru walopun kadang lawakannya agak tua. Dan grup whatsapp/skype tim kadang bahasannya penting nggak penting. Tapi tetep rame manusianya, terus nggak ada yang drama, ini penting banget. Workmate yang drama adalah ujian tiada terkira.

Atasan?
Dari hari pertama masuk kerja, atasan aku ini emang keliatan supel. Hari pertama itu aku lagi mau flu jadi agak pilek, ketimbang nyuruh aku orientasi office malah nyuruh pulang sama dikasih UC 1000. Padahal aku masih anak baru waktu itu, belum ngerjain apapun yang disuruh, tapi udah diperhatiin kayak bukan bawahan. Ternyata setelah 11 bulan, atasan aku ini emang baiknya paling top satu kantor. No-bossy, suka traktir, kalo ngasih kerjaan manusiawi, terus sering dibully karna bahasa Indonesianya kadang berantakan (tapi buat ukuran orang Jepang yang tinggal di Jakarta baru 3 tahun atasan aku ini udah termasuk jago). Serunya, kalo lagi diluar kantor jadi kayak temen bukan atasan.

Gajian?
Ini yang bikin ngurangin 10% itu mungkin. Lama gajiannya. Ketika anak kantor lain tanggal 23-25 udah bisa sumringah liat saldo masuk. Aku musti nunggu sehari sebelum tanggal terakhir di bulan itu, misal maret sampe 31 ya berarti 30. Kalo tanggalan sampe 35 juga mungkin 34 baru masuk rekening. Sebenernya itungannya sama, cuma karna yang lain lebih cepet aku jadi ngerasa tertekan lebih lama karna belum gajian juga. Huft. Nggak ada masalah sih selain itu, semuanya jelas diitung.

Lain-lainnya?
Enak kalo ada theme park atau prefektur dari Jepang ngasih sponsor, anak-anak tim yang disuruh nyobain ke sana, jadi ya... kerja sambil jalan-jalan. Kayak ke Universal Studios Japan pas bulan januari. He he he... business trip rasa vacation. Satu lagi, aku seneng karna ilmu semasa 4 tahun kuliah masih kepake, walopun kerjaan yang aku pegang nggak ada nyambung-nyambungnya, walopun pas meeting ama Google Japan dibikin pusing juga sama istilah-istilah pemasaran online, ditambah musti nelusurin parameter yang bentukannya kode-kode nggak jelas. Ya tapi seru bisa jalan beriringan, dapet jobdesk sesuai minat dan nggak harus ngelepas ilmu-ilmu waktu kuliah.

Ya, itu dia yang aku jalanin selama 11 bulan ini. Kalo ibarat hamil udah ngelahirin. Ngelahirin ilmu baru, pengalaman baru, kenyamanan baru. Lebih bersyukur dikasih kerjaan yang nggak bikin jenuh, yang rasanya cuma pengen cepet-cepet pulang aja dari kantor. Bersyukur aku masih dikasih motivasi besar. Future career mungkin masih ngambang ya, mau aku bawa sampe mana kerjaan ini, tapi kalo aku mau berusaha sedikit lebih keras (buat ngelancarin speaking bahasa Jepang), mungkin aku tau bakal aku bawa ke mana kerjaan ini. And until that day comes, impian aku yang lainnya bisa tercapai. Ya, aku jalanin dulu yang ini, motivasinya masih samar-samar.

Selamat puasa, man teman! 

P.S. By the way, anak-anak seumuran aku udah pada disuruh nikah belom sih?

January 1, 2017

Terompet Babah

Mana lagi sih tempat yang jadi destinasi keluarga aku waktu tahun baru kalo bukan Anyer? Dari umur empat tahun sampe umur segini yang dipilih selalu Anyer, apa lagi alesannya kalo bukan lokasinya nggak jauh dari rumah. Baru beberapa tahun belakangan nggak pernah rutin lagi setiap tahunnya. Selain mulai bosen karena makin macet, punya acara masing-masing juga jadi sebabnya. Kayak tahun baru 2013, waktu itu pas tanggal 31 Desember masih harus di Jakarta karna ada UAS, jadi akhirnya nggak pulang ke rumah. Tapi tiga tahun belakangan ini syukurnya selalu ada di rumah waktu tahun baru.

Kalo dulu pas kecil, momen malem tahun baru paling berkesan adalah soal terompet, disaat semua anak-anak yang lain beli terompet dengan desain heboh, mulai dari rumbai-rumbai emas atau keperakan sampe yang bentuknya meliuk sana sini, aku nggak pernah dikasih yang kayak gitu. Kata Mamah, nggak boleh beli terompet di abang-abang karna itu bekas ditiup orang, padahal sekarang aku tau alesannya karna harga terompet di malem tahun baru lebih mahal dari biasanya. Jadi biar anak-anaknya nggak nangis, Babah buatin terompet yang diliat dari bentuknya aja bukan kayak terompet, nggak biasa, tapi suaranya paling heboh dibanding terompet abang-abang. Disitu aku bangga punya terompet beda sendiri, walaupun awalnya sempet iri karna punya aku nggak ada emas-emasnya.

Sekarang, aku nggak begitu peduli sama malem tahun baru. Rencana juga nggak punya. Lewatin malem kayak malem-malem biasanya. Jam 10 kalo udah ngantuk ya tidur, kalo belum ya nonton tv, scrolling timeline atau nonton film di laptop. Sebiasa itu.

Tapi karna momen malem tahun baru itu bertepatan sama ulang tahun Babah, kadang nyempetin bangun sampe jam 12 malem sekalian liat kembang api abis itu ngerayain ulang tahun sekeluarga di rumah, tiup lilin gitu aja. Abis itu tidur, paginya kalo ada acara ya makan di luar, kalo nggak ya kumpul di rumah. Tapi intinya sih diusahakan kumpul. Karna momennya tepat, libur semua kan pastinya. Kapan lagi emang bisa kumpul sekeluarga lengkap? Adek aku yang per Agustus kemaren mulai kuliah di Solo susah juga cari waktu pulangnya. Kasian kalo pulang cuma sebentar karna nggak dapet libur banyak. Jadi akhir tahun gini pas, anak kuliah lagi liburan setelah UAS, aku juga ada cuti bersama.

Makin ke sini rasanya makin lebih ngehargain yang namanya kumpul bareng keluarga. Prioritasnya ya keluarga, mulai dikubur egoisnya buat beberapa hal. Aku yang lebih sering di kosan selama empat tahun rasanya kehilangan banyak waktu bareng. Sekarang malah dilanjutin dan entah sampe kapan. Kalo nanti tiba waktunya aku nikah, malah makin jarang lagi pulangnya, kan? Aku baru sadar sekarang, selama ini kenapa orang tua nggak bolehin anak perempuannya kuliah jauh dari rumah. Karna suatu hari anak perempuan ini nggak tinggal di rumah bareng-bareng mereka lagi.

Aku baru sadar,
dan rasanya sedih.

Sekarang masuk tahun 2017. Kayaknya nggak ada yang berubah. Resolusi juga mungkin nggak perlu dijabarin dan dibikin list. Hal yang pengen dicapai banyak, tapi itu bakal jadi parameter aku sendiri buat jalanin kehidupan baru ini ke depannya. Kehidupan baru setelah lulus kuliah, yang aku pun nggak tau makin ke dalem makin gimana.

Kata Kak Morra, di dunia ini ada hal-hal yang kadang muncul tanpa peringatan, baik atau buruk. Di awal tahun ini aku cuma harus lebih siap-siap ngadepin challenge atau achievement nggak terduga ke depannya. Ayo, ayo lebih berkembang, lebih produktif lagi. Dan, lebih banyak nulis buat diri sendiri. Karna kadang beban bisa sedikit hilang kalo diluapin lewat tulisan.

Halo 2017,
Kuat terus dan kurang-kurangin drama, ya!

December 30, 2016

Dari Kecebong, Sampe Katak Muda

Akhir tahun, rasanya minggu terakhir di bulan desember kadar kemalasan dateng ke kantor itu bisa nyampe 95 persen. 5 persen sisa karena cuma pengen beli es krim glico di Family Mart. Sebatas itu aja motivasi ke kantor.

2016.

Apa ya… 


2016, dibuka dengan rasa syukur karena dikasih kesempatan buat wakilin kelompok teater Enjuku dalam program JENESYS ke Kobe. Lagi, mimpi yang jadi kenyataan secara langsung. Terima kasih, Sensei dan pengurus yang kasih kesempatan ini. Ketika karya anak Indonesia dihargai sama negara lain? Susah juga mau nggak bangga. 


Setelah itu, keputusan-keputusan harus aku ambil. Kerja atau lulus kuliah? Aku sempet internship di kantor advertising yang kerjaannya aku banget, gitu. Copywriter, dengan tema wedding dan love story. Alhasil, aku nggak ngerjain skripsi. Alhasil aku lebih seneng kerja di kantor dibanding harus bimbingan sama dosen. Untungnya, di bulan April, ketika ikut lagi dalam project pementasan di Jepang, motivasi lulus kuliah itu muncul lagi. Karna toh, mimpi aku sepenuhnya berasal dari jurusan kuliah yang harus aku selesain tahun ini.
 
Harus-tahun-ini. Karena aku nggak mau bebanin biaya kuliah lebih banyak lagi kalo harus nunda. Ini tanggung jawab aku yang udah milih masuk kuliah dengan jurusan yang aku mau. Malu rasanya kalo akhirnya harus nunda.
Didorong rasa malu itu, dengan kekuatan dikejar deadline, selama dua bulan ngerjain skripsi rasanya nggak napas. Nggak sempet, ibaratnya gitu sih. Apalagi waktu ngerjain BAB 4, dengan analisis panjang dari 45 sampel data… itu aku nggak mikirin kapan selesai, tapi aku kerjain aja dulu, aku kerjain siang—nggak bisa, aku kerjain malem—jadinya begadang. Sakit lah, nggak mandi, jarang keramas, ke abang potokopian dengan rambut awut-awutan. Aku nggak tau kenapa selebay itu ngerjainnya, mungkin karena ada beban harus selesai di akhir bulan Juni.
Pada akhirnya, selesai. Terima kasih untuk Dosen Pembimbing yang setiap saat aku teror, kapan bisa bimbingan, kapan bimbingan, kapan… bisa sidang? HEU.

Mungkin itu jadi perjalanan paling berkesan di tahun ini. Aku kenal rasanya segala hal di dalam hidup. Mulai dari kerja keras, pengorbanan, tanggung jawab, konsistensi, dan ikhlas. Momen paling terpuruk adalah ketika nanya ke orang tua apa bisa lulus semester ini. Kalo belum bisa, minta maaf. Abis itu nangis. Abis itu nggak tau lagi harus ngapain. Kalo bukan karena orang-orang deket aku yang yakinin kalo aku bisa, aku mungkin masih nangis.
Terima kasih. Sekarang kalian yang harus berjuang, ya! Untuk hidup, untuk orang tua, untuk diri kalian sendiri…
Terutama untuk kamu.

Perjalanan panjang ini ditutup dengan ceremony wisuda yang mengharukan. Cuma untuk bisa sampe di momen inilah, pengorbanan berbulan-bulan itu dilakuin. Mana ada orang tua yang nggak bangga anaknya lulus kuliah? Bayangan mereka kita bisa jadi orang yang hebat kelak, kita bisa hidup mandiri, dan bisa berbuat banyak buat orang lain. Dan juga, sebagai bukti atas tanggung jawab kita, nggak sedikit orang tua ngeluarin biaya kuliah, kan?

Setelah perjalanan panjang itu, aku bersyukur bisa langsung dikasih kesempatan untuk ngelangkah ke step berikutnya. Jadi shakaijin, ungkapan di Jepang untuk orang-orang yang udah lulus sekolah dan mulai gabung di dunia masyarakat sungguhan. Dalam bidang apa pun.
Kantor baru, jadi karyawan baru. Kerja dari jam 9 sampe jam 5. Tipikal orang gede. Macet di jam-jam sibuk. Ikut desak-desakan di bus Transjakarta. Awalnya masih dinikmatin dan bersyukur sama dunia baru, nggak ada yang ngebebanin. Tapi lama-lama mikir, apa bakal selamanya gini terus? Jauh dari rumah dan keluarga. Ketemu sebulan cuma 2 kali.
Aku bisa bertahan sampe kapan?

Tapi bersyukur orang-orang disekeliling punya dorongan tersendiri. Punya power yang bisa nyadarin aku kalo hal kayak gini ya wajar. Meski nggak tau sampe kapan, asal sekarang bisa nerima keadaan dan lebih banyak bersyukur. Apa yang didapet, apa yang dicapai. Semua itu bisa jadi motivasi buat nunjukin ke keluarga aku bisa kasih yang terbaik buat ke depannya. Dan kebanyakan orang akan selalu bertahan ketika motivasinya adalah kedua orang tua.
Terima kasih.
Terima kasih selalu taro aku di posisi yang bisa bikin aku jadi orang yang lebih baik.

2016 punya step perpindahan yang masing-masing punya pola sendiri. Ibarat metamorfosis. Dari kecebong, sampe katak muda.

Dan, halo 2017. Resolusi?

Siap jadi katak dewasa.
Dan tetep. Masih pengen tinggi.

Peluk cium peluk cium,
Rika      

October 27, 2016

Liburan ke Melbourne, Musim Panas Impian di Australia!

Akhir tahun biasanya jadi periode paling populer untuk liburan. Beberapa objek wisata dan pulau-pulau eksotis banyak dijadikan pilihan, nggak terkecuali yang ada di luar negeri. Soal budget dan persiapan pastinya udah direncanakan dari jauh-jauh hari. Atau mungkin, liburan dadakan?

Soal liburan, kadang ide-ide baru dan keluar dari zona nyaman itu perlu dicoba. Great things never came from comfort zone! Mungkin bisa dimulai dari pilihan destinasi liburan kali ini.



Wisata ke Australia, mungkin? Dengan musimnya yang berkebalikan dari negara-negara di belahan bumi utara. Ketika Natal dan liburan akhir tahun seringnya dihabiskan di tempat bersalju atau paling nggak udaranya dingin, beda sama benua paling kecil di dunia ini, Australia punya Natal dan Tahun Baru yang jatuh di musim panas. Jelas beda sama negara 4 musim lainnya, kan?

Negara yang disebut Negeri Wool ini juga punya hewan khas yang unik dan terkenal, koala dan kangguru. Belum lagi spesies reptilnya yang beragam, mulai dari yang berbisa hingga reptil biasa.

Ada banyak pilihan kota yang bisa dijadikan tempat untuk menghabiskan liburan selama pergantian tahun, yang artinya bisa merasakan suasana musim panas di Australia!

Dan Melbourne, bisa jadi pilihan yang luar biasa. Beberapa orang bilang cuaca di Melbourne dalam satu hari bisa berubah-ubah, bahkan dalam satu hari kita bisa mengalami empat musim sekaligus. Makanya jadi punya gelar 'a city with four seasons a day'. Menarik! Mengecek prakiraan cuaca pun bisa jadi kebiasaan rutin orang-orangnya setiap hari.

Rasanya liburan musim panas di Melbourne akan sangat menyenangkan. Dengan cuaca ekstrim dan heat wave yang melanda sepanjang musim panas, kira-kira apa yang bisa dilakukan untuk menghabiskan liburan di Melbourne? Berikut 7 hal menarik yang bisa dilakukan untuk menghabiskan musim panas di Melbourne!

1. Berburu Kuliner Asik


Menyusuri lorong-lorong jalan yang ramai di area Central Bussines Distric (CBD) jadi agenda yang nggak boleh dilewatkan. Makanan-makanan yang dijajakan di sepanjang Laneway Arcade Block bisa jadi pilihan, meskipun dijual secara kaki lima, namun variasi menunya bintang lima. Meskipun berupa gang-gang sempit, tempat ini sering dijadikan pilihan bersantap siang bagi para karyawan atau eksekutif muda.


Makanan khas Australia mulai dari spaghetti, sandwich, soup & pasta, hingga chicken salad dan berbagai makanan barat lainnya tersedia di tempat ini. Ukuran kedainya bahkan tidak lebih dari 3 x 4 meter dengan hanya menyisakan ruang untuk tempat duduk sekitar 8-10 kursi. Kalau kehabisan tempat duduk, makan sambil berdiri juga sering jadi pilihan. Meskipun berada di kawasan sentral bisnis, harga makanannya cukup rasional. 

2. Berkeliling Kota dengan Trem dan Shuttle Bus


Melbourne memiliki jaringan Trem terbesar di dunia, itulah mengapa akses / transportasi di kota ini begitu mudah. Trem City Circle cocok untuk berkeliling kota sambil menikmati bangunan-bangunan unik di Melbourne secara gratis. Tidak ketinggalan panduan wisata yang bisa didapat selama perjalanan, mengambil foto pun jadi agenda yang harus dilakukan.


Selain Trem yang ikonik, Shuttle Bus juga tersedia untuk para turis yang ingin menikmati kota Melbourne. Puas berkeliling, berhenti di Federation Square (Fed Square) untuk mengambil beberapa foto dengan pemandangan yang cantik sebagai ikon kota Melbourne.

3. Kunjungan Seni, Budaya, dan Museum


Melbourne memiliki beberapa galeri yang cantik, lengkap, dan tertata rapi, di antaranya adalah National Gallery of Victoria (NGV) yang banyak menyimpan berbagai koleksi lukisan, foto, ukiran , perhiasan, dan gambar-gambar khas Australia, terdapat pula koleksi lukisan karya seniman-seniman Aborigin dari abad ke 19. Mengunjungi galeri seni dan museum tentunya akan menambah pengetahuan dan minat terhadap seni dan budaya Australia. 


Beberapa galeri lainnya adalah Australian Centre of Moving Image (ACMI) dan Australian Centre for Contemporary Art. Tempat ini menyajikan pengetahuan sekaligus hiburan. Ada banyak games dan film yang bisa dimainkan dan ditonton. Atau, Victoria State Library yang memiliki koleksi buku luar biasa banyak, ada lebih dari 2 juta tersedia di perpustakaan dengan interior desain yang begitu indah ini.

4. Piknik di Taman Botani


Selain julukan 'a city with four seasons a day', Melbourne juga dikenal sebagai Garden City karena selalu ada taman di berbagai sudut kotanya. Salah satu taman yang memikat hati dan cocok menjadi tempat piknik adalah Royal Botanic Gardens. Luas Taman Royal Botanic mencapai 38 hektar, di dalam taman ini terdapat lebih dari 10.000 spesies tanaman dan tempat bermain untuk anak-anak.


Terdapat juga taman yang tidak kalah indahnya di seberang Royal Botanics, yaitu Shrine of Remembrance, di dalamnya terdapat tugu peringatan untuk menghargai jasa tentara yang meninggal pada Perang Dunia 1. Bangunan yang sangat artistik, bernilai sejarah, dan taman yang indah menjadi tempat favorit bagi wisatawan. Royal Botanic Gardens dan Shrine of Remembrance dapat dinikmati secara gratis.

5. Bertemu dengan Binatang Khas Australia


Berinteraksi dengan binatang khas Australia seperti platypus, koala, burung emu, tasmania devil (hewan marsupial yang terlihat seperti anjing kecil gemuk) dan wombat (marsupial berkaki pendek) bisa dilakukan di lembah Perbukitan Yarra, Healesville Sanctuary. 


Melbourne juga memiliki pulau yang penuh dengan pinguin, yaitu Phillip Island. Pulau yang menjadi salah satu rumah besar bagi kawanan 'Little Penguin' di dunia. Terdapat parade yang begitu menarik, pada saat matahari terbenam, kawanan Little Penguin akan berlari kecil dari pantai ke lubang–lubang rumah mereka di pasir. Pemandangan yang lucu ini akan menjadi pengalaman yang berharga bagi wisatawan yang datang menonton.

6. Menikmati Wisata Pantai



Pantai St. Kilda menjadi salah satu ikon kota Melbourne yang patut dikunjungi. Pantai yang paling terkenal di Victoria ini menawarkan berbagai olahraga air seperti selancar angin, berlayar, selancar layang, bersepatu roda, voli pantai, berjetski dan ski air. Berjalan kaki dan bersepeda sambil menikmati suara ombak juga bisa dilakukan dengan adanya jalur khusus yang tersedia untuk pejalan kaki dan sepeda.



Di daerah St. Kilda Beach terdapat Sunday Art Market yang menjual berbagai oleh-oleh dan merchandise khas Australia. Wisata pantai ini akan menjadi pengalaman liburan yang begitu menyenangkan dan lengkap.

7. Belanja, Belanja, dan Belanja



Bangunan-bangunan tua di Melbourne menjadikan kota ini begitu indah. Collin Street salah satunya, daerah terkenal di Melbourne ini memiliki ciri khas masing-masing. Pertama, New York daerah yang lebih modern. Gedung-gedung tinggi, kafe dan bar, serta perkantoran menjadi pemandangan yang khas. Kedua, Paris End daerah yang bisa dibilang lebih kuno terdapat bangunan-bangunan klasik namun ditempati oleh boutique-boutique yang berkelas. Bagi penggemar fashion mungkin ini akan menjadi surga.



Ada juga tempat dengan harga yang lebih terjangkau. Pasar! Seperti apa sih pasar di Melbourne? Queen Victoria Market memiliki daya tarik tersendiri. Pasar ini menawarkan keberagaman barang dan harga yang relatif murah mulai dari cenderamata, baju, sepatu, perhiasan, hingga bahan makanan seperti daging, sayur, dan buah-buahan. Pastinya cocok untuk belanja oleh-oleh!

Keindahan dan keunikan kota Melbourne menjadikan biaya hidup cukup mahal, tetapi sebagai kota modern ada banyak fasilitas umum yang dapat digunakan secara gratis, seperti air minum, akses internet, kartu pos, darana transportasi, dan sample makanan gratis di setiap kedai-kedai pinggir jalan.

Tertarik untuk merencanakan liburan ke Melbourne? Cek paket tour dari H.I.S. Travel Indonesia untuk mendapatkan berbagai penawaran menarik mulai dari tiket pesawat, hotel, hingga tiket wisata.

H.I.S. Travel Indonesia adalah travel agent di Jakarta yang menyediakan berbagai fasilitas liburan, perjalanan bisnis, hingga umrah. Dan juga menyediakan paket tour pilihan seperti Magnificent Melbourne - Morning City Tour, Philips Islands - Penguins, Kangaroos Koalas, 1 Day Great Ocean Road & Rainforest Tour dan masih banyak lagi. Dengan pilihan yang banyak, merencanakan liburan juga bisa lebih mudah. Untuk detail paket tour lainnya bisa lihat di his-travel.co.id atau langsung menghubungi call center H.I.S. Travel Indonesia.



Better to see something once than to hear about it a thousand times. Sama seperti traveling, daripada hanya mendengar dari orang lain, yuk coba rasakan sendiri traveling kamu!

Sumber Gambar :
flinderslandingapartments.com.au
travel.detik.com
listsurge.com
meandmoments.com
klausandfritz.com
coolerinsights.com
ccconferences.com.au
visitmelbourne.com
architectureau.com
blog.his-travel.co.id
australiatraveldirectory.com
heraldsun.com.au
tripadvisor.com.au
www.collinsstreet.com.au
expedia.com